Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Terbaru Israel Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat

Israel mengumumkan larangan perjalanan baru AS

Israel mengumumkan larangan perjalanan baru AS
Perdana Menteri Israel Naftali Bennett
Ditulis oleh Harry Johnson

Israel mengutip upaya untuk memperlambat penyebaran varian Omicron yang sangat menular dari COVID-19, menambahkan Amerika Serikat ke 'daftar merah' negaranya, membuat Amerika terlarang bagi pelancong Israel. 

Cetak Ramah, PDF & Email

Kantor Perdana Menteri Israel Naftali Bennett mengeluarkan pernyataan hari ini, mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan ditambahkan ke 'daftar merah' negara Israel, membuat Amerika terlarang bagi pelancong Israel. 

Keputusan untuk menambahkan US ke daftar 'larang terbang' Israel, yang melarang warga mengunjungi negara itu setelah pertemuan kabinet pada hari Minggu dan akan mulai berlaku pada tengah malam pada hari Selasa (10 malam GMT), menurut pernyataan itu.

Orang Israel yang perlu melakukan perjalanan ke Amerika Serikat harus mengajukan dan menerima izin khusus untuk perjalanan mereka.

The Amerika Serikat bukan satu-satunya tambahan baru untuk 'daftar merah' Israel.

Italia, Belgia, Jerman, Hongaria, Maroko, Portugal, Kanada, Swiss, dan Turki semuanya ditambahkan ke daftar larangan terbang pada hari Senin, mengikuti rekomendasi dari Kementerian Kesehatan.

Sekarang ada lebih dari 50 negara di Israel'daftar merah' di mana orang Israel tidak dapat melakukan perjalanan karena kekhawatiran tentang varian Omicron dari COVID-19.

Berbicara kepada Israel dalam pidato yang disiarkan televisi, Bennett berkata Israel, melalui pembatasan perbatasan yang ketat, telah mengulur waktu untuk bersiap menghadapi varian baru. Namun, dia memperkirakan lonjakan infeksi dalam beberapa minggu mendatang.

Sampai saat ini, Israel telah mendaftarkan 134 kasus Omicron yang dikonfirmasi dan 307 kasus dugaan lainnya. Menurut Kementerian Kesehatan, 167 orang menunjukkan gejala. 

Varian Omicron telah mendorong lonjakan infeksi baru, bahkan di negara-negara di mana tingkat vaksinasinya tinggi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar