Kedutaan Eropa: Risiko kemungkinan serangan teror di Kenya

Kedutaan Eropa: Risiko kemungkinan serangan di Kenya
Kedutaan Eropa: Risiko kemungkinan serangan di Kenya
Ditulis oleh Harry Johnson

Kenya telah dilanda beberapa serangan yang dilakukan oleh kelompok teroris al-Shabab sebagai pembalasan karena mengirim pasukan ke Somalia pada 2011 sebagai bagian dari pasukan Uni Afrika untuk memukul mundur para pejuang.

Cetak Ramah, PDF & Email

Setelah beberapa negara Eropa memperingatkan risiko kemungkinan serangan di Kenya dan mendesak warga negara mereka untuk menghindari tempat-tempat umum, Layanan Kepolisian Nasional Kenya mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa "meyakinkan publik bahwa keamanan di negara itu telah ditingkatkan melalui operasi kepolisian yang berbeda."

“Kami mengimbau masyarakat untuk tetap waspada dan melaporkan setiap kegiatan yang mencurigakan,” kata pernyataan NPS.

Petugas penegak hukum bersenjata lengkap berpatroli di jalan-jalan Nairobi hari ini, karena polisi telah meningkatkan keamanan di luar di sekitar hotel bintang lima, restoran, pusat perbelanjaan dan kantor pemerintah.

Kemarin, Kedutaan Besar Prancis di Kenya mengeluarkan pesan kepada warga negara Prancis yang memperingatkan bahaya serangan di Nairobi dalam beberapa hari mendatang. Dikatakan di situs webnya ada "risiko nyata" tempat-tempat yang sering dikunjungi oleh orang asing, seperti restoran, hotel dan pusat perbelanjaan, menjadi sasaran.

"Oleh karena itu, orang-orang di Kenya disarankan untuk sangat waspada dan menghindari tempat-tempat umum ini dalam beberapa hari mendatang, termasuk akhir pekan ini," katanya.

Kedutaan Besar Jerman di Nairobi mengeluarkan peringatan serupa, sementara misi Belanda mengatakan telah diberitahu oleh Prancis tentang kemungkinan ancaman dan menganggap informasi itu “kredibel.”

Kenya telah dilanda beberapa serangan yang dilakukan oleh kelompok teroris al-Shabab sebagai pembalasan karena mengirim pasukan ke Somalia pada tahun 2011 sebagai bagian dari pasukan Uni Afrika untuk memukul mundur para pejuang.

Pada 2019, militan al-Shabab membunuh 21 orang dalam serangan di hotel dan kompleks perkantoran DusitD2 kelas atas di Nairobi.

Pada 2015, serangan di Universitas Garissa di Kenya timur menewaskan 148 orang, hampir semuanya mahasiswa. Banyak yang ditembak langsung setelah diidentifikasi sebagai orang Kristen.

Itu adalah serangan paling berdarah kedua dalam sejarah Kenya, hanya dilampaui oleh pemboman al-Qaeda di kedutaan AS di Nairobi pada tahun 1998 yang menewaskan 213 orang.

Pada tahun 2013, bencana pengepungan empat hari di pusat perbelanjaan Westgate Nairobi menewaskan 67 orang.

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar