Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Terkini Jerman Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Hak asasi Manusia Berita Orang-orang Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Jerman mengumumkan pembatasan keras baru untuk yang tidak divaksinasi

Jerman mengumumkan pembatasan keras baru untuk yang tidak divaksinasi
Jerman mengumumkan pembatasan keras baru untuk yang tidak divaksinasi
Ditulis oleh Harry Johnson

Di bawah pembatasan baru, individu yang tidak divaksinasi akan dilarang dari restoran, teater, dan toko yang tidak penting. Klub malam juga akan ditutup di daerah di mana infeksi tinggi, sementara acara berskala besar akan mengurangi jumlah penonton.

Cetak Ramah, PDF & Email

Kanselir Jerman yang akan keluar Angela Merkel telah meminta kepala 16 negara bagian Jerman untuk memutuskan pembatasan nasional baru bagi mereka yang tidak divaksinasi terhadap COVID-19.

Kanselir mengatakan bahwa vaksinasi wajib dapat diberlakukan mulai Februari. Dia menambahkan bahwa tindakan seperti itu akan membutuhkan persetujuan Bundestag dan kerangka hukum yang sesuai.

Merkel berbicara tentang "tindakan solidaritas nasional" yang sekarang diperlukan untuk mengurangi infeksi dan hari ini, JermanPerdana menteri regional setuju dengan Kanselir, meskipun, selama pandemi, para pemimpin negara sebagian besar bebas untuk memutuskan tindakan Covid mereka sendiri.    

Pemerintah Jerman akan memberlakukan pembatasan nasional yang keras pada warga negara yang tidak divaksinasi dalam upaya untuk mengendalikan melonjaknya infeksi COVID-19 dan mengurangi tekanan besar pada rumah sakit ketika kekhawatiran tumbuh tentang varian Omicron.  

Di bawah pembatasan baru, individu yang tidak divaksinasi akan dilarang dari restoran, teater, dan toko yang tidak penting. Klub malam juga akan ditutup di daerah di mana infeksi tinggi, sementara acara berskala besar akan mengurangi jumlah penonton.

Hanya 50 orang yang divaksinasi dan pulih yang diizinkan untuk bertemu di dalam ruangan. Hingga 200 orang dapat bertemu di luar.

Berbicara hari ini, Menteri Kesehatan Jens Spahn mengatakan kepada televisi ZDF bahwa rencana itu pada dasarnya adalah "penguncian untuk yang tidak divaksinasi." “Lebih dari 12 juta orang dewasa yang tidak disuntik adalah apa yang menciptakan tantangan bagi sistem kesehatan,” tambahnya.

Jerman telah menghidupkan kembali kampanye vaksinasi di tengah melonjaknya jumlah kasus. Namun, hanya 68% dari populasi yang sepenuhnya diinokulasi terhadap virus, di bawah rata-rata untuk Eropa barat.  

Menurut Institut penyakit menular Robert Koch, Jerman mencatat 73,209 infeksi COVID-19 baru dan 388 kematian pada hari Rabu. 

Tetangga Austria telah sepenuhnya dikunci selama tiga minggu. Penguncian sepuluh hari dari 22 November telah diperpanjang untuk sepuluh hari lagi, sekarang berlangsung hingga 11 Desember. Negara itu sebelumnya hanya mengunci mereka yang tidak divaksinasi. 

Kanselir Alexander Schallenberg meminta maaf kepada warga yang divaksinasi atas pembatasan ketat. Austria akan mengamanatkan vaksin COVID-19 mulai 1 Februari, menjadi negara pertama di Eropa yang memperkenalkan tindakan semacam itu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar