Airlines Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terkini Kenya Berita Berita Terbaru Afrika Selatan Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang WTN

Maskapai Pan African baru: Lebih Kemakmuran di Afrika

South African Airways mengklarifikasi proses pengembalian uang tiket
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Presiden Kenya Uhuru Kenyatta telah mengumumkan bahwa Kenya Airways (KQ) dan South African Airways (SAA) akan bermitra untuk membentuk maskapai baru yang berbasis di Afrika. Namanya adalah Pan-African Airline.

Cetak Ramah, PDF & Email

Presiden Kenyatta mengatakan dalam pidato Tahun Barunya mengatakan: "Langkah ini akan memungkinkan jangkauan benua dan cakupan global."

“Untuk meningkatkan pariwisata, perdagangan, dan keterlibatan sosial; dan untuk meningkatkan integrasi benua; maskapai nasional kami Kenya Airways akan bergandengan tangan dengan mitra kami di Afrika Selatan untuk mendirikan Maskapai Penerbangan Pan-Afrika,” katanya.

Uhuru mengunjungi Afrika Selatan akhir bulan lalu, dan diharapkan kesepakatan Kenya Airways dengan South African Airways tercapai selama tur dua harinya.

Baik Kenya Airways dan South African Airlines mengalami tahun-tahun yang buruk karena COVID-19. South African Airways baru kembali beroperasi pada bulan September

Sebelum 23 September, maskapai tidak menerbangkan penerbangan komersial apa pun sejak Maret 2020.

Dalam tiga tahun, mulai 2018, South African Airways mengatakan kepada Parlemen negara itu bahwa mereka telah mengalami kerugian R16 miliar selama periode itu.

Ini muncul di balik pengungkapan bahwa maskapai telah menerima R50 miliar bantuan Pemerintah antara 2004 dan 2020.

Pada tanggal 24 November, Kenya Airways dan South African Airways menandatangani kerangka kemitraan strategis di Afrika Selatan, dalam sebuah langkah yang akan membuat kedua maskapai akhirnya membentuk maskapai Pan-Afrika.

Penandatanganan dilakukan di tengah kunjungan resmi Presiden Uhuru ke Afrika Selatan.

Maskapai bersama itu diharapkan mulai beroperasi pada 2023.

Karena South African Airways adalah bagian dari Star Alliance dan Kenya Airways bagian dari Sky Team Alliance yang bersaing, akan menarik untuk melihat posisi maskapai baru.

Star Alliance termasuk Ethiopian Airlines yang berbasis di Afrika dan Egypt Air.

Menghubungkan Afrika selalu menjadi tantangan dan pada saat yang sama merupakan peluang ekonomi yang besar.

Berita tentang Pan African Airlines melonjak ke puncak diskusi di Grup WhatsApp Dewan Pariwisata Afrika hari ini. Josef Kafunda, seorang pemimpin pariwisata dan Pahlawan Jaringan Pariwisata Dunia dari Namibia memposting: Lebih makmur di Afrika!

Pan yang direncanakan Afrika Airlines tidak berafiliasi dengan perusahaan penerbangan dengan nama yang sama berbasis di Nigeria dan dimiliki oleh Grup Bristow. Mereka terutama menyediakan layanan helikopter dan sayap tetap untuk industri minyak. 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar