24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Orang-orang Tanggung jawab Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Inggris

CEO Sleepout London: Mengubah Kehidupan dalam Dingin yang Pahit

Para eksekutif berani menghadapi malam yang dingin untuk mengumpulkan dana bagi para tunawisma

Henrik Muehle, Manajer Umum Flemings Hotel di London Mayfair, di CEO Sleepout

Para pemimpin bisnis paling welas asih di London menyerahkan tempat tidur mereka selama satu malam pada tanggal 22 November untuk tidur di Lord's Cricket Ground, mengumpulkan dana untuk orang-orang yang menghadapi tunawisma musim dingin ini.

Cetak Ramah, PDF & Email

“Malam ini adalah malam saya,” kata Henrik Muehle, General Manager Flemings Hotel di London Mayfair. “Saya telah mengemasi kantong tidur saya dan akan mengenakan banyak pakaian hangat untuk tidur di malam yang sangat dingin di Lord's Cricket Grounds di St. Johns Wood Road, London, untuk menunjukkan solidaritas dengan orang-orang yang membutuhkan.”

Bianca Robinson dari Lords Cricket Ground berkata: “Lockdown sangat sulit bagi kita semua. Tapi bayangkan jika Anda tidak punya rumah, tidak ada tempat tidur, tidak ada makanan, dan tidak ada tempat di mana Anda merasa aman.

“Krisis ini telah mendorong lebih banyak orang turun ke jalan karena mereka kehilangan pekerjaan, tidak dapat membayar sewa, dan berjuang untuk memberi makan keluarga mereka. Beberapa telah dapat menggunakan kamar hotel yang kosong, tetapi tanpa dukungan lanjutan, mereka akan kembali ke jalanan. Mereka membutuhkan bantuan ANDA. Anda akan tidur dengan pemilik bisnis, eksekutif, dan profesional senior, dan pemimpin dari semua jenis, semua menantang elemen tidur di luar ruangan untuk meningkatkan kesadaran dan dana, setiap orang berjanji untuk mengumpulkan atau menyumbangkan minimal £ 2,000 untuk memerangi tunawisma dan kemiskinan di London. Malam Anda tidur bersama rekan-rekan Anda di Lord's bisa mengubah hidup.

CEO Tidur dengan sekitar 100 peserta diadakan setelah ditunda dari tahun 2020. Pada tahun 2019, orang-orang yang tidur menerjang dingin dan mengumpulkan £85,000 yang luar biasa untuk badan amal lokal.

tonHenrik Muehle dan Hillary Clinton

Henrik Muehle adalah salah satu penggalang dana terbesar untuk penggalangan dana CEO Sleep. Selama minggu-minggu gelap tahun lalu ketika pandemi melanda London, dan hotel dan restoran, kedai kopi, dan bar harus ditutup untuk waktu yang lama, dia memasak kari (300 makanan) di dapur hotel yatim piatunya untuk para tunawisma. Biasanya, dia memiliki koki Bintang Michelin di ORMER Mayfair Restaurant-nya, tetapi selama penguncian, tidak ada staf, tidak ada koki, dan tidak ada tamu di hotel. Dia harus pindah ke hotel hanya dengan beberapa orang untuk menjaga semuanya berjalan dan aman.

Itu adalah waktu yang mengerikan yang telah meninggalkan banyak staf hotel dan restoran di seluruh London tanpa pekerjaan dan penghasilan. Banyak dari mereka tidak hanya kehilangan pekerjaan tetapi juga rumah mereka karena mereka tidak dapat membayar sewa lagi dan harus tidur nyenyak. Warga negara Uni Eropa tidak dapat kembali ke negara asal mereka karena hampir tidak ada penerbangan atau layanan kereta api kembali ke benua itu.

Saat berjalan-jalan di jalanan London yang sepi, Henrik Muehle menemukan bank makanan di malam hari dan segera memutuskan untuk membantu. Banyak mantan karyawannya dengan senang hati mendukungnya. Solidaritas yang luar biasa dengan membagikan makanan dan minuman panas di bank makanan di dekat Trafalgar Square sungguh menakjubkan. Henrik juga mengorganisir kantong makanan dari M&S untuk mereka yang membutuhkan.

Dia layak mendapatkan medali, kata Frances Smith, London. Saya sepenuhnya setuju dan semoga tidak ada yang masuk angin setelah tidur di udara dingin di Lord's Cricket Grounds.       

Mengapa ini sangat penting?

The mimpi buruk tunawisma dihadapi oleh 250,000 orang yang setiap hari di Inggris. Studi terbaru menunjukkan kebenaran mengejutkan seputar tunawisma di Inggris.

Didirikan pada tahun 2015 oleh Ketua Andy Preston, acara CEO Sleepout telah diadakan di seluruh Inggris, termasuk 8 acara Sleepout yang akan datang tahun ini. Sleepout diadakan di Lord's Cricket Ground di barat laut London, dan para pemimpin bisnis tidur di salah satu malam terdingin tahun ini dalam upaya untuk mengumpulkan uang dan kesadaran akan meningkatnya krisis kemiskinan di Inggris.

“Suasana malam itu luar biasa, dan meskipun dingin, mengetahui kami membantu orang-orang di seluruh wilayah menghasilkan perasaan yang sangat hangat,” kata seorang peserta.

Apa yang kita ketahui tentang susah tidur di London?

11,018 orang tercatat tidur nyenyak di ibu kota pada 2020/21. Data ini, dari Otoritas London Raya, melacak orang-orang yang sulit tidur di London yang dilihat oleh petugas penjangkauan. Ini adalah peningkatan 3% dibandingkan dengan total 10,726 orang yang terlihat tahun sebelumnya dan hampir dua kali lipat dari 10 tahun yang lalu. Dalam 11,018 total keseluruhan, 7,531 adalah orang yang baru tidur nyenyak yang belum pernah terlihat di ranjang di London sebelum tahun ini.

Hitungan tidur kasar mewakili puncak gunung es. Mereka yang tinggal di shelter dan hostel tidak termasuk. Juga orang-orang yang tidur di bus malam, tidak terlihat, atau berpindah dari satu sofa ke sofa lainnya, lapor Glassdoor.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Elisabeth Lang - khusus untuk eTN

Elisabeth telah bekerja di bisnis perjalanan internasional dan industri perhotelan selama beberapa dekade dan berkontribusi pada eTN selama hampir 20 tahun. Dia memiliki jaringan di seluruh dunia dan merupakan jurnalis perjalanan internasional.

Tinggalkan Komentar