Breaking Travel News Berita Terbaru Yordania Berita keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Turis Yordania ditikam oleh penyerang bersenjata

Turis Yordania ditikam oleh penyerang bersenjata
Turis Yordania menyerang
Ditulis oleh editor

Seorang penyerang bersenjata bertopeng tunggal hari ini, Rabu, 6 November 2019, menikam 8 orang di sebuah lokasi wisata populer di utara. jordan. Empat di antara korban adalah turis asing beserta pemandu wisatanya.

Menurut polisi yang menyerang adalah 4 orang Yordania, 3 warga Meksiko, dan satu warga negara Swiss. Identitas penyerang atau motifnya tidak diumumkan. Dia kemudian ditangkap polisi.

Insiden itu terjadi di kota kuno Jerash, sekitar 50 kilometer (31 mil) di utara ibu kota Amman, salah satu tujuan wisata utama negara itu.

Juru bicara polisi Amer Sartawi mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Beberapa turis, seorang pemandu wisata dan seorang petugas polisi ditikam" oleh seorang pria yang memegang pisau di kota yang terkenal dengan reruntuhan Romawi tersebut.

Para korban telah dibawa ke rumah sakit dan sedang menjalani perawatan.

Pemandu wisata Yordania Zouheir Zreiqat berada di tempat kejadian dan mengatakan serangan itu terjadi "tepat sebelum tengah hari ketika sekitar 100 turis asing" berada di lokasi.

"Seorang pria berjanggut berusia 20-an yang mengenakan pakaian hitam dan mengacungkan pisau mulai menikam turis," kata Zreiqat.

Dia mengatakan orang lain mulai berteriak minta tolong, dan dia, bersama dengan 3 pemandu wisata lainnya dan 3 turis bergumul dengan penyerang itu.

"Kami mengejarnya sampai kami bisa menangkapnya dan menjatuhkannya ke tanah," kata Zreiqat. “Kami mengambil pisau darinya. Dia tetap diam tanpa mengucapkan sepatah kata pun sampai polisi datang dan menangkapnya. "

Adegan mengerikan

Rekaman video amatir menunjukkan adegan berdarah di sebelah situs arkeologi Jerash. Dalam satu video, seorang wanita terdengar berteriak dalam bahasa Spanyol: “Ini belati, itu belati, ada pisau. Tolong, bantu dia sekarang! ”

Seorang wanita terlihat terbaring di tanah dengan darah di sekelilingnya, ketika seseorang menempelkan handuk ke punggungnya. Seorang pria lain duduk di dekatnya dengan luka kaki yang jelas.

Polisi mengatakan tersangka adalah Mohammad Abu Touaima, 22, yang tinggal di sebuah rumah sementara di pinggir kota dekat kamp pengungsi Palestina yang miskin, di mana pengangguran tersebar luas di antara banyak pemuda di daerah itu.

"Saya akan mengalami serangan jantung," ayah tersangka, Mahmoud, 56, mengatakan kepada kantor berita Reuters. “Anak laki-laki saya pecundang dan pikirannya kacau, tapi dia bahkan takut menyembelih bayi perempuan. Saya terkejut dia melakukan ini. "

Kantor Keamanan Umum Yordania mengatakan dua orang, seorang wanita Meksiko dan seorang petugas keamanan Yordania, dalam kondisi serius dan diterbangkan ke Amman dengan helikopter.

Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard mengatakan serangan itu terjadi selama tur berpemandu dan mengonfirmasi satu orang terluka parah dan mengatakan yang kedua sedang menjalani operasi.

"Pemerintah Yordania telah mendukung kami selama ini," cuitnya.

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Serangan turis di Yordania

Serangan terhadap turis di Yordania jarang terjadi, tetapi insiden terbaru terjadi saat negara itu menghadapi krisis ekonomi.

Ekonomi Yordania sangat bergantung pada pariwisata, dan kelompok bersenjata serta penyerang tunggal di masa lalu menargetkan lokasi wisata untuk mempermalukan pemerintah atau membahayakan industri yang berharga.

Tahun lalu, empat pasukan keamanan tewas dalam serangan yang dikaitkan dengan kelompok-kelompok yang terkait dengan Negara Islam Irak dan Levant (ISIL atau ISIS).

Serangan tahun 2016 oleh ISIS menewaskan 14 orang, termasuk seorang turis Kanada, di kota Karak, sekitar 120 kilometer (75 mil) selatan Amman.

Pada tahun 2005, serangan tiga hotel menewaskan sedikitnya 23 orang, sedangkan tahun berikutnya seorang turis Inggris tewas ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke reruntuhan Romawi di Amman.

Sektor pariwisata telah mengalami rebound yang kuat selama 2 tahun terakhir.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.