Berita Terbaru Australia Klik di sini jika ini adalah siaran pers Anda! Berita Kesehatan

Obat Kanker Zantrene Baru melindungi jantung dari kematian

Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Perusahaan biotek dan onkologi presisi Australia, Race Oncology, telah mengumumkan terobosan penelitian praklinis yang menemukan obatnya Zantrene® mampu melindungi sel otot jantung dari kematian sambil meningkatkan pembunuhan sel kanker payudara bila digunakan dalam kombinasi dengan antrasiklin, doksorubisin.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Obat Race Oncology, Zantrene, terbukti melindungi sel otot jantung manusia dari kematian akibat kemoterapi yang diinduksi antrasiklin. Anthracycline adalah obat anti kanker yang paling sering digunakan dan efektif, namun dapat menyebabkan kerusakan jantung yang serius. 
  • Penelitian praklinis juga menunjukkan kemampuan Zantrene untuk bersinergi dengan antrasiklin yang ada untuk membunuh sel kanker payudara dengan lebih baik. 
  • Karena pentingnya penemuan ini, Zantrene akan dilacak cepat ke klinik dengan uji coba Fase 2b yang direncanakan untuk tahun 2022 pada pasien kanker payudara yang berisiko tinggi mengalami kerusakan jantung akibat antrasiklin. 
  • Menawarkan potensi hasil klinis dan komersial yang luar biasa dari formulasi dan kombinasi Zantrene/antrasiklin baru.

Ini adalah pertama kalinya sebuah obat menunjukkan kemampuan untuk menargetkan kanker dan melindungi jantung dari kerusakan antrasiklin. Penemuan ini menawarkan harapan baru bagi jutaan pasien kanker di seluruh dunia yang menjalani kemoterapi dengan antrasiklin dan berisiko mengalami kerusakan serius dan permanen pada jantung mereka. 

Antrasiklin secara luas diakui sebagai pengobatan antikanker paling efektif yang pernah dikembangkan dan digunakan pada lebih banyak jenis kanker daripada kelas agen antikanker lainnya.[1], termasuk leukemia, limfoma, neuroblastoma, ginjal, hati, perut, rahim, tiroid, ovarium, sarkoma, kandung kemih, paru-paru dan kanker payudara. Namun, ketakutan akan efek samping antrasiklin yang merusak pada jantung telah menyebabkan banyak ahli onkologi membatasi penggunaan obat yang sangat efektif ini. Penemuan Race memiliki potensi untuk merevolusi penggunaan anthracyclines dengan memungkinkan ahli onkologi untuk menggunakan obat kuat ini untuk potensi anti-kanker penuh tanpa takut kerusakan permanen pada jantung.

Zantrena® Program penelitian keamanan jantung dipimpin oleh peneliti kardiotoksisitas terkemuka, Associate Professor Aaron Sverdlov dan Doan Ngo, bekerja sama dengan ilmuwan kanker Associate Professor Nikki Verrills, di The University of Newcastle.

Associate Professor Aaron Sverdlov berkata: “Sampai saat ini, konsep terapi kanker potensial yang tidak hanya non-kardiotoksik tetapi, pada kenyataannya, pelindung jantung belum dievaluasi atau bahkan dihibur, sebagian besar karena 'pendekatan khusus penyakit dalam perawatan kesehatan. Hasil kami menunjukkan bahwa Zantrene, obat anti kanker yang efektif, dapat secara bersamaan memberikan perlindungan terhadap efek toksik pada jantung dari salah satu agen kemoterapi yang paling umum digunakan, doksorubisin. Ini adalah bukti pertama dari jenisnya yang menunjukkan bahwa ada terapi yang menargetkan kanker dan melindungi jantung! Ini memiliki potensi untuk meningkatkan hasil kesehatan bagi pasien dan penyintas kanker yang tak terhitung jumlahnya dengan meningkatkan pengobatan kanker mereka sekaligus mencegah perkembangan penyakit kardiovaskular.”

Meskipun ini adalah penemuan baru yang menarik, Zantrene® (bisantrene dihydrochloride) memiliki sejarah klinis yang panjang, telah dikembangkan pada 1970-an sebagai alternatif yang lebih aman bagi jantung daripada antrasiklin [2] sebelum disetujui di Prancis pada 1990-an. Sementara peningkatan keamanan jantung Zantrene telah terbukti di lebih dari 50 uji klinis[3], , pertanyaan apakah Zantrene dapat membantu mencegah kerusakan jantung yang disebabkan oleh antrasiklin tidak pernah terjawab.

Mengomentari hasil penelitian baru, Chief Scientific Officer Race, Dr Daniel Tillett mengatakan: “Untuk mengetahui bahwa Zantrene dapat melindungi jantung dari kemoterapi sementara juga membunuh kanker dengan lebih baik adalah hasil 'terbaik dari kedua dunia' yang luar biasa. Mengingat antrasiklin digunakan pada jutaan pasien kanker setiap tahun, sulit untuk melebih-lebihkan potensi klinis dan komersial dari terobosan ini!”

Kesimpulan

  • Dalam model praklinis ini, Zantrene melindungi sel otot jantung dari kerusakan akibat doksorubisin sambil bersinergi dengan antrasiklin untuk membunuh sel kanker payudara dengan lebih baik. 
  • Race telah mengajukan permohonan paten yang membahas kombinasi Zantrene dengan antrasiklin untuk perlindungan jantung pasien. Paten ini (jika diberikan) akan memberikan perlindungan kombinasi obat dan penggunaan klinisnya hingga tahun 2041. 
  • Penemuan baru pelindung jantung ini akan berkembang pesat ke klinik. Sejarah klinis Zantrene yang luas memungkinkan kombinasi ini untuk maju secara klinis dengan cepat. 
  • Diskusi lanjutan sedang berlangsung dengan dokter di Australia untuk menjalankan uji klinis Fase 2b pada pasien kanker payudara dengan risiko serius kerusakan jantung akibat antrasiklin. 
  • Penemuan ini membuka peluang pasar baru untuk Zantrene dengan potensi klinis dan komersial yang serupa dengan penemuan sebelumnya bahwa Zantrene adalah penghambat FTO yang kuat.

Langkah Selanjutnya

  • Studi hewan akan dijalankan di Q4 CY2021/ Q1CY2022. 
  • Studi praklinis tambahan untuk menyelidiki apakah Zantrene dapat melindungi jantung dari kerusakan oleh obat kemoterapi lain yang juga diketahui menyebabkan kerusakan jantung. 
  • Studi lebih lanjut untuk menentukan mekanisme molekuler aktivitas pelindung jantung Zantrene. Ini memungkinkan identifikasi fungsi pelindung tambahan Zantrene. 
  • Pengembangan formulasi kombinasi obat baru dan optimal dengan peningkatan nilai klinis dan komersial. 
  • Inisiasi uji klinis kanker payudara Fase 2b pada tahun 2022.
Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar