Badan Pariwisata Afrika Airlines Bandara Berita Asosiasi Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan budaya Berita Pemerintah Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Orang-orang Pembangunan kembali Resorts Tanggung jawab keselamatan tas Berita Keberlanjutan Berita Terbaru Tanzania Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Komunitas Afrika Timur meluncurkan penggerak pariwisata intra-regional baru

Komunitas Afrika Timur meluncurkan dorongan pariwisata intra-regional
Komunitas Afrika Timur meluncurkan dorongan pariwisata intra-regional

Kampanye ini akan berlangsung selama tiga minggu, mulai 1 Desember 2021. Ini adalah bagian dari implementasi Strategi Pemasaran Pariwisata EAC dan Rencana Pemulihan EAC yang didukung oleh Badan Pengembangan Jerman, GIZ.

Cetak Ramah, PDF & Email

The Komunitas Afrika Timur (EAC) telah meluncurkan Kampanye Media Pariwisata Regional dan Domestik EAC untuk mempublikasikan situs dan layanan atraksi wisata nasional dan regional, yang bertujuan untuk merangsang dan mengembangkan perjalanan intra-regional.

Diluncurkan minggu ini, kampanye “Tembea Nyumbani”, atau “Kunjungi Rumah” berupaya menarik warga Afrika Timur untuk bepergian di negara mereka sendiri, lalu keliling kawasan, dalam upaya menghidupkan kembali pariwisata domestik dan regional di seluruh kawasan Afrika Timur, di tengah pandemi COVID-19.

Kampanye ini akan berlangsung selama tiga minggu, mulai 1 Desember 2021. Ini adalah bagian dari implementasi Strategi Pemasaran Pariwisata EAC dan Rencana Pemulihan EAC yang didukung oleh Badan Pembangunan Jerman, GIZ.

EAC Sekretariat meluncurkan kampanye di kantor pusatnya di kota wisata Arusha di Tanzania Utara.

Pariwisata berkontribusi signifikan terhadap ekonomi Negara Mitra EAC dan pra-pandemi, menyumbang 10 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB), 17% pendapatan ekspor dan 7% dalam penciptaan lapangan kerja.

Pandemi COVID-19 melihat sektor ini terkena dampak negatif dengan kedatangan pariwisata internasional di Afrika Timur turun sekitar 67.7%, menjadi sekitar 2.25 juta kedatangan pada tahun 2020 dibandingkan dengan 6.98 juta pada tahun 2019.

EAC Sekretaris Jenderal Dr. Peter Mathuki telah mendorong pelaku sektor swasta pariwisata untuk memperluas paket terjangkau ke Afrika Timur untuk menarik mereka agar mengambil keuntungan dari penawaran liburan yang tersedia selama musim perayaan mendatang.

“Dengan biaya masuk dan tarif preferensial yang sekarang diperluas ke warga EAC, sudah waktunya bagi orang Afrika Timur untuk menjelajahi beragam budaya, melakukan safari petualangan dan mengunjungi pantai-pantai eksotis di antara peluang lain yang ditawarkan kawasan ini”, Dr. Mathuki mengatakan selama media peluncuran diadakan di markas EAC di Arusha pertengahan minggu ini.

Dr Mathuki lebih lanjut mencatat bahwa EAC telah mengembangkan EAC Pass yang mengintegrasikan dan memvalidasi tes COVID-19 dan sertifikat vaksinasi untuk Negara Mitra EAC untuk memudahkan perjalanan di seluruh wilayah.

Kampanye Tembea Nyumbani sedang dilakukan oleh EAC bekerja sama dengan Platform Pariwisata Afrika Timur yang mewakili bisnis pariwisata di seluruh wilayah. 

Melalui kampanye tersebut, para pelaku bisnis perhotelan dan penyedia layanan pariwisata lainnya didorong untuk mempromosikan paket terjangkau kepada warga EAC.

Di pihaknya, Direktur EAC yang bertanggung jawab atas Sektor Produktif, Bapak Jean Baptiste Havugimana mencatat bahwa EAC membuat langkah-langkah dalam memastikan Visa Turis Tunggal diadopsi oleh semua Negara Mitra EAC.

“Dewan Sektor Pariwisata dan Pengelolaan Satwa Liar selama pertemuan Luar Biasa mereka yang diadakan pada bulan Juli tahun ini telah merekomendasikan agar Sekretariat untuk mengadakan pertemuan multisektoral yang terdiri dari sektor-sektor utama seperti Pariwisata dan Satwa Liar, Imigrasi dan Keamanan untuk mengembangkan kerangka kerja untuk pengenalan Visa Turis Tunggal oleh semua Negara Mitra,” katanya.

Mr Havugimana mencatat bahwa pertemuan akan diadakan pada awal 2022, menambahkan bahwa setelah sepenuhnya mengadopsi Visa akan memudahkan perjalanan oleh wisatawan asing di seluruh wilayah.

Lebih lanjut, Pejabat Pariwisata Utama EAC, Mr. Simon Kiarie, mencatat bahwa EAC memproyeksikan hal itu dengan upaya pariwisata yang agresif baik di tingkat regional maupun nasional; wilayah tersebut akan dapat menerima sekitar 4 juta wisatawan pada tahun depan. 

“Pemulihan sektor pariwisata mengalami peningkatan dan kami harapkan pada tahun 2024, kami akan menerima sekitar 7 juta wisatawan dibandingkan dengan 2.25 juta wisatawan yang tercatat pada tahun 2020”, katanya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Tinggalkan Komentar