Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Hak asasi Manusia Berita Terbaru Jepang Berita Orang-orang Tanggung jawab keselamatan Berita Terkini Singapura Berita Terbaru Korea Selatan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat

Indeks Paspor Terkuat 2022 mengungkap 'apartheid perjalanan'

Indeks 'paspor paling kuat' di dunia 2022 mengungkap 'apartheid perjalanan'
Indeks 'paspor paling kuat' di dunia 2022 mengungkap 'apartheid perjalanan'
Ditulis oleh Harry Johnson

Menurut laporan itu, keuntungan perjalanan yang dilihat oleh warga negara-negara berpenghasilan menengah ke atas dan tinggi telah “mengorbankan” negara-negara berpenghasilan rendah dan mereka yang dianggap “berisiko tinggi” dalam hal keamanan dan pertimbangan lainnya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Perusahaan Inggris Henley & Partners merilis indeks peringkat paspor global terbaru hari ini – sebuah studi tentang mobilitas global yang menemukan bahwa warga Jepang dan Singapura memegang paspor paling ramah perjalanan di dunia pada tahun 2022.

Tanpa memperhitungkan pembatasan COVID-19, peringkat untuk awal 2022 berarti bahwa Japanese dan warga Singapura ternyata bisa mengakses 192 negara tanpa visa. 

negara Asia lainnya, Korea Selatan, terikat dengan Jerman untuk tempat kedua dalam daftar 199 negara. Sisa dari 10 besar didominasi oleh negara-negara Uni Eropa, dengan Inggris dan AS peringkat keenam, dan Australia, Kanada, dan negara-negara Eropa Timur melengkapi kinerja tertinggi.

Warga negara Afghanistan di sisi lain dapat melakukan perjalanan bebas visa ke hanya 26 tujuan.

Peringkat tersebut memperingatkan pembatasan COVID-19 yang memperburuk 'apartheid perjalanan' antara negara-negara kaya dan miskin, dan kesenjangan yang semakin besar dalam kebebasan perjalanan yang dinikmati oleh negara-negara kaya versus yang diberikan kepada negara-negara miskin.

Menurut laporan itu, keuntungan perjalanan yang dilihat oleh warga negara-negara berpenghasilan menengah ke atas dan tinggi telah “mengorbankan” negara-negara berpenghasilan rendah dan mereka yang dianggap “berisiko tinggi” dalam hal keamanan dan pertimbangan lainnya.

Laporan itu juga mengatakan bahwa “ketidaksetaraan” dalam mobilitas global ini telah diperburuk oleh hambatan perjalanan selama pandemi, dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres baru-baru ini menyamakan pembatasan yang diberlakukan terhadap sebagian besar negara-negara Afrika dengan “bepergian apartheid.”

“Persyaratan mahal yang terkait dengan perjalanan internasional melembagakan ketidaksetaraan dan diskriminasi,” kata Mehari Taddele Maru, profesor paruh waktu di Pusat Kebijakan Migrasi di Institut Universitas Eropa, menambahkan bahwa negara-negara maju “tidak selalu [berbagi]” kesediaan negara berkembang untuk menanggapi "keadaan yang berubah."

“COVID-19 dan interaksinya dengan ketidakstabilan dan ketidaksetaraan telah menyoroti dan memperburuk perbedaan yang mengejutkan dalam mobilitas internasional antara negara-negara maju yang kaya dan rekan-rekan mereka yang lebih miskin,” tambah Mehari.

Sementara itu, laporan tersebut memperkirakan ketidakpastian lebih lanjut tentang perjalanan dan mobilitas untuk sisa tahun ini, dengan mempertimbangkan munculnya varian Omicron dari virus corona. Munculnya "jenis baru yang begitu kuat" adalah "kegagalan geopolitik besar" di pihak AS, Inggris, dan Uni Eropa karena tidak menyediakan pendanaan dan pasokan vaksin yang lebih baik ke Afrika selatan, menurut komentar profesor Universitas Columbia Misha Glenny menyertai laporan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar