Para pemimpin agama dunia bertemu di Arab Saudi untuk pertama kalinya

Para pemimpin agama dunia bertemu di Arab Saudi untuk pertama kalinya
Para pemimpin agama dunia berkumpul di Arab Saudi untuk pertama kalinya dalam konferensi peletakan batu pertama untuk membangun jembatan dengan para pemimpin Muslim
Ditulis oleh Harry Johnson

Liga Muslim Dunia (MWL) – LSM Islam terbesar di dunia – telah menutup acara Forum Nilai-Nilai Bersama Umat Beragama di Riyadh, Arab Saudi antara 10-11 Syawal 1443 H, bertepatan dengan 11-12 Mei 2022.

Forum, untuk pertama kalinya dalam sejarah, diadakan di dalam Arab Saudi Para pemimpin agama Kristen, Yahudi, Hindu dan Buddha bersama para pemimpin Islam untuk mengeksplorasi nilai-nilai bersama dan visi global bersama untuk kerja sama antaragama. Sekitar 100 pemimpin agama menghadiri konferensi pertama dari jenisnya, termasuk lebih dari 15 Rabi.

Hadirin dan pembicara dalam acara tersebut antara lain:

·  HE Muhammad Al-Issa: Sekretaris Jenderal Liga Dunia Muslim

·  Kepala Rabi Riccardo Di Segni (dari Roma)

·  Kardinal Pietro Parolin: Sekretaris Negara Vatikan

·  Yang Mulia Bartholomew I: Patriark ekumenis dan pemimpin spiritual bagi 300 juta orang Kristen Ortodoks di seluruh dunia

·  Yang Mulia Ivan Zoria: Uskup Agung Gereja Ortodoks Ukraina

·  Pdt. Pastor Daniil Matrusov: Perwakilan Patriark Rusia

·  Banagala Upatissa Thero: Presiden masyarakat Mahabodhi (Buddha) Sri Lanka

·  Pendeta, Pdt. Walter Kim: Presiden, National Association of Evangelicals (Amerika Serikat)

·  Tuan Ven Swami Awdheshanand Giri: Ketua, Hindu Dharam Acharya Sabha (India)

·  Rabi Moise Lewin: Penasihat Khusus Kepala Rabi Prancis

·  Yang Mulia Syekh Dr. Shawki Allam: Mufti Agung Mesir

·  Rabi David Rosen: Direktur, International Interreligious Affairs, AJC (Komite Yahudi Amerika)

·  Duta Besar Rashad Hussain: Duta Besar Amerika Serikat untuk Kebebasan Beragama Internasional

·  Dr Ahmad Hasan Taha: Ketua, Dewan Yurisprudensi Irak

·  Uskup Agung Prof. Thomas Paul Schirrmacher: Sekretaris Jenderal, Aliansi Injili Dunia (Jerman)

Bidang kesepakatan antara peserta konferensi meliputi:

· Kebutuhan untuk menghormati keragaman agama dan karakteristik unik dari setiap agama/sekte.

· Hak asasi manusia bersifat universal terlepas dari agama, jenis kelamin atau ras – dan ditegakkan melalui hukum internasional.

· Perlunya dialog berkelanjutan antara para pemimpin agama, lembaga dan komunitas untuk membantu mencegah dan meredakan bentrokan peradaban.

· Perlunya para pemimpin agama untuk terlibat dalam kerja antar dan muti keyakinan untuk melawan ideologi ekstremis.

Rekomendasi dari Konferensi tersebut antara lain:

· Lembaga-lembaga nasional terkait dan organ-organ Perserikatan Bangsa-Bangsa harus berbuat lebih banyak untuk menghadapi segala bentuk diskriminasi dan pengucilan terhadap agama, budaya, dan etnis minoritas; Dan bekerja untuk menciptakan undang-undang yang kuat dan efektif dalam melakukannya.

· Berbagai platform pengaruh; khususnya media dan platform media sosial harus tetap memperhatikan tanggung jawab moral yang dipercayakan kepada mereka.

· Kami mengimbau semua negara dan masyarakat internasional untuk melakukan semua yang mereka bisa untuk memberikan perlindungan yang memadai bagi tempat-tempat ibadah, untuk memastikan akses gratis ke sana, untuk melestarikan peran spiritual mereka, dan untuk menjauhkan mereka dari konflik intelektual dan politik dan perselisihan sektarian.

· Peluncuran forum global yang disebut: “Forum Diplomasi Agama untuk Membangun Jembatan” berdasarkan peran berpengaruh agama dalam masyarakat manusia, dan peran penting pemeluk agama dalam menjembatani hubungan antara agama dan budaya untuk tujuan perdamaian. 

· Bekerja untuk menerbitkan kompilasi internasional dengan nama: “The Encyclopedia of Common Human Values”.

· Mengundang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengadopsi hari internasional untuk “Nilai-Nilai Kemanusiaan Bersama” yang merayakan kesamaan antara agama dan budaya di seluruh dunia

Di antara tujuan utama Konferensi adalah sebagai berikut:

· Untuk membangun seperangkat nilai-nilai umum untuk semua agama besar dunia, dan visi untuk meningkatkan pemahaman, kerjasama, dan solidaritas di antara agama-agama dunia.

HE Muhammad Al-Issa, Sekretaris Jenderal organisasi tuan rumah, Liga Muslim Dunia, mengatakan:

“Tujuan konferensi ini selaras dengan nilai-nilai Liga Dunia Muslim, yang berupaya membangun kemitraan kemanusiaan untuk dunia yang lebih kooperatif dan damai serta komunitas yang lebih harmonis. Konferensi ini membahas beberapa masalah utama zaman kita. Sebagai LSM Islam terbesar di dunia, yang berkantor pusat di tempat kelahiran Islam di Arab Saudi, kami memiliki tanggung jawab khusus untuk melakukan pekerjaan ini. Baik itu untuk mengatasi perubahan iklim, untuk mendukung pengungsi dan komunitas rentan di seluruh dunia, atau hanya untuk menyebarkan pesan perdamaian dan koeksistensi, jenis kepercayaan dan kerja sama antaragama yang dibina oleh acara ini sangat dibutuhkan untuk mendukung dunia nyata tersebut. sasaran."

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar