24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab Berita Terbaru Spanyol Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang WTN

Peringatan mendesak oleh Sekretaris Jenderal Kehormatan UNWTO Francesco Frangialli

Surat Terbuka Ketiga kepada Anggota UNWTO oleh Sekretaris Jenderal Kehormatan Francesco Frangialli 

Ditulis oleh Dmytro Makarov

Baik mantan Sekretaris Jenderal UNWTO Francesco Frangialli dan Dr. Taleb Rifai sudah cukup.

Surat pena terbaru oleh mantan Sekretaris Jenderal berbicara tentang kecurangan, Pengadilan Stalinis dan titik di mana bahkan keadilan menjadi tidak adil.

Cetak Ramah, PDF & Email

Francesco Frangialli, the Sekretaris Jenderal Kehormatan UNWTO dan mantan kepala organisasi menanggapi Surat Zurab Pololikashvili kepada semua Negara Anggota dari minggu lalu.

Francesco Frangialli menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa dari tahun 1997 hingga 2009 dan dianggap sebagai salah satu orang yang paling dihormati di industri perjalanan dan pariwisata global.

Prestasi utama Frangialli sebagai sekretaris jenderal termasuk “penciptaan sistem yang diterima secara universal untuk mengukur dampak pariwisata terhadap ekonomi nasional dan penerapan Kode Etik Global untuk Pariwisata untuk mendorong pariwisata yang bertanggung jawab dan berkelanjutan.

Pelanggaran kode etik ini menjadi pemicu mantan ketua UNWTO itu angkat bicara dalam serangkaian surat terbuka terhadap pemimpin organisasi saat ini.

Francesco Frangialli memberi tahu Zurab Pololikashvili dalam tanggapan surat terbukanya:

 Perwakilan yang terhormat dari Negara-negara Anggota Organisasi Pariwisata Dunia,

Saya menulis kepada Anda dalam kapasitas saya sebagai mantan Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia. Bagi mereka yang tidak akrab dengan zaman prasejarah, saya adalah Wakil Sekretaris Jenderal 1990-1996, Sekretaris Jenderal Sementara pada tahun 1996-1997, dan Sekretaris Jenderal dari tahun 1998 hingga 2009. Selama periode 2001-2003, saya memimpin pengubahan Lembaga kami menjadi badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa. 

Menjadi penanggung jawab Sekretariat, dari sudut pandang saya, memaksakan beberapa pengekangan diri, terutama pada saat Organisasi terlibat dalam proses pemilihan untuk menunjuk Sekretaris Jenderalnya untuk empat tahun mendatang. Inilah sebabnya, terlepas dari kenyataan bahwa saya berbagi sebagian besar gagasan yang diungkapkan dalam teks ini, saya tidak menandatangani surat terbuka yang dikirimkan sekelompok pejabat formal tingkat tinggi kepada Anda. 

Tetapi surat baru-baru ini yang diedarkan sebagai tanggapan kepada Anggota oleh Sekretaris Jenderal yang sedang menjabat dan tuduhan yang salah di dalamnya memaksa saya untuk bereaksi secara terbuka pada dua poin. 

Pertama-tama, jika itu mengarah pada periode ketika saya memimpin, saya tidak dapat menerima pernyataan bahwa “Penyimpangan dibuat dan banyak Negara Anggota yang penting menarik diri, situasi yang Organisasi telah coba perbaiki sejak saat itu”. 

Bila mengacu “penyimpangan”, seseorang tidak bisa tetap samar. Setiap penyimpangan harus diidentifikasi. Harus dikatakan kapan itu terjadi, siapa yang bertanggung jawab, dan negara mana yang ditinggalkan sebagai akibatnya.

Ini persis apa yang disebut pengadilan Stalinis

Ketika saya menjadi Sekretaris Jenderal, tidak ada negara penting yang meninggalkan Organisasi. 

Ketika saya bergabung dengan WTO sebagai Wakil Sekretaris Jenderal muda untuk Antonio Enriquez Savignac, Organisasi benar-benar kacau. Banyak negara di Amerika Tengah, seperti Kosta Rika dan Honduras, dan di Asia-Pasifik, seperti Filipina, Thailand, Malaysia, dan Australia, telah pergi; Amerika Serikat akan mengikuti dengan cepat. Dengan pendahulu saya, dan, kemudian, dalam komando saya sendiri, kami berhasil membalikkan tren itu. 

Ketika saya meninggalkan UNWTO pada tahun 2009, Institusi tersebut memiliki 150 Anggota. Semua negara Asia yang sebelumnya pergi telah bergabung kembali, dan yang baru di bagian dunia ini, yang sangat penting bagi industri pariwisata, telah datang. Negara-negara penting seperti Arab Saudi, Kroasia, Serbia, Ukraina, Kazakhstan, dan Afrika Selatan, dan banyak lainnya, telah bergabung. Latvia, Lithuania, Inggris, Norwegia, Australia, dan Kanada adalah Anggota.

Saya telah menerima surat dari pemerintah Selandia Baru yang menyatakan niatnya untuk bergabung. Menteri Perdagangan Amerika Serikat telah merekomendasikan langkah yang sama kepada Presidennya. Membaca surat Sekretaris Jenderal, saya senang mengetahui bahwa manajemen saat ini sedang bekerja untuk “memperbaiki” ketidakhadiran beberapa negara besar. Saya perhatikan bahwa telah bertugas selama empat tahun dan tidak ada hasil. 

Berkat kontribusi yang datang dari negara-negara "kaya" ini, tetapi juga untuk perbaikan manajemen yang hati-hati, dan pembatasan ketat biaya staf, yang telah hilang dari pandangan, UNWTO menikmati surplus keuangan yang substansial pada saat saya pergi. untuk mendanai program kegiatan yang kaya dan beragam untuk periode anggaran 2010-2011 mendatang. Jika sebuah "defisit keuangan yang parah” telah ada atau ada hari ini, itu tidak berasal dari periode waktu ini. 

Kedua, saya tidak setuju dengan anggapan bahwa, sejak disetujui oleh Dewan, prosedur pencalonan calon Sekretaris Jenderal diputuskan dan dilaksanakan secara benar, transparan, dan demokratis. Itu tidak seperti itu. 

Bersama dengan pengganti saya sebagai Sekretaris Jenderal, Dr. Taleb Rifai, dan tanpa campur tangan dengan cara apa pun dalam pilihan yang akan dibuat, kami memperingatkan pada waktunya tentang risiko yang terkait dengan jadwal yang diusulkan oleh calon Sekretaris Jenderal dan diterima oleh Dewan Eksekutif pada sesi ke-112 di Tbilisi. Seandainya suara kami didengar, keraguan yang sekarang mempengaruhi legitimasi seluruh proses pemilihan tidak akan ada. 

Pertemuan di negara asal petahana pada saat banyak anggota Dewan tidak dapat melakukan perjalanan karena pandemi dan ketika banyak dari mereka diwakili oleh kedutaan mereka ke Georgia, jelas menimbulkan bias. 

Dewan menyetujui jadwal yang tidak memungkinkan calon potensial untuk menyatakan diri, untuk mendapatkan dukungan dari pemerintah mereka, untuk menguraikan dan mengedarkan program mereka, dan untuk berkampanye secara normal. Batasan waktu yang sama sekali tidak dapat dibenarkan ini, bersama dengan kondisi sanitasi yang berlaku dan periode akhir tahun, menghalangi calon yang mungkin untuk berkunjung ke negara-negara pemberi suara. Pemilihan umum yang diadakan di Madrid juga menguntungkan Sekretaris Jenderal yang akan keluar, sebagai mantan duta besar untuk Spanyol. Semua ini disatukan memberi petahana keunggulan kompetitif yang tidak adil atas pesaing yang mungkin ada. 

Dalih dari rentang waktu yang sangat singkat antara dua sesi Dewan adalah untuk mengadakan sesi ke-113 di Madrid bersama dengan pameran pariwisata penting di Spanyol, FITUR. Ini hanya menyembunyikan kebenaran kepada Anggota, karena sudah jelas sejak awal bahwa, karena pandemi, FITUR tidak akan berlangsung seperti yang direncanakan pada bulan Januari. Seperti yang ditunjukkan dalam surat yang saya tanda tangani bersama Taleb Rifai, lingkungan sanitasi yang keras seharusnya mengarah pada solusi yang berlawanan: mengadakan sesi Dewan selambat mungkin, di musim semi seperti biasa, atau bahkan di awal Majelis Umum.

Dalam keadaan seperti itu, memajukan tanggal hanyalah curang. 

Sekretaris Jenderal yang akan keluar berargumentasi dalam suratnya bahwa prosedur yang diikuti adalah benar-benar legal, dan gagal “dalam lingkup Dewan Eksekutif itu sendiri".

Ini sangat benar. Tapi legalitas saja tidak cukup. Dalam memanipulasi proses, Anda bisa menjadi legal dan tidak bermoral.

Prosedur pemilihan dapat secara formal sesuai dengan Anggaran Dasar, tetapi pada saat yang sama tidak adil dan tidak setara. Pada akhirnya, tidak etis.

Seperti yang ditulis Sophocles:

"Ada titik di mana bahkan keadilan menjadi tidak adil". 

Saya berharap Majelis Umum, dalam kapasitasnya sebagai “organ tertinggi” dari UNWTO, akan melakukan apa yang diperlukan untuk memastikan pemilihan yang adil di Madrid dan kembalinya manajemen Organisasi yang baik. 

Saya berharap Anda semua tinggal yang bermanfaat dan menyenangkan di Spanyol.
November 22nd, 2021

Francesco Frangiali 

Sekretaris Jenderal Kehormatan UNWTO 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Dmytro Makarov

Tinggalkan Komentar