Hotel & Resor Berita Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Amerika Serikat

Permata Grand Canyon: Hotel El Tovar dan Toko Hadiah Hopi

Hotel El Tovar

Seratus enam belas tahun yang lalu, dua permata arsitektur dibuka di Taman Nasional Grand Canyon: Hotel El Tovar dengan 95 kamar dan Toko Hadiah Hopi House yang berdekatan. Keduanya mencerminkan pandangan ke depan dan kewirausahaan Frederick Henry Harvey yang usaha bisnisnya meliputi restoran, hotel, gerbong makan kereta api, toko suvenir, dan kios koran.

Cetak Ramah, PDF & Email

Kemitraannya dengan Kereta Api Atchison, Topeka, dan Sante Fe memperkenalkan banyak turis baru ke Amerika Barat Daya dengan membuat perjalanan kereta api dan bersantap menjadi nyaman dan penuh petualangan. Mempekerjakan banyak seniman asli Amerika, Perusahaan Fred Harvey juga mengumpulkan contoh keranjang asli, manik-manik, boneka kachina, tembikar, dan tekstil. Harvey dikenal sebagai "Penjahat Barat."

Jauh sebelum Kongres AS menetapkan Taman Nasional Grand Canyon pada tahun 1919, turis paling awal datang melalui kereta pos dan bermalam di tenda, kabin, atau hotel komersial primitif. Namun, ketika Kereta Api Atchison, Topeka, dan Sante Fe membuka taji hampir langsung ke Lingkar Selatan Grand Canyon, hal itu menciptakan kekurangan akomodasi yang memadai. Pada tahun 1902, Kereta Api Sante Fe menugaskan pembangunan El Tovar, sebuah hotel empat lantai kelas satu yang dirancang oleh arsitek Chicago Charles Whittlesey dengan hampir seratus kamar. Hotel ini menghabiskan biaya $250,000 untuk pembangunannya dan merupakan hotel paling elegan di sebelah barat Sungai Mississippi. Itu dinamai "El Tovar" untuk menghormati Pedro de Tovar dari Ekspedisi Coronado. Terlepas dari fitur pedesaannya, hotel ini memiliki generator berbahan bakar batu bara yang menyalakan lampu listrik, pemanas uap, air panas dan dingin, dan pipa ledeng dalam ruangan. Namun, karena tidak ada kamar yang memiliki kamar mandi pribadi, para tamu menggunakan kamar mandi umum di masing-masing dari empat lantai.

Hotel ini juga memiliki rumah kaca untuk menanam buah-buahan dan sayuran segar, kandang ayam dan peternakan sapi perah untuk menyediakan susu segar. Fitur lainnya termasuk barbershop, solarium, taman di puncak gedung, ruang biliar, ruang seni dan musik, serta layanan telegraf Western Union di lobi.

Hotel baru ini dibangun sebelum Grand Canyon menjadi taman nasional Federal yang dilindungi setelah kunjungan Presiden Theodore Roosevelt tahun 1903 ke Canyon. Roosevelt berkata, “Saya ingin meminta Anda untuk melakukan satu hal sehubungan dengan itu untuk kepentingan Anda sendiri dan untuk kepentingan negara - untuk menjaga keajaiban alam yang luar biasa ini seperti sekarang… Saya harap Anda tidak akan memiliki bangunan apapun, bukan pondok musim panas, hotel atau apa pun, untuk merusak kemegahan yang indah, keagungan, keindahan dan keindahan Ngarai yang luar biasa. Biarkan apa adanya. Anda tidak dapat memperbaikinya.”

Restoran Fred Harvey dibangun hampir setiap 100 mil di sepanjang Sante Fe Railway melalui Kansas, Colorado, Texas, Oklahoma, New Mexico, dan California. Dia mengatur restoran dan hotelnya dengan "Harvey Girls", wanita muda yang direkrut di seluruh AS dengan "karakter moral yang baik, setidaknya pendidikan kelas delapan, sopan santun, ucapan yang jelas, dan penampilan yang rapi." Banyak dari mereka kemudian menikah dengan peternak dan koboi dan menamai anak-anak mereka "Fred" atau "Harvey". Komedian Will Rogers berkata tentang Fred Harvey, "Dia menyimpan makanan barat dan istri."

El Tovar ditempatkan di Daftar Tempat Bersejarah Nasional pada 6 September 1974. Itu dinyatakan sebagai Landmark Bersejarah Nasional pada 28 Mei 1987 dan merupakan anggota Hotel Bersejarah Amerika sejak 2012. Hotel ini telah menjadi tuan rumah tokoh-tokoh seperti Albert Einstein, Zane Grey, Presiden Bill Clinton, Paul McCartney, di antara banyak lainnya.

The Hopi House Gift Shop (1905) dibangun untuk berbaur dengan lingkungan sekitar dan meniru model hunian Hopi pueblo yang menggunakan bahan alami lokal seperti batu pasir dan juniper dalam konstruksinya. Sementara El Tovar melayani selera kelas atas, Hopi House mewakili minat yang muncul pada seni dan kerajinan India Barat Daya yang dipromosikan oleh Perusahaan Fred Harvey dan Kereta Api Sante Fe.

Hopi House dirancang oleh arsitek Mary Jane Elizabeth Colter memulai asosiasi dengan Fred Harvey Company dan National Park Service yang berlangsung lebih dari 40 tahun. Itu dirancang dan dibangun sebagai tempat untuk menjual karya seni India. Dia meminta bantuan seniman Hopi dari desa-desa terdekat untuk membantu membangun struktur. Colter memastikan bahwa interiornya mencerminkan gaya bangunan Pueblo lokal. Jendela kecil dan langit-langit rendah meminimalkan sinar matahari gurun yang keras dan memberikan nuansa sejuk dan nyaman ke interior. Bangunan ini mencakup relung dinding, perapian sudut, dinding batako, lukisan pasir Hopi, dan altar upacara. Cerobong asap terbuat dari guci tembikar pecah yang ditumpuk dan direkatkan menjadi satu.

