Studi Baru Tunjukkan Vaksinasi COVID-19 Tidak Mempengaruhi Kesuburan atau Kehamilan Dini

Ditulis oleh editor

Vaksinasi terhadap COVID-19 tidak memengaruhi hasil kesuburan pada pasien yang menjalani fertilisasi in-vitro (IVF), sebuah studi baru menemukan. Temuan yang dipublikasikan di Obstetrics & Gynecology (The Green Journal), menambah semakin banyak bukti yang memberikan kepastian bahwa vaksinasi COVID-19 tidak memengaruhi kesuburan.  

Cetak Ramah, PDF & Email

Peneliti di Icahn School of Medicine di Mount Sinai (Icahn Mount Sinai), New York City, dan Reproductive Medicine Associates of New York (RMA of New York) membandingkan tingkat pembuahan, kehamilan, dan keguguran dini pada pasien IVF yang telah menerima dua dosis vaksin yang diproduksi oleh Pfizer atau Moderna dengan hasil yang sama pada pasien yang tidak divaksinasi.

Penelitian ini melibatkan pasien yang telurnya dikumpulkan dari ovarium dan dibuahi oleh sperma di laboratorium, membuat embrio yang dibekukan dan kemudian dicairkan dan dipindahkan ke rahim, dan pasien yang menjalani perawatan medis untuk merangsang perkembangan telur. Dua kelompok pasien yang menjalani transfer embrio beku-cair—214 divaksinasi dan 733 tidak divaksinasi—memiliki tingkat kehamilan dan keguguran dini yang serupa. Dua kelompok pasien yang menjalani stimulasi ovarium—222 divaksinasi dan 983 tidak divaksinasi—memiliki tingkat pengambilan telur, pembuahan, dan embrio yang sama dengan jumlah kromosom normal, di antara beberapa tindakan lainnya.

Penulis penelitian mengantisipasi bahwa temuan tersebut akan mengurangi kecemasan orang yang mempertimbangkan kehamilan. “Dengan memanfaatkan sains dan data besar, kami dapat membantu meyakinkan pasien usia reproduksi dan memungkinkan mereka membuat keputusan terbaik untuk diri mereka sendiri. Ini akan membuat orang nyaman mengetahui bahwa vaksin COVID-19 tidak mempengaruhi potensi reproduksi mereka,” kata penulis senior Alan B. Copperman, MD, FACOG, direktur divisi dan profesor klinis kebidanan, ginekologi dan ilmu reproduksi di Icahn Mount Sinai dan direktur RMA New York, yang diakui secara internasional sebagai pusat terkemuka kedokteran reproduksi.

Para pasien dalam penelitian ini dirawat di RMA New York antara Februari dan September 2021. Pasien yang menjalani perawatan IVF dilacak dengan cermat, memungkinkan para peneliti untuk menangkap data awal tentang implantasi embrio selain kehilangan kehamilan yang mungkin tidak diperhitungkan dalam penelitian lain. .

Publikasi studi baru ini bertepatan dengan lonjakan varian Omicron yang sangat menular. Studi sebelumnya telah menemukan bahwa vaksinasi COVID-19 membantu melindungi orang hamil—yang secara substansial COVID-19 meningkatkan risiko penyakit parah dan kematian—dari penyakit parah, memberikan antibodi kepada bayi mereka, dan tidak meningkatkan risiko kelahiran prematur atau janin. masalah pertumbuhan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi eTurboNew adalah Linda Hohnholz. Dia berbasis di eTN HQ di Honolulu, Hawaii.

Tinggalkan Komentar