Klik di sini jika ini adalah siaran pers Anda!

Vaksin COVID-19: Peradangan Vaskular Risiko Umum Setelah Vaksinasi

Uji PULS Biomarker dan skor peradangan vaskular mengungkapkan risiko pengembangan sindrom koroner akut (ACS) yang dapat meningkat pada pasien yang divaksinasi mRNA COVID-19.

Cetak Ramah, PDF & Email

Predictive Health Diagnostics Company, Inc. adalah perusahaan platform diagnostik yang mengembangkan, memproduksi, dan mendistribusikan tes diagnostik khusus yang menggabungkan sains, teknologi, dan analitik eksklusif. Tes ini mendeteksi penyakit dengan kebutuhan medis signifikan yang belum terpenuhi dan meningkatkan perawatan pasien. Perusahaan mengomentari peran PULS Cardiac Test™ dalam mengidentifikasi peradangan pembuluh darah dan risiko jantung pada pasien setelah menerima vaksin COVID-19 dosis ganda. Dalam studi pasien yang divaksinasi COVID-19, peningkatan signifikan pada penanda peradangan vaskular Uji PULS yang mengarah ke peningkatan risiko sindrom koroner akut terungkap di sebagian besar subjek.      

Data studi dipresentasikan pada Sesi Ilmiah American Heart Association (AHA) 2021 yang diadakan pada bulan November. Penulis penelitian menyimpulkan bahwa “mRNA [vaksin] meningkatkan peradangan pembuluh darah dari endotelium dan dapat menjelaskan pengamatan peningkatan trombosis, kardiomiopati, dan kejadian vaskular lainnya setelah vaksinasi.”

Tes Jantung PULS diberikan kepada pasien dua hingga sepuluh minggu setelah dosis kedua vaksin mRNA oleh Pfizer dan Moderna, dan skor Tes PULS kemudian dibandingkan dengan hasil tes yang dilakukan tiga hingga lima bulan sebelum menerima vaksin. Perbandingan uji menunjukkan bahwa biomarker protein, yang merupakan diagnostik peradangan vaskular dan digunakan untuk menghasilkan skor untuk probabilitas ACS, meningkat secara signifikan.

“Kami tahu bahwa vaksin COVID-19 adalah tindakan terbaik untuk melindungi individu dan menghentikan penyebaran COVID-19 – tetapi penelitian ini menunjukkan bahwa Tes Jantung PULS secara klinis berguna untuk mengidentifikasi pasien berisiko pasca vaksinasi,” kata PHDC Chief Medical Officer Douglas S. Harrington, MD “Dalam kondisi normal, hampir 66% risiko jantung diremehkan. Tetapi selama pandemi, sangat penting bagi dokter, petugas kesehatan, dan pasien untuk menyadari bahwa risiko ACS dapat meningkat. Tes PULS kami dapat diberikan kepada pasien yang divaksinasi atau pasca-COVID-19, terutama dengan penyakit penyerta seperti obesitas, diabetes, atau penyakit jantung yang ada, untuk mengidentifikasi peradangan pembuluh darah yang terkait dengan peningkatan risiko mengembangkan ACS. Penyedia layanan kesehatan dapat bertindak berdasarkan penanda inflamasi vaskular PULS dan skor PULS untuk mengambil tindakan segera untuk memantau dan merawat pasien mereka yang diidentifikasi memiliki tingkat peradangan yang meningkat.”

Peningkatan peradangan pembuluh darah juga telah terdeteksi pada pasien yang telah terinfeksi COVID-19, terlepas dari status vaksinasi, dan peradangan secara nyata berkurang pada mereka yang telah divaksinasi. Komplikasi yang baru muncul dari pandemi yang sedang berlangsung ini hanya dapat dibantu dengan alat diagnostik yang ditargetkan seperti tes PULS.

PULS Cardiac Test™ mendiagnosis peradangan pembuluh darah dan digunakan untuk menghasilkan risiko pasien mengalami serangan jantung atau stroke dalam waktu dekat. Tes tersedia untuk dipesan oleh dokter.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.

Tinggalkan Komentar