Badan Pariwisata Afrika Airlines Bandara Penerbangan Berita Terkini Botswana Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Terbaru Eswatini Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Terbaru Israel Berita Terbaru Lesotho Berita Terbaru Mozambik Berita Terbaru Namibia Berita Orang-orang Tanggung jawab keselamatan Berita Terbaru Afrika Selatan Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terbaru Zimbabwe

Israel melarang pengunjung dari tujuh negara di Afrika selatan

Israel melarang pengunjung dari tujuh negara di Afrika selatan
Israel melarang pengunjung dari tujuh negara di Afrika selatan
Ditulis oleh Harry Johnson

Perluasan daftar 'merah' diperlukan karena deteksi oleh para ilmuwan Afrika Selatan dari varian COVID-19 baru di wilayah Afrika selatan, menurut Kantor PM.

Cetak Ramah, PDF & Email

Kantor Perdana Menteri Israel hari ini mengumumkan bahwa Afrika Selatan dan enam negara Afrika lainnya telah ditambahkan ke daftar negara 'merah' Israel.

Perluasan daftar 'merah' diperlukan karena deteksi oleh para ilmuwan Afrika Selatan dari varian COVID-19 baru di wilayah Afrika selatan, menurut Kantor PM.

Varian – disebut B.1.1.529 – memiliki “konstelasi yang sangat tidak biasa” dari mutasi, yang mengkhawatirkan karena mereka dapat membantu menghindari respon imun tubuh dan membuatnya lebih menular, para ilmuwan mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers di Afrika Selatan.

Setelah pertemuan yang diadakan oleh Perdana Menteri Israel Naftali Bennett, tujuh negara Afrika – Afrika Selatan, Lesotho, Botswana, zimbabwe, Mozambik, Namibia, dan Eswatini – termasuk dalam daftar negara “merah”, atau negara-negara yang tidak boleh dikunjungi oleh orang Israel, kecuali mereka mendapat izin khusus dari kementerian kesehatan Israel.

Warga Israel yang pulang dari negara-negara tersebut akan diminta untuk menghabiskan antara 7-14 hari di hotel karantina setelah kedatangan.

Pengunjung dari negara-negara Afrika ini juga tidak akan diizinkan memasuki Israel, kata Kantor Perdana Menteri.

Israel telah mencatat 1.3 juta kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan lebih dari 8,000 orang meninggal sejak pandemi dimulai.

Menurut Kementerian Kesehatan negara itu, hanya 57% dari Israel's populasi 9.4 juta sepenuhnya divaksinasi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar