Pengusaha Cina di Tonga melaporkan keadaan pulau sekarang

Ditulis oleh editor

Pengusaha Cina Yu Hongtao berada di Tonga. Selama wawancara dengan CGTN, dia mengatakan debu ada di mana-mana di pulau itu setelah letusan gunung berapi.

Cetak Ramah, PDF & Email

“Apa yang saya lihat sejauh ini adalah semua orang terlibat dalam penyelamatan darurat dan operasi bantuan bencana,” kata Yu. “Hampir semua orang memakai masker. Abu vulkanik bertebaran di jalanan karena hujan abu berlangsung beberapa jam. Tanah tertutup abu, termasuk tumbuh-tumbuhan dan rumah-rumah penduduk.”

“Beberapa relawan telah membersihkan jalan, tetapi belum di hutan. Orang-orang baru saja membersihkan jalan,” katanya.

Mengenai kondisi kehidupan, termasuk pasokan air, listrik, dan makanan di Tonga, Yu belum kembali normal, tetapi ada perbaikan di beberapa daerah.

Dia mengatakan listrik dipulihkan di banyak daerah dalam sehari setelah letusan mematikan listrik. Juga, setelah fajar, pada hari letusan, semua orang mengisi kembali persediaan.

“Saya pribadi menimbun air dan kemudian makanan dan lebih banyak air,” katanya.

“Persediaan kita cukup di sini. Tidak ada air minum kemasan di supermarket sekarang, tetapi persediaan lain masih tersedia.”

Sayuran tidak tersedia saat ini. Yu mengatakan temannya yang bekerja di pertanian mengatakan kepadanya bahwa orang-orang di pulau itu tidak akan memiliki sayuran segar selama lebih dari sebulan. Adapun buah-buahan, dia berkata, “Tidak banyak di pulau itu, untuk memulai, hanya beberapa semangka. Tetapi bahkan ini menjadi langka sekarang. ”

“Saya tidak berpikir hidup telah kembali normal,” kata Yu kepada CGTN.

Dia mengatakan wakil perdana menteri telah menyatakan keadaan darurat, dan Tonga bergabung dengan upaya bantuan bencana dan membersihkan abu vulkanik di jalan.

“Jika tidak dibersihkan, mereka akan terbang kembali ke udara ketika kendaraan lewat, dan mereka akan mendarat di atap rumah,” katanya.

“Air minum di Tonga berasal langsung dari hujan. Setiap rumah tangga memiliki pemanen air hujan yang dipasang di atap mereka, jadi kami harus memastikan bahwa semua abu dibersihkan.”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi eTurboNew adalah Linda Hohnholz. Dia berbasis di eTN HQ di Honolulu, Hawaii.

Tinggalkan Komentar