Menteri Bartlett: Jamaika mengalami ledakan pengembangan hotel terbesar dalam satu tahun

Menteri Bartlett: Jamaika mengalami ledakan pengembangan hotel terbesar dalam satu tahun
Menyusul pertemuan dengan pemilik hotel dan resor Spanyol yang berlokasi di Jamaika, di Madrid, Spanyol, Menteri Pariwisata Edmund Bartlett (ke-2 l, latar depan), Penasihat Senior & Ahli Strategi Delano Seiveright (l), dan Chevannes Barragan De Luyz (kedua dari kiri , baris kedua), Business Development Officer, Jamaica Tourist Board (JTB), Continental Europe berbagi momen foto bersama para pelaku bisnis perhotelan. Bahia Principe, Iberostar, H10, Melia, RIU, Secrets, Blue Diamond Resorts, Grand Palladium, dan Excellence adalah beberapa operator resor yang diwakili, dengan total lebih dari 8,000 kamar hotel di Jamaika. Beberapa perusahaan menyebutkan rencana untuk memperluas resor mereka di Jamaika, yang akan menghasilkan peningkatan pendapatan, lapangan kerja, dan hubungan ekonomi di seluruh pulau.
Ditulis oleh Harry Johnson

Menteri Bartlett menjelaskan bahwa total $ 2 miliar akan diinvestasikan untuk membawa 8,000 kamar onstream, menghasilkan setidaknya 24,000 pekerjaan paruh waktu dan penuh waktu dan setidaknya 12,000 pekerjaan untuk pekerja konstruksi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Menteri Pariwisata, Hon. Edmund Bartlett telah mengungkapkan bahwa Jamaika sedang mengalami ledakan pengembangan hotel dan resor terbesar dalam satu tahun, dengan 8,000 kamar hotel tambahan dalam berbagai tahap pengembangan dan perencanaan, sebagian besar dipimpin oleh investor Eropa.

Menteri Bartlett menjelaskan bahwa total $ 2 miliar akan diinvestasikan untuk membawa 8,000 kamar onstream, menghasilkan setidaknya 24,000 pekerjaan paruh waktu dan penuh waktu dan setidaknya 12,000 pekerjaan untuk pekerja konstruksi.

Mengingat besarnya investasi, Bartlett telah menyatakan perlunya koordinasi tanpa batas, dipimpin dan ditambatkan oleh Perdana Menteri, Yang Terhormat. Andrew Holness, serta kerja sama multi kementerian. Perdana Menteri Holness dan Menteri Bartlett dijadwalkan untuk berpartisipasi dalam beberapa upacara peletakan batu pertama dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.

“Kami senang dengan perkembangan industri pariwisata lokal, yang tidak diragukan lagi akan memiliki efek positif pada ekonomi dan secara langsung menguntungkan ribuan orang Jamaika. Memang, pariwisata adalah industri rantai pasokan yang mencakup berbagai sektor ekonomi, termasuk konstruksi, pertanian, manufaktur, perbankan, dan transportasi, ”kata Bartlett.

Setidaknya 12,000 pekerja konstruksi, beberapa kontraktor bangunan, insinyur, manajer proyek, dan berbagai spesialis lainnya akan diperlukan untuk memastikan penyelesaian proyek ini tepat waktu. Selain itu, ribuan tenaga pariwisata harus dilatih di berbagai bidang seperti manajemen, kuliner, tata graha, pemandu wisata, dan resepsi,” tambahnya.

Properti yang saat ini sedang dibangun termasuk 2,000 kamar Princess Resort di Hanover, yang akan menjadi resor terbesar di Jamaika, dan hampir 2,000 kamar lainnya dalam pengembangan Hard Rock Resort multifaset, yang harus terdiri dari setidaknya tiga merek hotel lainnya. Selain itu, hanya kurang dari 1,000 kamar sedang dibangun oleh Sandals and Beaches di St. Ann.

Rencana juga sedang dilakukan untuk Viva Wyndham Resort di utara Negril yang memiliki total 1,000 kamar, RIU Hotel baru di Trelawny dengan sekitar 700 kamar, dan Secrets Resort baru di area Richmond di St. Ann dengan sekitar 700 kamar. Bahia Principe juga telah mengumumkan rencana ekspansi besar-besaran, oleh pemiliknya, Grupo Piñero, dari Spanyol.

Bartlett baru saja kembali dari FITUR, pameran dagang perjalanan dan pariwisata internasional tahunan terpenting di dunia, di Madrid, Spanyol. Saat berada di sana, ia berpartisipasi dalam serangkaian pertemuan tingkat tinggi dengan sebagian besar investor Spanyol, yang banyak di antaranya memiliki resor di Jamaika.

Bartlett, yang didampingi oleh Delano Seiveright, Penasihat Senior dan Ahli Strategi, menunjukkan bahwa: “Untuk berhasil menyelesaikan proyek investasi besar dalam waktu singkat, diperlukan pendekatan yang melibatkan semua pihak, pemerintah dan sektor swasta.”

“Pertimbangan lingkungan dan kolaborasi dengan pemangku kepentingan lokal juga menonjol dalam pembangunan. Menteri Bartlett telah menugaskan Pusat Inovasi Pariwisata Jamaika Dana Peningkatan Pariwisata untuk mengambil langkah-langkah strategis untuk memastikan bahwa program pelatihan dan sertifikasi pekerja yang efektif saat ini diperluas bekerja sama dengan para pelaku bisnis perhotelan yang telah berjanji untuk bekerja sama dengan pemerintah dalam masalah ini, ”tambah Seiveright.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar