Peran Perubahan Iklim Sekarang dalam Meningkatkan Tingkat Alergi

Ditulis oleh editor

Sebuah tinjauan baru-baru ini menyoroti kontribusi sinergis dari perubahan iklim dan polusi udara terhadap penyakit pernapasan alergi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Perubahan iklim, yang dimanifestasikan dalam peningkatan suhu, polusi yang melumpuhkan, banjir yang menghancurkan, dan kekeringan yang hebat, mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia. Peningkatan tingkat alergi pernapasan terkait polusi seperti asma, rinitis, dan demam selama beberapa tahun terakhir sebagian dapat dikaitkan dengan efek perubahan iklim. Namun, sementara efek individu dari kenaikan suhu dan polusi udara pada penyakit alergi ini telah dipelajari, tinjauan komprehensif tentang bagaimana faktor-faktor ini mempengaruhi satu sama lain sampai sekarang tidak tersedia.      

Dalam ulasan yang diterbitkan dalam Chinese Medical Journal pada 5 Juli 2020, para peneliti telah merangkum kompleksitas bagaimana perubahan iklim, polusi udara, dan alergen udara seperti serbuk sari dan spora secara sinergis berkontribusi terhadap penyakit pernapasan. Mereka membahas bagaimana perubahan iklim, termasuk suhu ekstrim, dapat secara langsung mempengaruhi saluran pernapasan dan menyebabkan penyakit alergi. Selain itu, mereka juga menyoroti peran bencana alam seperti badai petir, banjir, kebakaran hutan, dan badai debu dalam meningkatkan generasi dan distribusi alergen yang terbawa udara dan mengurangi kualitas udara, sehingga berdampak buruk pada kesehatan manusia. Ringkasan artikel disajikan dalam video di YouTube.

Secara keseluruhan, tinjauan memperingatkan terhadap potensi risiko kesehatan yang lebih besar di masa depan karena efek timbal balik dan multiplikasi dari alergen panas dan udara pada polusi udara. “Proyeksi kami menunjukkan bahwa tingkat partikel dan ozon di udara akan meningkat dengan pemanasan iklim, dan kenaikan suhu dan tingkat CO2 pada gilirannya dapat meningkatkan tingkat alergen yang terbawa udara, meningkatkan risiko penyakit pernapasan alergi,” kata Prof. Cun-Rui Huang, yang memimpin penelitian.

Bersama-sama, laporan ini berfungsi sebagai ajakan bertindak untuk penelitian, pengembangan, dan upaya advokasi dari para profesional kesehatan, meletakkan dasar bagi strategi kesehatan masyarakat yang lebih efektif. “Langkah-langkah perencanaan kota yang sederhana seperti menciptakan zona penyangga polusi udara yang rendah di sekitar daerah pemukiman, menanam tanaman non-alergi, dan memangkas pagar tanaman sebelum berbunga dapat mengurangi paparan racun dan mengurangi risiko kesehatan. Sistem pemantauan dan peringatan cuaca juga dapat membantu pihak berwenang melindungi populasi rentan seperti penduduk perkotaan dan anak-anak dari penyakit semacam itu,” jelas Prof. Huang, menambahkan bahwa pendekatan semacam itu akan sangat penting untuk mengurangi dampak kesehatan dari penyakit alergi pernapasan di masa depan.

Memang, diperlukan upaya kolektif untuk menegakkan hak individu untuk menghirup udara bersih.

Cetak Ramah, PDF & Email
Tidak ada tag untuk posting ini.

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi eTurboNew adalah Linda Hohnholz. Dia berbasis di eTN HQ di Honolulu, Hawaii.

Tinggalkan Komentar