Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Terkini Prancis Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Prancis mengumumkan serangkaian pembatasan COVID-19 yang baru

Prancis mengumumkan serangkaian pembatasan COVID-19 yang baru
Menteri Kesehatan Prancis, Olivier Veran
Ditulis oleh Harry Johnson

Mulai minggu ini, masker akan, sekali lagi, menjadi wajib di semua tempat dalam ruangan di Prancis dan, untuk musim perayaan, di pasar Natal luar ruangan. 

Cetak Ramah, PDF & Email

Menteri Kesehatan Prancis, Olivier Veran, hari ini mengumumkan serangkaian pembatasan anti-coronavirus nasional yang dirancang untuk melawan gelombang kelima COVID-19.

Menurut menteri, langkah-langkah baru, termasuk mewajibkan masker untuk ruang dalam ruangan dan memerintahkan semua orang dewasa untuk mendapatkan suntikan booster untuk kartu kesehatan mereka, adalah bagian dari upaya untuk mencegah lonjakan rawat inap dan kematian COVID-19 tanpa membuat Prancis mundur. ke dalam penguncian.

Mulai dari Sabtu, 27 November, semua orang dewasa di Perancis akan memenuhi syarat untuk suntikan booster vaksin COVID-19, yang diperlukan pada 15 Januari untuk memastikan kartu kesehatan mereka tetap valid.

Orang yang berusia di atas 65 tahun telah diberitahu untuk mendapatkan suntikan vaksin COVID-19 ketiga mereka pada 15 Desember.

Seperti berdiri, kartu kesehatan diperlukan di seluruh Perancis untuk mengakses tempat-tempat dalam ruangan, seperti restoran dan bar. 

beranda menambahkan bahwa pemerintah tidak akan lagi menerima tes negatif yang diambil dalam waktu 72 jam setelah kedatangan sebagai alternatif dari izin COVID. Sebaliknya, tes COVID negatif harus diambil dalam waktu 24 jam setelah masuk. 

Mulai minggu ini, masker akan, sekali lagi, menjadi wajib di semua tempat dalam ruangan di Prancis dan, untuk musim perayaan, di pasar Natal luar ruangan. 

Terlepas dari langkah-langkah baru, Menteri Pendidikan Jean-Michel Blanquer mengesampingkan penutupan sekolah jika mereka mengalami wabah COVID-19, dengan menyatakan bahwa siswa hanya akan diminta untuk dites.

Perancis telah melihat peningkatan kasus COVID-19 dalam beberapa pekan terakhir, dengan 32,591 infeksi baru tercatat pada hari Rabu.

Meskipun 76.9% populasi Prancis telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19, tingkat kejadian di negara itu telah mencapai hampir 200 infeksi baru per 100,000 orang.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar