24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Terbaru Ethiopia Berita Terkini Prancis Berita Terkini Jerman Berita Pemerintah Hak asasi Manusia Berita Orang-orang Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Inggris Berita Terkini Amerika Serikat

AS, Inggris, Prancis, dan Jerman mendesak warganya untuk meninggalkan Ethiopia sekarang

Orang asing sangat disarankan untuk meninggalkan Addis Ababa

AS, Inggris, Prancis, dan Jerman mendesak warganya untuk meninggalkan Ethiopia sekarang
AS, Inggris, Prancis, dan Jerman mendesak warganya untuk meninggalkan Ethiopia sekarang
Ditulis oleh Harry Johnson

Konflik saat ini meletus di Ethiopia Utara setahun yang lalu, ketika pemerintah federal melancarkan operasi militer terhadap kelompok separatis pemberontak, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF). 

Cetak Ramah, PDF & Email

Di tengah kekhawatiran akan kemajuan pemberontak di ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, beberapa pemerintah Barat mendesak warganya untuk meninggalkan Ethiopia sesegera mungkin.

Kementerian luar negeri Jerman dan kedutaan besar Prancis di Addis Ababa mengeluarkan pernyataan terpisah hari ini yang menyarankan setiap warga negaranya di negara itu untuk pergi tanpa penundaan. AS dan Inggris baru-baru ini mengeluarkan rekomendasi serupa kepada warganya.

The Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) juga menegaskan bahwa pihaknya sedang bekerja untuk 'memindahkan sementara' anggota keluarga staf internasionalnya dari Ethiopia karena situasi keamanan yang memburuk di lapangan.  

Awal bulan ini, 22 anggota staf Ethiopia ditangkap dan ditahan oleh pasukan pemerintah selama penggerebekan di Addis Ababa menargetkan etnis Tigrayan, kata PBB. Beberapa kemudian dibebaskan.

Konflik saat ini meletus di Ethiopia Utara setahun yang lalu, ketika pemerintah federal melancarkan operasi militer terhadap kelompok separatis pemberontak, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF). 

Kelompok itu, yang telah memerintah negara itu selama bertahun-tahun sebelum digulingkan pada 2018, dalam beberapa bulan terakhir berhasil mendapatkan kembali kendali atas sebagian besar wilayah Tigray utara, termasuk ibu kotanya, Mekele. Pada hari Selasa, TPLF mengatakan telah mengambil alih Shewa Robit dan mendorong ke arah Addis Ababa, sekitar 220 km (136 mil) jauhnya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar