24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Breaking Travel News Berita Terbaru India Berita Berita Terbaru Pakistan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Peziarah India mendapatkan akses bebas visa ke Pakistan

Peziarah India mendapatkan akses bebas visa ke Pakistan dengan perjanjian baru
Koridor Gurdwara Darbar Sahib Kartarpur tempat perjanjian bebas visa ditandatangani antara India dan Pakistan
Ditulis oleh editor

Pakistan dan India hari ini menandatangani kesepakatan untuk mengatur Koridor Kartarpur dalam operasi. Ini adalah perjanjian bersejarah dan penting yang tidak hanya mengubah impian yang telah lama ditunggu komunitas Sikh India untuk mengunjungi tempat kelahiran pemimpin spiritual mereka Baba Guru Nanak menjadi kenyataan, tetapi juga terjadi ketika 2 musuh bebuyutan hampir di ambang kehancuran. tentang perang atas masalah Kashmir dan pertempuran kecil di perbatasan.

Penandatanganan kesepakatan dilakukan di Kartarpur Zero Line pada pukul 12 WIB Dispatch News Desk (DND) kantor berita melaporkan.

Direktur Jenderal Asia Selatan dan SAARC di Kementerian Luar Negeri di Islamabad, Dr. Mohammad Faisal, mewakili Pakistan untuk menandatangani perjanjian sementara Sekretaris Bersama Kementerian Dalam Negeri India SCL Das menandatangani dokumen tersebut atas nama India.

Berbicara dengan media

Berbicara kepada media pada kesempatan tersebut, Dr. Faisal mengatakan bahwa sesuai janji yang dibuat oleh Perdana Menteri Imran Khan, para pengunjung Indian Yatrees (peziarah) dari semua agama akan diberikan akses bebas visa ke Pakistan. Ia mengatakan bahwa Yatrees akan diizinkan mengunjungi Gurdwara Kartarpur Sahib dari pagi hingga sore hari.

Dr. Faisal mengatakan bahwa Perdana Menteri Imran Khan akan meresmikan Koridor Kartarpur Sahib pada 9 November. Setelah itu, 5,000 Sikh Yatrees dapat mengunjungi Gurdwara Sahib per hari dengan bayaran US $ 20 per ekor.

Kedua negara mengadakan 3 putaran negosiasi untuk mencapai konsensus mengenai Koridor sebelum dimulainya perayaan ulang tahun ke 550 Baba Guru Nanak.

Mengesampingkan perbedaan

Tidaklah mulus bagi Pakistan dan India untuk mengesampingkan perbedaan mereka atas masalah bilateral yang sudah berlangsung lama dan untuk mengembangkan pemahaman untuk tujuan keagamaan dan kemanusiaan.

Tidak diragukan lagi, kedua negara bersenjata nuklir telah melewati salah satu era terberat mereka dalam mencapai situasi seperti perang. Semuanya dimulai pada Februari 2019 ketika konvoi personel keamanan India diserang di distrik Pulwama di Jammu & Kashmir (IOJ & K) yang diduduki India. India menuduh Pakistan berada di balik serangan itu, diikuti oleh serangkaian pertempuran di perbatasan dan bahkan angkatan udara kedua negara juga terlibat dalam perkelahian anjing pada 27 Februari.

Keadaan menjadi lebih buruk ketika New Delhi menghapus status otonom IOJ & K pada 5 Agustus dan memberlakukan jam malam yang tidak terbatas di seluruh lembah yang mengarah ke krisis kemanusiaan.

Meskipun hubungan diplomatik dan perdagangan bilateral Pak-India masih tetap ditangguhkan, serta baku tembak di perbatasan defacto - Line of Control (LoC) - dan tuduhan teror juga terus berlanjut, pada saat yang sama, penandatanganan perjanjian Kartarpur sangat besar. makna.

Biarkan Koridor terbuka

Pekerjaan konstruksi di Koridor Kartarpur sepanjang 4 kilometer dimulai pada 28 November 2018 ketika Perdana Menteri Imran Khan bersama dengan Kepala Staf Angkatan Darat (COAS) Jenderal Qamar Javed Bajwa dan pejabat dari India melakukan terobosan.

Kesepakatan yang ditandatangani tentang pembukaan Koridor Kartarpur akan segera diumumkan saat berbicara dengan wartawan di Islamabad pada hari Rabu, Dr. Faisal mengatakan bahwa mereka akan membagikan rincian klausul per klausulnya dengan media.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.