Hujan salju besar-besaran menutup Bandara Istanbul

Hujan salju besar-besaran menutup Bandara Istanbul
Hujan salju besar-besaran menutup Bandara Istanbul
Ditulis oleh Harry Johnson

“Karena kondisi buruk, semua penerbangan di Bandara Istanbul telah dihentikan sementara untuk keselamatan penerbangan,” kata pihak bandara dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Cetak Ramah, PDF & Email

Atap salah satu Bandara IstanbulTerminal kargo 's runtuh di bawah salju tebal, tidak menyebabkan cedera, ketika badai salju yang jarang menyelimuti wilayah timur Mediterania pada hari Senin, menyebabkan pemadaman dan kekacauan lalu lintas.

Bandara tersibuk di Eropa terpaksa ditutup, menghentikan penerbangan yang membentang dari Timur Tengah dan Afrika ke Eropa dan Asia hari ini.

Pejabat perjalanan Turki mengatakan bahwa penutupan hari ini menandai penutupan pertama bandara baru sejak menggantikan Bandara Ataturk lama Istanbul sebagai hub baru untuk Turki Maskapai penerbangan pada tahun 2019.

“Karena kondisi buruk, semua penerbangan di Bandara Istanbul telah dihentikan sementara untuk keselamatan penerbangan," kata pihak bandara dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Bandara Istanbul melayani lebih dari 37 juta penumpang tahun lalu, menjadi salah satu hub udara terpenting di dunia.

Turkish Airlines mengatakan pihaknya menangguhkan semua penerbangan Bandara Istanbul hingga setidaknya pukul 4 (01:00 GMT) pada hari Selasa.

Penutupan tersebut menyebabkan sakit kepala besar bagi 16 juta penduduk kota terbesar di Turki, di mana mobil-mobil saling bertabrakan meluncur menuruni jalan curam yang tertutup hujan es dan jalan raya berubah menjadi tempat parkir.

Kantor gubernur Istanbul memperingatkan pengemudi bahwa mereka tidak akan dapat memasuki kota dari Thrace, sebuah wilayah yang membentang di bagian Eropa Turki hingga perbatasan barat dengan Bulgaria dan Yunani.

Pusat perbelanjaan tutup lebih awal, layanan pengiriman makanan ditutup dan kios bagel "simit" yang ikonik di kota itu kosong karena pemasok tidak dapat melewati salju.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar