Setengah dari Armada Airbus tidak aman menurut Qatar Airways

Airbus menghentikan pesanan pesawat baru secara besar-besaran dari Qatar Airways
Airbus menghentikan pesanan pesawat baru secara besar-besaran dari Qatar Airways
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Dalam perselisihan yang meningkat atas larangan terbang pesawat A350, Qatar Airways telah berhenti menerima pengiriman lebih lanjut dari pesawat berbadan lebar dari Airbus sampai masalah dengan degradasi permukaan luar badan pesawat diselesaikan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Setelah Qatar Airways telah mengandangkan hampir setengah dari armada A350-nya dan telah mengambil perselisihan dengan Airbus ke Pengadilan Tinggi di London, pembuat pesawat Eropa mengumumkan bahwa mereka telah "mengakhiri" kontrak dengan salah satu dari "tiga besar" operator di kawasan Teluk untuk 50 pesawat A321neo lorong tunggal.

Dalam perselisihan yang meningkat atas larangan terbang pesawat A350, Qatar Airways telah berhenti menerima pengiriman lebih lanjut dari pesawat berbadan lebar dari Airbus sampai masalah dengan degradasi permukaan luar badan pesawat teratasi.

Raksasa kedirgantaraan itu telah mengakui adanya degradasi cat, yang dapat mengekspos jaring logam yang melindungi pesawat dari sambaran petir.

Tapi Airbus mengatakan masalah ini tidak menimbulkan masalah keamanan udara.

Qatar Airways menuntut kompensasi $618 juta, ditambah $4 juta lebih per hari untuk setiap hari pesawat-pesawat A350 dibiarkan menganggur.

Sebagai imbalannya, Airbus telah mengambil langkah mencengangkan dengan membatalkan pesanan multi-miliar dolar Qatar Airways dari 50 pesawat, “sesuai dengan haknya.”

Menurut pembuat pesawat, itu membatalkan pesanan A321neo karena Qatar Airways gagal memenuhi kewajiban kontraknya dengan menolak menerima pengiriman pesawat A350.

Pesanan itu bernilai lebih dari $6 miliar dengan harga katalog, meskipun maskapai penerbangan biasanya dikenakan biaya lebih rendah untuk pembelian dalam jumlah besar.

Kedua perusahaan mengadakan sidang pertama mereka di Pengadilan Tinggi London pada hari Kamis.

Sidang baru dijadwalkan untuk minggu 26 April.

Pernyataan Qatar Airways tentang pesawat Airbus A350
Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar