Paten Jepang Baru untuk Vaksin Kanker Ovarium

Ditulis oleh editor

Anixa Biosciences, Inc., sebuah perusahaan bioteknologi yang berfokus pada pengobatan dan pencegahan kanker dan penyakit menular, hari ini mengumumkan bahwa Kantor Paten Jepang telah mengeluarkan Keputusan untuk Memberikan paten kepada Klinik Cleveland berjudul, “Vaksin Kanker Ovarium.” Teknologi ini ditemukan oleh Drs. Vincent K. Tuohy, Suparna Mazumder dan Justin M. Johnson di Klinik Cleveland. Anixa adalah pemegang lisensi dunia untuk teknologi vaksin. Paten untuk teknologi tersebut dikeluarkan di AS dan Eropa pada tahun 2021.  

Cetak Ramah, PDF & Email

“Kami dengan senang hati mengumumkan perlindungan kekayaan intelektual tambahan dari vaksin kanker ovarium baru Anixa, yang dikembangkan di Klinik Cleveland dan sedang dipelajari di NCI. Teknologi unik ini berpotensi menjadi vaksin pertama untuk mencegah kanker ovarium, yang tetap menjadi salah satu kanker yang paling mematikan dan sulit diobati,” kata Dr. Amit Kumar, CEO, Presiden dan Ketua Anixa Biosciences. “Jika berhasil, vaksin ini dapat mencegah terjadinya kanker ovarium dan menghindarkan pasien dari menjalani kemoterapi dan perawatan bedah ekstensif, dan berpotensi menyelamatkan nyawa. Kami berharap dapat melanjutkan pekerjaan praklinis kami dengan harapan bahwa vaksin ini akan menambah persenjataan yang dibutuhkan untuk menargetkan kanker yang menantang ini dan pada akhirnya membuat perbedaan bagi banyak pasien.”

Vaksin kanker ovarium menargetkan domain ekstraseluler dari reseptor hormon anti-Müllerian 2 (AMHR2-ED), yang diekspresikan dalam ovarium tetapi menghilang saat seorang wanita mencapai dan maju melalui menopause. Sebagai catatan, sebagian besar diagnosis kanker ovarium terjadi setelah menopause, dan AMHR2-ED diekspresikan kembali pada sebagian besar kanker ovarium. Dengan menerima vaksin seperti Anixa yang menargetkan AMHR2-ED setelah mencapai menopause, kanker ovarium, yang secara historis merupakan salah satu kanker ginekologi paling agresif, dapat dicegah agar tidak berkembang.

Pekerjaan praklinis untuk memajukan vaksin sedang berlangsung melalui Program PENCEGAHAN di National Cancer Institute (NCI), yang mendukung intervensi inovatif praklinis dan biomarker untuk pencegahan dan intersepsi kanker. Data praklinis yang diterbitkan dalam Cancer Prevention Research pada 2017 mendukung kemajuan berkelanjutan menuju studi klinis.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi eTurboNew adalah Linda Hohnholz. Dia berbasis di eTN HQ di Honolulu, Hawaii.

Tinggalkan Komentar