24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Edukasi Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Berita Terbaru Seychelles Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Menteri Menjanjikan Bimbingan dan Pengawasan yang Lebih Ketat untuk Lulusan Shannon

Memastikan Program Perhotelan Memenuhi Tujuannya

Wisata Seychelles
Ditulis oleh Linda S. Hohnholz

Menteri Luar Negeri dan Pariwisata Sylvestre Radegonde telah menjanjikan Komite Mentor yang lebih kredibel untuk menemani lulusan Shannon College untuk memastikan bahwa program perhotelan memenuhi tujuannya dari pemuda Seychellois yang memegang posisi manajemen menengah dan manajemen dalam perusahaan pariwisata di Seychelles, sesuatu yang telah gagal dilakukan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Pengumuman tersebut dibuat pada pertemuan dengan kelompok kedua dari 25 lulusan Shannon yang diadakan di Botanical House pada hari Kamis, 18 November, untuk mendengar secara langsung mengapa kurang dari 50% lulusan program tersebut masih berada di industri perhotelan atau sektor pariwisata dan beberapa dari mereka yang tetap memegang posisi manajemen. Mengomentari bahwa sementara Seychelles sebagai negara tidak rugi ketika seorang lulusan meninggalkan sektor perhotelan untuk bekerja di negara lain, Menteri mengatakan bahwa ini bukan tujuan yang dimaksudkan dari program yang berisiko tidak terpenuhi.

90 Seychellois sejauh ini telah lulus dari program manajemen perhotelan empat tahun yang mencakup tiga tahun di Wisata Seychelles Akademi dan satu tahun terakhir di Shannon College di Irlandia sejak siswa pertama menghadiri institusi Irlandia pada tahun 2012. Menteri menyatakan keinginannya untuk mendengar dari para lulusan pengalaman mereka di tempat kerja, tantangan yang mereka hadapi, apa yang membuat mereka patah semangat dan memaksa mereka untuk pergi industri serta mendengar saran mereka tentang solusi yang mungkin untuk membalikkan situasi ini.

Para lulusan menyoroti kurangnya peluang pengembangan dan pemantauan program pelatihan, sesi tatap muka yang tidak teratur atau tidak ada dengan supervisor dan manajemen untuk memantau kemajuan dan mengidentifikasi persyaratan peningkatan serta kurangnya keterlibatan mentor dan Kementerian Ketenagakerjaan . Di antara mereka yang masih berada di industri ini, banyak yang bekerja di properti Hilton, sebuah perusahaan yang menonjol karena mengikuti program pelatihan manajemen.

Lulusan dibagikan untuk disukai karyawan asing ketika peluang promosi muncul dengan sendirinya, supervisor Seychellois menganggap mereka sebagai ancaman bagi kemajuan mereka sendiri, masih dalam paket entry level setelah bertahun-tahun bekerja. Yang lain berbicara tentang tidak adanya rencana pelatihan, tidak diberi kesempatan untuk berkembang dan tidak dipersiapkan untuk manajemen, mendorong mereka untuk pergi dan bekerja di sektor lain termasuk perikanan, asuransi, dan perlindungan konsumen, antara lain, meskipun mereka mencintai industri ini.

Yang lain lagi menjalani magang diperpanjang dan pelatihan manajemen tekanan rinci dibawa ke menanggung pada mereka dan keluarga mereka oleh ANHRD untuk kembali ke Seychelles segera dan kemudian dibiarkan sendiri tanpa pekerjaan saat mereka kembali.

Beberapa lulusan merinci kisah sukses, menasihati orang lain bahwa tidak cukup untuk muncul, tetapi untuk berkomitmen dan fokus dan bangga dengan pekerjaan mereka, untuk menjunjung tinggi nilai-nilai Shannon agar memiliki karir yang bermanfaat di industri ini.

