Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan budaya Hiburan Berita Kesehatan Berita Terbaru India Berita Orang-orang Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Acara superspreader India menarik 3,000,000 orang meskipun ada lonjakan COVID-19 baru

Superspreader: Acara keagamaan India menarik 3,000,000 orang di tengah lonjakan COVID baru
Superspreader: Acara keagamaan India menarik 3,000,000 orang di tengah lonjakan COVID baru
Ditulis oleh Harry Johnson

Sementara pertemuan publik dilarang di beberapa bagian negara, di mana infeksi dengan varian Omicron yang sangat menular telah meningkat, pemerintah lokal di Benggala Barat mengizinkan festival tahun ini.

Cetak Ramah, PDF & Email

Menurut perkiraan resmi, hingga tiga juta peziarah dapat berkumpul di Pulau Sagar di India utara untuk upacara pemandian keagamaan di perairan Sungai Gangga.

Kerumunan besar umat Hindu telah membanjiri delta Gangga, putus asa untuk berenang di perairannya. Orang-orang dari berbagai daerah mengunjungi acara yang berlangsung selama berhari-hari. Menentang aturan pandemi, mereka melakukan perjalanan dengan bus, kapal, dan kereta api yang penuh sesak ke pulau itu dan kemudian kembali ke rumah.

Sudah ada “lautan manusia” yang hadir saat jamaah berkumpul untuk memperingati festival Makar Sankranti (atau Magh Mela), seorang pejabat lokal di IndiaNegara Bagian Benggala Barat mengatakan, menambahkan bahwa sebagian besar peziarah tidak mengenakan masker.

Drone sedang dikerahkan di lokasi untuk menyemprotkan air ke peziarah dan mengurangi kepadatan di tepi sungai, tetapi ini tidak menghentikan mereka untuk berenang di Sungai Gangga.

“Mereka percaya bahwa Tuhan akan menyelamatkan mereka dan mandi di pertemuan itu akan membersihkan semua dosa mereka, dan bahkan virus jika mereka terinfeksi,” kata pejabat polisi setempat.

Menurut penyelenggara, hanya mereka yang memiliki sertifikat vaksinasi dan hasil tes PCR negatif yang diizinkan untuk hadir, dan penyaringan termal telah dilakukan. Namun, ada kekhawatiran bahwa tidak ada pemeriksaan keamanan yang tepat yang dapat dilakukan, karena hal itu dapat menyebabkan situasi seperti penyerbuan. “

Terlepas dari pengaturannya, banyak umat yang mandi suci dan melanggar batas 50 orang sekaligus, tetapi kami tidak dapat mencegah mereka melakukannya,” kata seorang pejabat senior kepada media lokal.

Hampir 80 petugas polisi dan petugas kebersihan yang dikerahkan untuk festival itu dinyatakan positif terkena virus corona, dilaporkan hari ini.

"Ini akan menjadi superspreader," seorang pengacara yang telah mengajukan petisi ke pengadilan untuk membatalkan festival, Utkarsh Mishra, mengatakan.

Sementara pertemuan publik dilarang di beberapa bagian India, di mana infeksi dengan sangat menular Mikron varian telah meningkat, pemerintah daerah di Benggala Barat mengizinkan festival tahun ini.

The Pengadilan Tinggi Kalkuta meminta pemerintah untuk bersikeras bahwa umat memilih apa yang disebut 'mandi elektronik' kali ini, media India melaporkan. Beberapa telah mengajukan permohonan untuk menerima peralatan mandi elektronik melalui pos, tetapi sebagian besar ingin hadir secara langsung.

Pertemuan Hindu serupa tahun lalu diyakini telah mengirim infeksi dengan varian Delta yang menghancurkan di seluruh negeri. Pada hari Kamis, hampir 265,000 kasus baru virus corona dicatat, dengan beberapa perkiraan menunjukkan jumlahnya mungkin melonjak menjadi 800,000 hanya dalam waktu beberapa minggu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar