TSA: Orang asing ilegal dapat menggunakan surat perintah penangkapan sebagai ID penerbangan

TSA: Orang asing ilegal dapat menggunakan surat perintah penangkapan sebagai ID penerbangan
TSA: Orang asing ilegal dapat menggunakan surat perintah penangkapan sebagai ID penerbangan
Ditulis oleh Harry Johnson

Dalam surat hari ini kepada Anggota Kongres Lance Gooden (R-Texas), TSA menegaskan bahwa sementara warga AS dan penduduk tetap yang ingin terbang harus menunjukkan 'identitas asli' yang dikeluarkan federal dengan foto yang cocok di bandara, "Surat Perintah Penangkapan Orang Asing" dan “Surat Perintah Penghapusan/Deportasi” yang dikeluarkan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) dianggap sebagai bentuk “identifikasi alternatif” yang dapat diterima untuk non-warga negara ilegal yang tidak berdokumen, yang kemudian harus melalui “penyaringan tambahan.”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tidak berdokumen? Di AS secara ilegal? Tidak memiliki ID yang dikeluarkan pemerintah? Tidak punya ID sama sekali? Perlu naik pesawat? Tidak masalah! Dapatkan saja surat perintah penangkapan atau deportasi dari Departemen Keamanan Dalam Negeri dan Anda siap untuk naik ke penerbangan AS mana pun!

Menurut Administrasi Keamanan Transportasi AS (TSA), orang asing ilegal sekarang diizinkan menggunakan surat perintah penangkapan dan deportasi mereka sebagai “identitas alternatif” untuk naik ke penerbangan komersial di AS.

Dalam surat hari ini kepada Anggota Kongres Lance Gooden (R-Texas), TSA menegaskan bahwa sementara warga negara AS dan penduduk tetap yang ingin terbang harus menunjukkan 'identitas asli' yang dikeluarkan oleh pemerintah federal dengan foto yang cocok di bandara, "Surat Perintah Penangkapan Orang Asing" dan "Surat Perintah Penghapusan/Deportasi" yang dikeluarkan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) dianggap sebagai bentuk “identifikasi alternatif” yang dapat diterima untuk non-warga negara ilegal yang tidak berdokumen, yang kemudian harus melalui “penyaringan tambahan.”

"TSA berkomitmen untuk memastikan bahwa semua pelancong, terlepas dari status imigrasi, telah menjalani pemeriksaan awal sebelum mereka tiba di bandara, status pemeriksaan dan identifikasi mereka diverifikasi di pos pemeriksaan keamanan, dan menerima pemeriksaan yang sesuai berdasarkan risiko sebelum memasuki area steril Bandara," TSA Administrator David Pekoske menulis.

Pekoske menambahkan bahwa nomor identifikasi alien yang ditemukan di DHS dokumen diperiksa berdasarkan aplikasi seluler One Customs and Border Protection (CBP) AS, database National Transportation Vetting Center (NTVC) TSA, atau keduanya.

Adapun skala usaha ini, surat Pekoske mengatakan bahwa TSA memproses 45,577 non-warga negara melalui NTVC – 44,974 di antaranya telah diverifikasi dokumennya – dan “sekitar 60,000” melalui CBP One, antara 1 Januari dan 31 Oktober 2021.

“Tanggapan TSA menegaskan bahwa pemerintahan Biden secara sadar membahayakan keamanan nasional kita,” kata Gooden. “Imigran yang tidak dikenal dan tidak diperiksa seharusnya tidak berada di negara ini, apalagi terbang tanpa identifikasi yang tepat.”

Gooden mengirim pertanyaan ke TSA pada 15 Desember, setelah dia menerima kabar dari petugas Patroli Perbatasan bahwa DHS seringkali harus “menerima migran pada kata-kata mereka bahwa mereka adalah siapa yang mereka katakan” ketika mengeluarkan dokumen mereka yang sekarang dikatakan diterima sebagai tanda pengenal yang sah.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar