WHO: Saatnya mandat vaksin Eropa sekarang

WHO: Saatnya mandat vaksin Eropa sekarang
WHO: Saatnya mandat vaksin Eropa sekarang
Ditulis oleh Harry Johnson

Pada awal November, WHO memperingatkan bahwa Eropa "berada di episentrum" pandemi COVID-19.

Cetak Ramah, PDF & Email

Menurut seorang senior Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) resmi, Eropa harus secara serius mempertimbangkan untuk memberlakukan vaksinasi wajib terhadap virus corona, mengingat kebangkitan COVID-19 terbaru di benua itu.

Direktur eksekutif WHO untuk Eropa, Robb Butler, mengatakan sudah waktunya untuk melakukan percakapan itu dari perspektif individu dan berbasis populasi. Ini adalah debat yang sehat untuk dimiliki.”

Butler menambahkan, bagaimanapun, bahwa "mandat seperti itu datang dengan mengorbankan kepercayaan, inklusi sosial" di masa lalu.

Pada awal November, SIAPA memperingatkan bahwa Eropa "berada di pusat" pandemi COVID-19, sementara awal pekan ini, otoritas kesehatan global mengatakan benua itu menyumbang 60% dari infeksi dan kematian COVID-19 dunia dalam seminggu terakhir. NS SIAPA percaya jumlah kematian pandemi di Eropa bisa mencapai 2 juta pada Maret 2022, jika penyebaran virus terus tidak terkendali.

Namun, mantan direktur Departemen Kesehatan Ibu, Anak dan Remaja WHO, Anthony Costello, menyarankan pemerintah untuk berhati-hati dalam membuat vaksinasi wajib karena takut “menolak banyak orang yang kurang percaya pada pemerintah dan vaksin.” Alih-alih mandat dan lockdown, ia menganjurkan langkah-langkah seperti mengenakan masker dan bekerja dari rumah.

Di seluruh Eropa, hanya 57% orang yang divaksinasi penuh terhadap COVID-19, menurut statistik yang disediakan oleh situs web Our World in Data.

Jumat lalu, Kanselir Austria, Alexander Schallenberg, vaksinasi yang diumumkan akan menjadi wajib bagi semua penduduk, kecuali mereka yang memenuhi syarat untuk pengecualian medis mulai 1 Februari 2022. Mereka yang menolak suntikan dapat dikenai denda yang besar, menurut laporan media. Namun, belum ada keputusan tentang usia pasti dari mana orang Austria akan diminta untuk disuntik. Austria adalah negara pertama di Eropa yang memberlakukan mandat menyeluruh, dengan sebagian besar negara lain di benua itu sejauh ini mewajibkan vaksinasi hanya untuk karyawan tertentu, dengan layanan kesehatan dan pekerja publik berada di urutan pertama. 

Namun, ada beberapa negara di dunia yang juga telah mengamanatkan inokulasi COVID-19 untuk semua warganya. Indonesia mengambil langkah pada bulan Februari, dan Mikronesia dan Turkmenistan mengikutinya di musim panas.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama lebih dari 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar

1 Komentar