Tourism Seychelles mengadakan pertemuan pemasaran pertama tahun 2022

Badan Pariwisata Seychelles
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Tourism Seychelles telah memulai tahun ini dengan serangkaian konsultasi selama dua minggu pada Senin, 24 Januari 2022, dengan mitra lokal dan internasional tentang strategi pemasarannya untuk tahun ini.

Acara konsultasi tahunan, yang tahun ini berlangsung secara virtual, dalam bentuk webinar online melalui platform pertemuan online ZOOM, bertujuan untuk mengumpulkan pandangan dan komentar dari mitra dagang lokal tentang strategi pemasaran destinasi.

Salah satu acara paling berharga bagi perwakilan pariwisata di Seychelles dan luar negeri, pertemuan tersebut menyatukan kembali para mitra untuk membahas berbagai masalah terkait yang berkaitan dengan pemasaran destinasi untuk tahun 2022.

Destinasi yang mencatat 182,849 kedatangan pengunjung pada tahun 2021, meningkat 59% dibandingkan tahun 2020, menurut angka sementara yang dikeluarkan oleh Bank Sentral, diperkirakan USD 309 juta dan pengeluaran per pengunjung USD1,693. Ini bertujuan untuk menarik antara 218,000 hingga 258,000 pengunjung dan pembelanjaan per pengunjung sebesar USD1,800 pada tahun 2022.

Hadir dalam pertemuan tersebut, Menteri Luar Negeri dan Pariwisata Bapak Sylvestre Radegonde, yang bersama dengan Sekretaris Utama Pariwisata Ibu Sherin Francis menyampaikan keynote speech. 
Dalam sambutannya, Menpar mengimbau para mitra untuk tetap fokus memperkaya profil destinasi. 

“Mari kita lihat produk dan layanan apa yang kami tawarkan kepada pengunjung kami. Bukan rahasia lagi bahwa aspirasi pengunjung dan pelancong kami telah berubah. Panggilan laut, matahari dan pasir tidak lagi cukup dengan sendirinya. Ini menghadirkan peluang besar bagi Seychellois. Kami ingin mendorong ide-ide baru dan pendatang baru ke dalam pariwisata. Pemerintah menciptakan lingkungan dan memfasilitasi diversifikasi, tetapi Anda pengusaha dan bisnis yang harus menunjukkan selera untuk itu, ”kata Menteri Radegonde.

Sekretaris Utama Pariwisata mengingatkan semua peserta bahwa tim Tourism Seychelles tetap berkomitmen pada targetnya untuk mendorong pemulihan ekonomi Seychelles sambil tetap mempertahankan tujuan keberlanjutannya.

“Sementara kita pulih dari keterkejutan pandemi, jangan lupa bahwa kita juga berlomba untuk bertahan hidup. Seychelles adalah negara di mana kami berdua dari setiap rumah tangga mencari nafkah dari industri pariwisata dan di mana industri ini sangat bergantung pada keindahan alam dan iklim yang ideal. Kita tidak boleh melupakan pentingnya menjaga keberlanjutan dalam agenda kita,” kata Ibu Francis.

Dia lebih lanjut menyebutkan bahwa upaya tim yang diinvestasikan oleh semua mitra termasuk pemerintah dan lembaga lainnya telah memungkinkan destinasi untuk menutup sekitar 50% dari bisnis 2019, yang tetap menjadi tahun terbaik negara dalam hal jumlah kedatangan pariwisata. 

Konsultasi menampilkan presentasi dari Direktur Jenderal Pemasaran Destinasi Ibu Bernadette Willemin dan Direktur Jenderal Perencanaan dan Pengembangan Destinasi, Bapak Paul Lebon.

Di pihaknya, Ibu Willemin menyebut angka kedatangan pengunjung untuk tahun 2021 sangat menggembirakan. Disebutkannya, di tengah tantangan yang dihadapi destinasi akibat isu sanitasi global, tim akan memfokuskan upayanya dalam meningkatkan jangkauan destinasi melalui berbagai strategi.

“Singkatnya, kami memfokuskan upaya pemasaran kami dalam mendiversifikasi portofolio kami dengan mempertimbangkan sumber utama segmen pelanggan tetapi juga mendiversifikasi pasar kami yang lain tanpa mengabaikan investasi kami di pasar tradisional kami. Kami percaya bahwa Seychelles memiliki cerita yang indah untuk diceritakan dan untuk itu kami perlu memberikan yang lebih baik, untuk mempersonalisasi pemasaran kami untuk memastikan kami menjangkau audiens kami dengan informasi yang tepat dan pada waktu yang tepat, ”kata Direktur Jenderal pemasaran.

Selama dua minggu ke depan, manajer pemasaran Tourism Seychelles, dan perwakilan dari seluruh dunia akan mempresentasikan rencana dan strategi mereka untuk tahun 2022 kepada anggota perdagangan lokal dalam kelompok kecil atau pertemuan satu lawan satu.

Semua sesi dipandu oleh Direktur Jenderal Pemasaran Ibu Bernadette Willemin yang akan dibantu oleh masing-masing manajer pasar dan perwakilan. Rapat akan berakhir pada Jumat, 4 Februari 2022.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar

1 Komentar

  • I agree with you. Because you want to encourage new ideas and new entrants into tourism. Hey, great article, all these free tools are a great options that may help small businesses.