Ketika gedung dibuka, lantai dua memamerkan koleksi selimut Navajo tua, yang telah memenangkan hadiah utama di Pameran Dunia St. Louis 1904. Tampilan ini akhirnya menjadi Koleksi Seni Rupa Fred Harvey, yang mencakup hampir 5,000 karya seni penduduk asli Amerika. Koleksi Harvey berkeliling Amerika Serikat, termasuk tempat-tempat bergengsi seperti Field Museum di Chicago dan Museum Carnegie di Pittsburgh, serta tempat-tempat internasional seperti Museum Berlin.

Hopi House, dulu dan sekarang, menawarkan berbagai macam seni dan kerajinan penduduk asli Amerika untuk dijual: tembikar dan ukiran kayu yang disusun di konter yang dibungkus dengan selimut dan permadani tenunan tangan Navajo, keranjang yang digantung dari balok kayu yang sudah dikupas, boneka kachina, topeng upacara, dan ukiran kayu yang diterangi oleh cahaya yang melimpah dari jendela-jendela kecil bangunan itu. Mural Hopi menghiasi dinding tangga, dan artefak keagamaan adalah bagian dari ruang kuil.

Perusahaan Fred Harvey mengundang pengrajin Hopi untuk mendemonstrasikan bagaimana mereka membuat perhiasan, tembikar, selimut, dan barang-barang lainnya yang kemudian akan disiapkan untuk dijual. Sebagai gantinya, mereka menerima upah dan penginapan di Hopi House, tetapi mereka tidak pernah memiliki kepemilikan atas Hopi House dan jarang diizinkan untuk menjual barang mereka sendiri secara langsung kepada turis. Pada akhir 1920-an, Perusahaan Fred Harvey mulai mengizinkan beberapa orang Indian Hopi menduduki posisi tanggung jawab dalam bisnis. Porter Timeche dipekerjakan untuk mendemonstrasikan menenun selimut tetapi sangat suka mengobrol dengan pengunjung sehingga dia jarang menyelesaikan penjualan selimut, dan pada saat itu dia ditawari pekerjaan sebagai penjual di toko suvenir Hopi House. Dia kemudian menjabat sebagai pembeli untuk konsesi Fred Harvey di Grand Canyon. Fred Kabotie, seniman terkenal yang melukis mural Hopi Snake Legend di dalam Desert View Watchtower, mengelola toko suvenir di Hopi House pada pertengahan 1930-an.

Dari keunggulan Rumah Hopi banyak pengunjung mungkin menganggap bahwa Hopi adalah satu-satunya suku asli Grand Canyon, tapi ini jauh dari kebenaran. Faktanya, hari ini 12 suku yang berbeda diakui memiliki ikatan budaya dengan Ngarai, dan National Park Service telah bekerja untuk mengakomodasi kebutuhan budaya dari kelompok-kelompok lain ini juga.

Hopi House ditetapkan sebagai National Historic Landmark pada tahun 1987. Selama renovasi total pada tahun 1995, konsultan Hopi berpartisipasi dalam upaya restorasi dan membantu memastikan bahwa tidak ada elemen arsitektur atau desain asli yang diubah. Hopi House dan Lookout Studio adalah struktur kontribusi utama di Distrik Landmark Bersejarah Nasional Desa Grand Canyon.

GAMBAR STANLEY

Stanley Turkel ditunjuk sebagai Sejarawan Tahun Ini 2020 oleh Hotel Bersejarah Amerika, program resmi dari National Trust for Historic Preservation, yang sebelumnya ia namai pada 2015 dan 2014. Turkel adalah konsultan hotel yang paling banyak diterbitkan di Amerika Serikat. Dia menjalankan praktik konsultasi hotelnya sebagai saksi ahli dalam kasus-kasus terkait hotel, menyediakan manajemen aset, dan konsultasi waralaba hotel. Dia disertifikasi sebagai Emeritus Pemasok Hotel Master oleh Institut Pendidikan Asosiasi Hotel dan Penginapan Amerika. [email dilindungi] 917-628-8549

Buku barunya "Great American Hotel Architects Volume 2" baru saja diterbitkan.

Buku Hotel Terbit lainnya:

• Pengelola Hotel Amerika yang Hebat: Perintis Industri Hotel (2009)

• Dibangun Untuk Tahan Lama: Hotel Berusia 100+ Tahun di New York (2011)

• Dibangun Untuk Tahan Lama: Hotel Berusia 100+ Tahun di Timur Mississippi (2013)

• Hotel Mavens: Lucius M. Boomer, George C. Boldt, Oscar dari Waldorf (2014)

• Great American Hoteliers Volume 2: Perintis Industri Hotel (2016)

• Dibangun Untuk Tahan Lama: Hotel Berusia 100+ Tahun di Barat Mississippi (2017)

• Hotel Mavens Volume 2: Henry Morrison Flagler, Pabrik Henry Bradley, Carl Graham Fisher (2018)

• Arsitek Hotel Amerika Hebat Volume I (2019)

• Hotel Mavens: Volume 3: Bob dan Larry Tisch, Ralph Hitz, Cesar Ritz, Curt Strand

Semua buku ini dapat dipesan dari AuthorHouse dengan mengunjungi stanleyturkel.com  dan mengklik judul buku.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Stanley Turkel CMHS hotel-online.com

Tinggalkan Komentar