Ahli Bedah CHOP Memisahkan Kembar Siam yang Sekarang Berada di Rumah

Ditulis oleh editor

Setelah hampir satu tahun dalam perawatan intensif di Rumah Sakit Anak Philadelphia (CHOP), kembar siam berusia 10 bulan Addison (Addy) dan Lilianna (Lily) Altobelli berhasil dipisahkan oleh ahli bedah CHOP pada 13 Oktober 2021. Sekarang di rumah di Chicago, gadis-gadis itu lahir terhubung di perut dan dada, suatu kondisi yang dikenal sebagai kembar thoraco-omphalopagus, yang berarti mereka berbagi hati, diafragma, dada dan dinding perut.

Cetak Ramah, PDF & Email

Sebuah tim bedah yang melibatkan lebih dari dua lusin spesialis, termasuk ahli bedah umum, ahli anestesi, ahli radiologi, ahli bedah kardiotoraks, dan ahli bedah plastik, menghabiskan waktu sekitar 10 jam untuk memisahkan kedua gadis tersebut. Setelah si kembar dipisahkan, tim bedah dibagi menjadi dua dan membangun kembali dada dan dinding perut setiap gadis, menggunakan lapisan jaring dan teknik operasi plastik untuk menstabilkan setiap bayi.

“Memisahkan kembar siam selalu menjadi tantangan karena setiap pasangan kembar itu unik, dan mereka semua memiliki tantangan dan pertimbangan anatomi yang berbeda,” kata kepala ahli bedah Holly L. Hedrick, MD, ahli bedah anak dan janin di Divisi Umum Pediatrik. , Bedah Toraks dan Janin di Rumah Sakit Anak Philadelphia. “Cara tim kami bekerja sama, sungguh luar biasa dan istimewa, dengan begitu banyak orang berkumpul untuk bekerja menuju tujuan bersama. Addy dan Lily baik-baik saja, dan harapan kami adalah mereka memiliki kehidupan penuh yang menyenangkan.”

Dari Diagnosis hingga Pengiriman

Perjalanan Addy dan Lily dimulai ketika mereka didiagnosis sebelum lahir pada janji USG 20 minggu mereka. Sebelum janji itu, orang tua Maggie dan Dom Altobelli mengira mereka memiliki satu bayi, tetapi gambar ultrasound menunjukkan bahwa Maggie tidak hanya membawa dua janin tetapi mereka juga menempel di perut.

Kembar siam jarang terjadi, hanya terjadi pada sekitar 1 dari 50,000 kelahiran. Pasangan itu dirujuk ke CHOP untuk evaluasi lebih lanjut, karena rumah sakit tersebut adalah salah satu dari sedikit rumah sakit di negara ini yang memiliki pengalaman memisahkan kembar siam. Lebih dari 28 pasang kembar siam telah dipisahkan di CHOP sejak 1957, terbanyak dari semua rumah sakit di negara ini.

Pasangan itu bertemu dengan spesialis di CHOP's Richard D. Wood Jr. Pusat Diagnosis dan Perawatan Janin, di mana Maggie menjalani tes prenatal ekstensif untuk menentukan apakah mungkin untuk memisahkan si kembar, berdasarkan hubungan mereka dan anatomi bersama. Dokter menemukan bahwa meskipun gadis-gadis itu berbagi dada dan dinding perut, diafragma, dan hati, si kembar memiliki jantung yang sehat dan terpisah. Hati bersama mereka juga cukup besar untuk dibagi di antara mereka, membuat mereka kandidat yang sangat baik untuk operasi pemisahan.

Setelah berbulan-bulan merencanakan persalinan berisiko tinggi melalui operasi Caesar, dipimpin oleh Julie S. Moldenhauer, MD, Direktur Pelayanan Kebidanan, Addy dan Lily lahir pada 18 November 2020 di Garbose Family Special Delivery Unit (SDU), unit pengiriman rawat inap CHOP. Mereka menghabiskan empat bulan di Newborn/Infant Intensive Care Unit (N/IICU), diikuti enam bulan di Pediatric Intensive Care Unit (PICU). Ahli bedah plastik CHOP David W. Low, MD, memasukkan ekspander kulit untuk meregangkan kulit gadis-gadis itu sebagai persiapan untuk operasi pemisahan. Seperti balon kecil yang bisa dilipat, kulit mengembang secara bertahap melalui suntikan, meregangkan kulit perlahan dari waktu ke waktu sehingga setiap gadis akan memiliki cukup kulit untuk menutupi dinding dada dan perutnya yang terbuka setelah pemisahan.

Pembedahan yang Kompleks

Setelah si kembar stabil dan ada cukup kulit untuk cakupan yang memadai pasca-pemisahan, mereka siap untuk operasi. Sebulan sebelum operasi, tim bedah bertemu setiap minggu, meninjau gambar ultrasound berulang kali untuk mempelajari suplai darah ke hati gadis-gadis itu, sehingga mereka dapat memetakan aliran darah dan di mana pembuluh darah gadis-gadis itu bersilangan. Ahli radiologi CHOP menciptakan model 3D, yang disatukan seperti potongan Lego®, sehingga tim bedah dapat memahami hubungan anatomi bersama gadis-gadis itu dan mempraktikkan operasi dalam latihan berjalan, seperti gladi bersih untuk hari operasi.

Pada tanggal 13 Oktober 2021, setelah berbulan-bulan persiapan, Addy dan Lily menjalani operasi selama 10 jam dan secara resmi dipisahkan pada pukul 2. Radiologi siap digunakan selama operasi untuk memetakan struktur hati yang penting dengan ultrasound. Setelah gadis-gadis itu dipisahkan, tim bedah dibagi menjadi dua dan mulai bekerja menstabilkan setiap gadis dan membangun kembali dada dan dinding perutnya. Stephanie Fuller, MD, seorang ahli bedah kardiotoraks, mengikat duktus arteriosus paten gadis-gadis itu dan memastikan jantung kedua gadis itu berada pada posisi yang tepat dan berfungsi dengan baik. Ahli bedah plastik menempatkan dua lapisan jaring – satu sementara, satu permanen – di atas dinding perut dan dada si kembar dan kemudian menutupinya dengan kulit yang telah diregangkan selama berbulan-bulan saat gadis-gadis itu berada di PICU. 

Ketika gadis-gadis itu keluar dari operasi, Maggie dan Dom melihat putri mereka berpisah untuk pertama kalinya.

“Melihat mereka dengan tubuh mereka sendiri – tubuh mereka begitu sempurna – sungguh menakjubkan,” kata Maggie. “Itu tidak bisa dijelaskan.”

Rumah untuk Liburan

Pada tanggal 1 Desember 2021, keluarga Altobelli akhirnya terbang pulang ke Chicago – satu kembar pada satu waktu, dengan satu orang tua masing-masing – setelah tinggal di Philadelphia selama lebih dari setahun. Si kembar menghabiskan dua minggu di Rumah Sakit Anak Lurie di bawah perawatan tim medis yang akan mendukung mereka lebih dekat ke rumah. Gadis-gadis itu dipulangkan tepat pada waktunya untuk Natal dan tiba di rumah untuk menemukan halaman mereka didekorasi oleh tetangga mereka. Mereka menghabiskan liburan bersama di rumah sebagai keluarga berempat.

Addy dan Lily keduanya masih memiliki tabung trakeostomi dan ventilator untuk membantu pernapasan mereka, karena mereka akan membutuhkan waktu untuk mengembangkan otot dan menyesuaikan diri dengan pernapasan mereka sendiri. Pada waktunya, mereka akan disapih dari ventilator.

“Kami memulai sebuah buku baru – bahkan bukan bab baru, ini buku baru,” kata Dom. "Kami memulai sebuah buku baru untuk anak perempuan, dan ada buku Addy, dan ada buku Lily."

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi eTurboNew adalah Linda Hohnholz. Dia berbasis di eTN HQ di Honolulu, Hawaii.

Tinggalkan Komentar