Penelitian baru: suntikan penguat vaksin COVID-19 90% efektif melawan Omicron

Studi baru: suntikan penguat vaksin COVID-19 90% efektif melawan Omicron
Studi baru: suntikan penguat vaksin COVID-19 90% efektif melawan Omicron
Ditulis oleh Harry Johnson

Orang Amerika harus mendapatkan booster jika setidaknya lima bulan telah berlalu sejak mereka menyelesaikan seri Pfizer atau Moderna mereka, tetapi jutaan orang yang memenuhi syarat belum mendapatkannya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tiga studi baru oleh AS Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengungkapkan bahwa suntikan booster Pfizer-BioNTech dan Moderna 90% efektif untuk mencegah orang keluar dari rumah sakit setelah mereka tertular virus COVID-19 varian Omicron.

Dosis booster telah terbukti sangat efektif untuk mencegah Mikron- rawat inap terkait, menurut CDC.

Jab booster juga 82% efektif untuk mencegah kunjungan gawat darurat dan perawatan darurat, menurut data penelitian.

Penelitian ini terdiri dari studi besar AS pertama yang melihat perlindungan vaksin terhadap Mikron, kata pejabat kesehatan.

“Orang Amerika harus mendapatkan booster jika setidaknya lima bulan telah berlalu sejak mereka menyelesaikan seri Pfizer atau Moderna mereka, tetapi jutaan orang yang memenuhi syarat belum mendapatkannya,” CDCEmma Accorsi, salah satu penulis studi tersebut mengatakan.

Makalah-makalah tersebut menggemakan penelitian sebelumnya – termasuk penelitian di Jerman, Afrika Selatan, dan Inggris – yang menunjukkan bahwa vaksin yang tersedia kurang efektif melawan Omicron daripada versi virus corona sebelumnya, tetapi juga bahwa dosis booster meningkatkan antibodi penangkal virus untuk meningkatkan kemungkinan menghindari infeksi simtomatik.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar