Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Aturan baru UE akan melarang pengunjung yang tidak divaksinasi dari luar blok

Aturan baru UE akan melarang pengunjung yang tidak divaksinasi dari luar blok
Aturan baru UE akan melarang pengunjung yang tidak divaksinasi dari luar blok
Ditulis oleh Harry Johnson

Usulan Komisi perlu disetujui oleh Dewan Eropa, dan jika disahkan akan berlaku untuk setiap negara UE kecuali Irlandia, yang bukan anggota Area Schengen yang bebas perbatasan.

Cetak Ramah, PDF & Email

The Komisi Eropa (EC), cabang eksekutif dari Uni Eropa, mengeluarkan proposal hari ini, merekomendasikan bahwa semua negara anggota UE hanya mengizinkan pelancong yang divaksinasi, pulih, atau penting (seperti pengemudi truk) dari luar blok Eropa, mulai Maret 2022.

Calon pengunjung perlu membuktikan bahwa mereka terakhir divaksinasi tidak lebih dari sembilan bulan sebelum masuk, sebuah langkah yang pada dasarnya membuat suntikan booster wajib bagi sebagian besar pelancong.

Di bawah aturan baru yang diusulkan, pengunjung akan membutuhkan suntikan booster setiap sembilan bulan.

The EU saat ini merekomendasikan agar negara-negara anggota mengizinkan pelancong dari daftar lebih dari 20 negara dengan “situasi epidemiologi yang baik.” Wisatawan dari lokasi ini – yang meliputi Kanada, Selandia Baru, dan UEA – diizinkan masuk ke UE dengan sertifikat vaksin, bukti pemulihan, atau bukti tes COVID-19 yang negatif.

Di bawah aturan baru, daftar ini akan dihapus, dan pelancong individu diizinkan masuk berdasarkan status vaksinasi atau pemulihan mereka saja.

Saat ini, European Medicines Agency (EMA) telah menyetujui vaksin oleh Pfizer, Moderna, AstraZeneca, dan Janssen. Sputnik-V Rusia sedang ditinjau oleh badan tersebut, seperti juga tembakan oleh Sanofi-GSK dan Sinopharm China. 

Di bawah proposal baru, Uni Eropa akan memberikan izin masuk bagi pelancong yang divaksinasi dengan suntikan yang disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tetapi bukan EMA. Ini akan menghapus siapa pun yang ditusuk dengan SINopharm, Sinovac, dan dua vaksin buatan India untuk masuk, selama mereka memberikan hasil tes negatif serta bukti vaksinasi.

Usulan Komisi perlu disetujui oleh Dewan Eropa, dan jika disahkan akan berlaku untuk setiap negara UE kecuali Irlandia, yang bukan anggota Area Schengen yang bebas perbatasan.

Tentang 67% dari EU warga saat ini divaksinasi terhadap COVID-19, meskipun masing-masing negara telah melihat tingkat penyerapan yang berbeda.

Namun, bahkan di Irlandia, yang memiliki tingkat vaksinasi tertinggi di blok tersebut sebesar 93%, kasus baru virus mingguan telah meningkat tiga kali lipat sejak awal Oktober, dan pemerintah Irlandia sedang mempertimbangkan pembatasan baru pada kehidupan sehari-hari.

“Jelas bahwa pandemi belum berakhir,” kata Komisaris Eropa Didier Reynders pada hari Kamis, menambahkan bahwa “aturan perjalanan perlu mempertimbangkan situasi yang bergejolak ini.”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar