Berita Internasional Terbaru Klik di sini jika ini adalah siaran pers Anda! Berita Terbaru Thailand

Selamatkan Hiu Kami

Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

terus memajukan agenda konservasi laut dengan meluncurkan kolaborasi baru yang penting dengan Pusat Biologi Laut Phuket (PMBC) untuk membiakkan, merawat, dan melepaskan hiu bambu di Thailand selatan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Dirk De Cuyper, Chief Executive Officer S Hotels & Resorts, mengatakan: “Kami bangga bergabung dengan Pusat Biologi Kelautan Phuket dalam proyek penting ini. Hiu bambu digolongkan sebagai 'rentan' oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN), sehingga program SOS akan memainkan peran penting dalam menjaga spesies kunci. Ini merupakan bagian dari janji perusahaan kami untuk planet ini, yang dipandu oleh dukungan kami untuk Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) Perserikatan Bangsa-Bangsa, terutama SDG14, 'Kehidupan di Bawah Air', yang berfokus pada lautan, laut, dan sungai di dunia.
 
“Pusat Penemuan Laut kami di Desa Pulau SAii Phi Phi dan Laguna SAii Maladewa memainkan peran penting dalam pelestarian ekosistem bawah laut mereka dan perlindungan satwa liar. Dipimpin oleh ahli biologi kelautan, mereka juga mendidik tamu kami dan penduduk lokal di komunitas kami tentang pentingnya konservasi. Kami berharap dapat bekerja sama dengan teman dan kolega kami di PMBC untuk menyelamatkan hiu bambu Thailand selatan,” tambah Mr. De Cuyper.
 
Kongkiat Kittiwatanawong, Direktur Pusat Biologi Kelautan Phuket, berkomentar: “Pusat kami telah mempercayai kemampuan dan keahlian Singha Estate dalam hal konservasi kehidupan laut mengingat pengalaman perusahaan dari proyek-proyek sebelumnya. Selain itu, perusahaan telah mempekerjakan banyak ilmuwan dan staf kelautan di Marine Discovery Centre, yang memiliki kemampuan untuk merawat telur hiu bambu hingga menjadi remaja”
 
S Hotels & Resorts dan Singha Estate telah berkolaborasi dalam banyak kampanye konservasi laut yang sukses. Proyek “Phi Phi Sedang Berubah” bertujuan untuk menyelesaikan masalah pemutihan karang, sedangkan “Toh Wai Wai” membantu melepaskan ikan badut, menyebarkan karang, dan menanam pohon bakau di Taman Nasional Hat Noppharat Thara-Mu Ko Phi Phi. Selain itu, kemitraan baru dengan Universitas Kasetsart menggunakan drone untuk memantau dan memotret terumbu karang di daerah tersebut. Awal tahun ini, Pusat Penemuan Laut di Desa Pulau SAii Phi Phi menyelamatkan dan merehabilitasi hiu bambu dan lionfish yang terluka.

Di Maladewa, upaya penyebaran karang oleh tim Pusat Penemuan Laut di SAii Lagoon Maladewa menyebabkan perluasan terumbu lokal sepuluh kali lipat, dan kembalinya penyu sisik, hiu martil bergigi, dan ikan baji hidung botol ke daerah tersebut. Penyu Olive Ridley yang sedang hamil juga ditemukan bersarang di pantai pada tahun 2020 – penampakan pertama yang tercatat dari spesies ini bersarang di Maladewa.
 
S Hotels & Resorts telah berkomitmen untuk menghapus plastik sekali pakai, mengurangi limbah, mendaur ulang air, dan memperjuangkan penggunaan produk yang berkelanjutan dan dapat terurai secara hayati. Dengan begitu banyak inisiatif yang sedang berlangsung, tidak mengherankan jika grup ini telah memenangkan banyak penghargaan, termasuk gelar “Kepemimpinan Hijau” di Asia Responsible Enterprise Awards 2020. Desa Pulau SAii Phi Phi adalah pemenang “Marine & Nature” di Tourism Authority dari Thailand (TAT) UK Responsible Thailand Awards 2020, sementara Santiburi Koh Samui dianugerahi “Tingkat Emas” Green Hotel Award 2020 – 2021 – satu-satunya resor di Samui yang mencapai level ini dari lebih dari 100 properti yang mendaftar.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar