24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terbaru Iran Berita Teknologi Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Iran melecehkan inspektur PBB: Membawa dokumen perjalanan

Iran melecehkan inspektur PBB: Membawa dokumen perjalanan
Iran Natanz Enrichment Facility
Ditulis oleh editor

Seorang inspektur yang bekerja untuk pengawas nuklir PBB, Badan Energi Atom Internasional (IAEA), di Republik Islam, dokumen perjalanannya disita dan ditahan saat bekerja di Iran.

Diplomat yang akrab dengan IAEA menyebut insiden itu sebagai pelecehan. Salah satu dari mereka mengatakan insiden itu terjadi di situs pengayaan Iran di Natanz pekan lalu. Fasilitas tersebut berlokasi di Qom, Iran. Qom adalah kota terbesar ketujuh di Iran dan merupakan ibu kota Provinsi Qom. Terletak 140 kilometer di sebelah selatan Teheran.

Badan Energi Atom Internasional bekerja untuk penggunaan ilmu pengetahuan dan teknologi nuklir yang aman, terjamin, dan damai, berkontribusi pada perdamaian dan keamanan internasional dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ini adalah forum antar pemerintah pusat dunia untuk kerja sama ilmiah dan teknis di bidang nuklir.

Masalah ini akan dibahas pada pertemuan Dewan Gubernur 35 negara IAEA pada hari Kamis, 7 November 2019, yang diadakan dalam waktu singkat untuk membahas "dua hal pengamanan" yang tidak ditentukan dalam agenda.

Dewan Gubernur adalah salah satu dari dua badan pembuat kebijakan IAEA, bersama dengan Konferensi Umum tahunan Negara Anggota IAEA. Dewan memeriksa dan membuat rekomendasi kepada Konferensi Umum tentang laporan keuangan, program, dan anggaran IAEA. Ia juga menyetujui perjanjian perlindungan dan publikasi standar keselamatan IAEA serta mempertimbangkan aplikasi untuk keanggotaan.

35 Anggota Dewan untuk 2019-2020 adalah Argentina, Australia, Azerbaijan, Belgia, Brasil, Kanada, Cina, Ekuador, Mesir, Estonia, Prancis, Jerman, Ghana, Yunani, Hongaria, India, Italia, Jepang, Kuwait, Mongolia, Maroko , Niger, Nigeria, Norwegia, Pakistan, Panama, Paraguay, Federasi Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Swedia, Thailand, Kerajaan Inggris Raya dan Irlandia Utara, Amerika Serikat, dan Uruguay.

Badan Energi Atom Internasional dan duta besar Iran untuk IAEA telah menolak mengomentari insiden tersebut.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.