Setelah mendengarkan penjelasan para lulusan, Menteri memuji para lulusan atas pencapaian mereka dan berkomentar bahwa kursus pelatihan empat tahun merupakan kursus intensif sebelum membagikan rencananya untuk masa depan untuk memastikan bahwa program mencapai tujuannya untuk memiliki persentase Seychellois yang jauh lebih tinggi. dalam posisi manajemen.

Untuk melakukan ini, menteri menyatakan bahwa dia akan membentuk komite bimbingan yang lebih kredibel, yang komposisinya akan diumumkan setelah pertemuan dengan kelompok ketiga dan terakhir dari lulusan Shannon. “Kami ingin mengubah sepenuhnya bagaimana program pendampingan, pelatihan, dan pengawasan di hotel bekerja,” kata Menteri Radegonde. “Kami tidak mengatakan beberapa mentor tidak serius, tetapi banyak yang mementingkan kepentingan mereka sendiri. Mereka mungkin memiliki orang-orang mereka sendiri yang mereka inginkan untuk memegang jabatan ini atau filosofi perusahaan mereka mungkin mengharuskan agar jabatan manajemen ini dipegang oleh orang asing. Jadi kita harus mengubah ini untuk menempatkan orang-orang di komite ini yang akan benar-benar bekerja dengan Anda dan kolega Anda untuk memastikan Anda mencapai tingkat kompetensi yang telah ditentukan. Anda tidak dapat mengubah pos tujuan saat Anda melanjutkan. Kami akan memiliki rencana pelatihan yang jelas, rencana suksesi, dan menunjuk orang untuk memastikan bahwa ini dipantau dan dilaksanakan. Kami akan memantau pekerjaan komite ini dan apa yang terjadi di perusahaan tempat Anda bekerja untuk memastikan mereka tetap jujur ​​pada komitmen mereka. Pertemuan kemajuan satu-satu sebulan sekali adalah minimum. Kami akan mengadakan satu pertemuan lagi dengan para wisudawan setelah itu kami akan mengumumkan komposisi Komite Mentorship dan rencana kami, ”baginya.

Mendorong para lulusan untuk bertahan, Menteri Radegonde berkata, “Saya ingin mendorong Anda, untuk memberitahu Anda untuk tidak menyerah. Mereka yang telah pergi, yang telah mengambil pekerjaan di sektor di mana mereka bahagia, beberapa yang telah memulai bisnis mereka sendiri atau mengambil studi lain, Semoga Sukses. Anda harus bahagia melakukan apa yang ingin Anda lakukan. Tetapi bagi Anda yang berpikir untuk pergi, saya ingin memberi tahu Anda, jangan menyerah sekarang, tunggu, kami akan memperbaiki semuanya.” Menjanjikan kebijakan pintu terbuka oleh Dinas Pariwisata, ia menegaskan Dinas Pariwisata tetap terbuka terhadap masukan dari para wisudawan. “Bebas untuk datang ke kami juga tentang masalah yang bisa kami bantu,” kata Menteri.

Berterima kasih kepada para lulusan yang telah meluangkan waktu untuk pertemuan tersebut, Sekretaris Utama Pariwisata Sherin Francis memuji mereka atas pencapaian mereka dalam lulus dari kursus empat tahun yang sangat menuntut dan atas pandangan seimbang yang telah mereka ungkapkan. “Kami ingin pandangan dan saran Anda untuk melanjutkan program dan membawa arti sebenarnya dari kata bimbingan. Kita perlu mengidentifikasi kesenjangan, kekuatan, dan kelemahan. Masih akan ada permintaan untuk orang asing di posisi manajemen – namun, persentase Anda harus lebih tinggi di posisi manajerial,” pungkas PS Francis.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda S. Hohnholz

Linda Hohnholz telah menjadi pemimpin redaksi untuk eTurboNews selama bertahun-tahun.
Dia suka menulis dan memperhatikan detail.
Dia juga bertanggung jawab atas semua konten premium dan siaran pers.

Tinggalkan Komentar