Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Kejahatan budaya Berita Terkini Georgia Berita Pemerintah Hak asasi Manusia Berita Orang-orang Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Sekarang melanggar bendera Uni Eropa dan NATO di Georgia

Adalah ilegal untuk merusak bendera UE dan NATO di Georgia sekarang
Adalah ilegal untuk merusak bendera UE dan NATO di Georgia sekarang
Ditulis oleh Harry Johnson

Delapan puluh persen penduduk Georgia mendukung integrasi Eropa; ada rasa hormat yang sangat tinggi terhadap UE di negara ini.

Cetak Ramah, PDF & Email

Setengah tahun setelah radikal sayap kanan Georgia dan anggota kelompok kebencian meruntuhkan bendera Uni Eropa selama a unjuk rasa menentang hak-hak gay di Tbilisi, legislator Georgia telah memperkenalkan undang-undang baru yang membuatnya ilegal untuk merusak bendera negara. Uni Eropa (UE), NATO, dan negara-negara anggotanya.

Pada musim panas tahun 2021, sebuah protes diadakan di Tbilisi terhadap tahunan kota Parade Kebanggaan Gay, di mana radikal menyerang jurnalis dan aktivis. Mereka juga merobohkan dan membakar Uni Eropa bendera yang digantung di luar gedung parlemen. Acara tersebut, yang disebut March for Dignity, menampilkan seorang jurnalis pembunuhan massal Alexander Lashkarava, dan menyebabkan kemarahan ketika ribuan orang turun ke jalan untuk menuduh pemerintah mendorong kelompok-kelompok kebencian.

Undang-undang baru juga membuat penodaan simbol apa pun yang terkait dengan organisasi, serta semua negara bagian lain yang Georgia memiliki hubungan diplomatik, tanggung jawab pidana yang pelanggarnya akan didenda 1,000 lari Georgia ($323).

“Denda seperti itu biasa terjadi di sebagian besar negara Eropa. Kami pikir perubahan ini akan menjadi tindakan pencegahan terhadap insiden malang yang terjadi pada bulan Juli. Kami percaya ini adalah langkah progresif,” kata Nikoloz Samkharadze, salah satu penulis RUU tersebut.

Selain didenda, pelanggar berulang juga bisa menghadapi hukuman penjara karena merusak bendera dan simbol.

Georgia bukan anggota NATO atau EU belum, tetapi telah mengisyaratkan aspirasi yang kuat untuk integrasi dengan kedua organisasi.

Delapan puluh persen penduduk Georgia mendukung integrasi Eropa; ada rasa hormat yang sangat tinggi terhadap UE di negara ini,” Kakha Gogolashvili, direktur lembaga pemikir Yayasan Rondeli Foundation pro-UE Georgia, mengatakan. 

“Kita tidak boleh membiarkan kelompok radikal melakukan tindakan agresif seperti itu terhadap simbol UE dan NATO. Penting bagi parlemen untuk mengesahkan undang-undang baru ini dengan dukungan multi-partai.”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar