Airlines Bandara Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Terbaru Kanada Kejahatan Berita Pemerintah Berita Terbaru Iran Berita Orang-orang keselamatan Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terbaru Ukraina

Keluarga penumpang UIA yang dibunuh oleh teroris Iran diberikan $84M

Keluarga penumpang UIA yang dibunuh oleh teroris Iran diberikan $84M
Keluarga penumpang UIA yang dibunuh oleh teroris Iran diberikan $84M
Ditulis oleh Harry Johnson

Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) teroris menembak jatuh Penerbangan PS752 di dekat Teheran, menewaskan semua 176 orang di dalamnya, termasuk 55 warga negara Kanada dan 30 penduduk tetap.

Cetak Ramah, PDF & Email

Pengadilan Tinggi Ontario memberikan C$107 juta (US$84 juta) kepada kerabat 6 penumpang yang tewas ketika teroris Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) menembak jatuh sebuah pesawat. Ukraina International Airlines Penerbangan PS752 tak lama setelah lepas landas dari Teheran Bandara Internasional Imam Khomeini pada 8 Januari 2020.

Seorang pengacara untuk para korban, mengumumkan putusan hari ini, bersumpah untuk mengejar aset Iran di Kanada dan luar negeri untuk mendapatkan putusan. Hakim Edward Belobaba dari Pengadilan Tinggi Ontario telah mengeluarkan putusan tersebut dalam keputusan default pada 31 Desember.

Teroris IRGC ditembak jatuh Penerbangan PS752 dekat Bandara Teheran, menewaskan semua 176 orang di dalamnya, termasuk 55 warga negara Kanada dan 30 penduduk tetap.

Pemerintah Iran menyalahkan insiden itu pada "kesalahan manusia", dengan mengatakan bahwa pesawat itu dikira sebagai "target musuh."

Beberapa jam sebelum penerbangan itu ditembak jatuh, militer Iran menembakkan rudal ke pasukan Amerika Serikat di Irak.

Menyusul serangan teroris di Ukraina International Airlines Penerbangan PS752, negara-negara korban – Kanada, Ukraina, Inggris, Swedia dan Afghanistan – bersatu padu untuk mendorong jawaban dan akuntabilitas di bawah bendera Kelompok Koordinasi dan Respons Internasional.

Bulan lalu, kelompok itu menyatakan frustrasinya dengan Iran, karena rezim Teheran menunjukkan "tidak tertarik untuk mematuhi kewajiban hukum internasionalnya".

Kelompok tersebut menetapkan batas waktu 5 Januari bagi Iran untuk “mengkonfirmasi apakah mereka bersedia untuk terlibat dalam negosiasi dengan Kelompok Koordinasi, setelah itu kita harus berasumsi bahwa upaya lebih lanjut untuk menegosiasikan reparasi dengan Iran adalah sia-sia”.

Pada bulan Mei, pengadilan Kanada memasukkan putusan default yang menuduh Iran sengaja menjatuhkan pesawat dalam apa yang disebutnya sebagai “tindakan terorisme.”

Putusan itu memicu reaksi marah dari rezim Teheran, yang dengan lancang menyebut keputusan pengadilan itu "memalukan".

“Semua orang tahu bahwa pengadilan Kanada pada dasarnya tidak memenuhi syarat untuk mengadili kecelakaan penerbangan ini atau potensi kelalaian dalam sebuah insiden yang berada di luar wilayah dan yurisdiksi Kanada,” klaim kementerian luar negeri Iran saat itu.

Pemerintah biasanya dilindungi dari tuntutan hukum perdata di luar negeri, tetapi undang-undang Kanada tahun 2012 membatasi kekebalan hukum negara-negara yang merupakan pendukung terorisme negara asing, seperti Iran.

Iran menuduh Kanada “mempolitisasi” tanggapan terhadap jatuhnya Penerbangan PS752.

“Pejabat Kanada telah melakukan intervensi yang paling tidak beralasan sejak hari pertama dan telah mencoba untuk mencegah jalur alami masalah ini diklarifikasi,” seorang juru bicara kementerian luar negeri Iran mengumumkan pada Desember 2020.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar