Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Kosta Rika Berita Terkini Berita Pemerintah Rapat Berita Berita Terbaru Spanyol Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang WTN

UNWTO Game Changing Election: Bagaimana cara kerjanya sekarang?

Bagaimana UNWTO menghancurkan seruan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk pemilihan yang adil?
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Hari baru untuk Pariwisata Dunia! Hari baru untuk UNWTO! Hari baru untuk Pariwisata Kosta Rika! Dunia pariwisata sedang dalam permainan changer dengan Kosta Rika memimpin dalam proses pemilihan mendatang di Majelis Umum UNWTO di Madrid.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Hari ini Yang Mulia. Gustav Segura Costa Sancho, menteri Pariwisata untuk Kosta Rika telah berusaha keras secara resmi meminta pemungutan suara rahasia untuk konfirmasi ulang Sekretaris Jenderal UNWTO pada Majelis Umum UNWTO mendatang 3 Desember 2021
  • Permintaan ini akan menghilangkan konfirmasi SG secara aklamasi. Langkah ini adalah yang pertama dalam sejarah UNWTO, dan merupakan pengubah permainan.
  • Apa yang akan terjadi jika Sekretaris Jenderal Zurab Pololikashvili saat ini tidak menerima 2/3 suara yang diperlukan untuk dikonfirmasi untuk masa jabatan berikutnya? Prosedur yang tepat diuraikan dalam artikel ini – dan mudah!

Dalam langkah mengejutkan hari ini, The Hon. Gustav Segura Costa Sancho, menteri Pariwisata untuk Kosta Rika memindahkan dia dan negaranya ke kursi pengemudi Pariwisata Dunia.

sayang Gustavo Segura Sancho, Menteri Pariwisata Kosta Rika

Atas nama pemerintahannya, ia secara resmi menuntut pemungutan suara rahasia untuk mendukung rekomendasi Dewan Eksekutif untuk mengukuhkan Sekretaris Jenderal UNWTO untuk masa jabatan berikutnya. Pemungutan suara ini akan berlangsung pada 3 Desember 2021 di Majelis Umum UNWTO mendatang di Madrid.

Banyak menteri berharap langkah ini terjadi, tetapi tidak ada yang berani menjulurkan lehernya sendiri atau bahkan dikutip.

Dalam menunjukkan kepemimpinan sejati dan komitmen terhadap pariwisata dunia, The Hon. Gustav Segura Costa Sancho hari ini melakukan apa yang diharapkan banyak orang akan terjadi, tetapi tidak ada yang mau memulai.

Mengingat krisis COVID-19 yang sedang berlangsung menjadikan tantangan bagi banyak negara untuk mengirim menteri atau delegasi pariwisata mereka ke Madrid, langkah berani Kosta Rika ini diharapkan akan menginspirasi orang lain untuk mengikutinya.

Partisipasi yang baik diperlukan tidak hanya untuk mencapai kuorum, tetapi untuk menjamin pemilihan yang adil dan lengkap oleh anggota UNWTO. Mengingat pariwisata sedang bermanuver melalui krisis yang paling sulit, kepemimpinan yang baik dan kuat akan menguntungkan setiap negara, ekonomi, pekerjaan, dan kebijakannya.

Perlu dicatat, bahwa Kosta Rika bertanya, bahwa penunjukan Sekretaris Jenderal untuk jangka waktu 2022-2025 dilakukan dengan pemungutan suara rahasia dari semua anggota yang hadir dan efektif sebagaimana diatur dalam norma. Permintaan ini akan berlaku yang mengatur bahwa hubungan antara Negara/UNWTO, kata Kosta Rika dalam suratnya kepada Sekretariat UNWTO pada 15 November.

PERINGATAN: Pemungutan suara rahasia tidak berarti “Pemungutan Suara Elektronik”.

eTurboNews menerima peringatan ini hari ini dari anggota lingkaran dalam dan orang dalam UNWTO dengan pengetahuan rinci. Dia mengatakan kepada eTN..

Bahaya antara kertas suara tradisional dan suara elektronik!

Argumentasi utama Sekjen adalah untuk memudahkan para anggota memberikan suara di Majelis Umum dengan menggunakan sistem pemungutan suara elektronik.

Cukup menarik, Sekretaris Jenderal saat ini membuat proposal yang sama di Mata Acara 16. Mata Acara ini mengusulkan perubahan Tata Tertib Sidang Umum (A/24/16)

Alasan mengapa Sekretaris Jenderal saat ini mungkin lebih memilih metode ini jelas:

Surat suara dan teller tidak dapat dimanipulasi karena prosesnya dapat diaudit dari A sampai Z.

Pemungutan suara elektronik tidak dapat diaudit.

Suara elektronik dapat dengan mudah dimanipulasi oleh Sekretariat, karena mereka mengontrol roda gigi sistem e-voting. Pemungutan suara seperti itu mungkin juga tidak menjamin kerahasiaan suara. Ini mungkin memberi tekanan pada negara-negara yang mungkin telah memberikan jaminan lisan, tetapi ingin mengambil jalan yang berbeda.

Apa sebenarnya yang akan terjadi jika Sekretaris Jenderal Zurab Pololikashvili tidak dikonfirmasi pada 3 Desember?

  1. Jika Majelis Umum tidak mengadopsi rekomendasi yang dibuat oleh Dewan Eksekutif untuk jabatan Sekretaris Jenderal Organisasi.
  2. GA akan menginstruksikan Dewan Eksekutif untuk pada sesi ke-115 yang akan diadakan di Madrid, Spanyol, 3 Desember 2021, membuka proses baru untuk pemilihan Sekretaris Jenderal Organisasi.
  3. Menginstruksikan Dewan Eksekutif bahwa proses pemilihan tersebut memiliki jadwal minimal tiga bulan dan maksimal enam bulan, terhitung sejak tanggal dibukanya proses pemilihan.
  4. Menginstruksikan Presiden Dewan Eksekutif dan Sekretaris Jenderal organisasi untuk menyelenggarakan Dewan Eksekutif ke-116 dan Majelis Umum Luar Biasa, pada Mei 2022, di tempat dan tanggal yang akan ditentukan.
  5. Nama-nama sebagai Sekretaris Jenderal Ad Interim, Mr. Zhu Shanzhong, Direktur Eksekutif, yang akan menjalankan fungsi tersebut dalam koordinasi dengan Presiden Dewan Eksekutif, mulai 1 Januari 2022.

Jadwal

Tata cara dan kalender pemilihan Sekjen Organisasi periode 2022-2025

  • Desember 3, 2021: Persetujuan prosedur dan jadwal pemilihan pada sesi ke-115 Dewan Eksekutif di Madrid, Spanyol. 
  • Desember 2021: Pengumuman lowongan untuk diposting di situs UNWTO dan catat verbale untuk dikirim ke semua Anggota yang menunjukkan batas waktu penerimaan aplikasi. 
  • 11 Maret 2022 (tanggal akan dikonfirmasi): Batas waktu penerimaan aplikasi, yaitu, dua bulan sebelum pelantikan sesi ke-116 Dewan Eksekutif di Madrid, Spanyol, pada 11 Mei 2022 (tanggal akan dikonfirmasi). 
  • Setelah pembukaan resmi pencalonan, para kandidat diberitahu tentang validitas pencalonan mereka.
  • 11 April 2022 (tanggal akan dikonfirmasi): Nota verbal yang akan diterbitkan mengumumkan pencalonan yang diterima (batas waktu penyebaran pencalonan adalah 30 hari kalender sebelum pelantikan sesi Dewan Eksekutif ke-116).
  • 11-12 Dapat 2022 (tanggal akan dikonfirmasi): Pemilihan calon oleh Dewan Eksekutif pada sesi ke-116 yang akan diadakan di Madrid, Spanyol, kota markas Organisasi. 
  • 13 Mei 2022: Pemilihan Sekretaris Jenderal periode 2022-2025 pada sidang luar biasa Majelis Umum yang akan diselenggarakan di Madrid, Spanyol. 
logo unwto

Aturan, Prosedur dan Smallprint:

TMajelis Umum:

Proses Pemilihan Sekjen UNWTO:

Pemilihan Sekretaris Jenderal UNWTO memiliki dua fase:

  1. Proses pemilihan di Komite Eksekutif di mana, setelah menerima kandidat, Dewan Eksekutif memberikan suara untuk MEREKOMENDASIKAN kepada Majelis Umum seorang kandidat.
  2. Kandidat yang direkomendasikan diratifikasi (atau tidak) oleh Majelis Umum.

Pasal 22 Statuta UNWTO dengan sangat jelas menetapkan bahwa pemilihan Sekretaris Jenderal harus dilakukan oleh dua pertiga dari anggota efektif dan yang hadir:

Pada saat yang sama, Pasal 38, sub-paragraf 2, tanda hubung e) Peraturan Majelis Umum, menyatakan bahwa pemilihan Sekretaris Jenderal akan diambil oleh mayoritas dua pertiga dari anggota yang hadir dan efektif.

Kemudian, pasal 43 Peraturan Majelis Umum dengan jelas menyatakan bahwa pemilihan harus dilakukan oleh: pemungutan suara secara rahasia.

Sudah menjadi kebiasaan untuk memilih Sekretaris Jenderal secara aklamasi, tetapi ini tidak ditetapkan dalam aturan saat ini, itu adalah kebiasaan.

Jika hanya satu Negara Anggota yang bertanya untuk pemilihan dilakukan dengan pemungutan suara rahasia, itu sudah cukup untuk ditinggalkan kebiasaan aklamasi dan lanjutkan dengan pemungutan suara rahasia oleh semua anggota yang hadir dan efektif.

Untuk dipilih atau dipilih kembali, calon yang diusulkan oleh Dewan Eksekutif, harus mencapai 2/3 dari semua anggota pemungutan suara yang hadir dan efektif.

Dalam hal tidak ada pemilihan kembali Sekretaris Jenderal, maka Majelis Umum akan mengambil kesepakatan dalam agenda poin 9 Pemilihan Sekretaris Jenderal, di mana ia menginstruksikan Dewan Eksekutif untuk membuka proses baru untuk penunjukan Sekretaris Jenderal. Sekretaris Jenderal UNWTO.

Tata cara dan kalender pemilihan Sekjen Organisasi periode 2022-2025

Latar Belakang    

  1. Pasal 22 Statuta UNWTO berbunyi:

“Sekretaris Jenderal akan ditunjuk oleh dua pertiga mayoritas Anggota Penuh yang hadir dan memberikan suara di Majelis, atas rekomendasi Dewan, untuk masa jabatan empat tahun. Pengangkatannya akan dapat diperpanjang.”

  • Masa jabatan Sekretaris Jenderal saat ini berakhir pada tanggal 31 Desember 2021. Oleh karena itu Majelis Umum berkewajiban untuk mengangkat Sekretaris Jenderal untuk periode 2022-2025 pada sidang luar biasa yang akan diadakan di tempat dan tanggal yang akan ditentukan. ditentukan pada tahun 2022.
  • Oleh karena itu, sesuai dengan Pasal 22 Anggaran Dasar dan dengan Aturan 29 Peraturan Tata Tertib Dewan Eksekutif, Dewan Eksekutif akan diminta pada sesi ke-116 (11-12 Mei 2022 (tanggal yang akan dikonfirmasi)) untuk merekomendasikan seorang calon kepada Majelis Umum. Dokumen ini memberikan prosedur dan jadwal untuk pemilihan tersebut.
  • Untuk tujuan pencalonan ini, diusulkan agar praktik yang sudah mapan diikuti dan, lebih khusus lagi, bahwa aturan yang diadopsi oleh Dewan untuk pemilihan nominator untuk jabatan Sekretaris Jenderal pada sidangnya yang ke dua puluh tiga bulan Mei 1984 (keputusan 17 (XXIII)), ditambah dengan yang diadopsi pada sidangnya yang ke tiga puluh empat pada bulan November 1988 (keputusan 19 (XXXIV)), dan pada sidangnya yang keempat puluh empat pada bulan November 1992 (keputusan 19 (XLIV)) dilihat
  • Aturan-aturan yang disebutkan di atas, yang telah diterapkan secara konsisten untuk pencalonan jabatan Sekretaris Jenderal sejak tahun 1992, menyatakan bahwa:

                  “(a) hanya warga negara dari Negara Anggota WTO yang dapat menjadi kandidat;

 “(b) calon-calon harus secara resmi diajukan kepada Dewan, melalui Sekretariat, oleh pemerintah Negara-negara di mana mereka adalah warga negaranya, dan usulan-usulan ini harus diterima selambat-lambatnya (tanggal akan ditentukan[1]), cap pos yang memberikan bukti;

 “(c) pemungutan suara dilakukan dengan pemungutan suara rahasia sesuai dengan Prinsip-Prinsip Pelaksanaan Pemilihan dengan Pemungutan Suara Rahasia yang dilampirkan pada Tata Tertib Majelis Umum;

                     “(d) suara akan diputuskan sesuai dengan Pasal 30 Anggaran Dasar dan Aturan 28 Aturan Tata Tertib Dewan, dengan mayoritas sederhana, yang didefinisikan sebagai lima puluh persen ditambah satu suara sah yang dikeluarkan;

 “(e) pemilihan satu calon oleh Dewan akan dilakukan, sesuai dengan Aturan 29 Peraturan Tata Tertib Dewan, selama pertemuan pribadi, yang sebagian merupakan pertemuan terbatas, sebagai berikut:

   “(i) diskusi tentang kandidat harus dilakukan selama pertemuan tertutup terbatas di mana hanya delegasi pemberi suara dan juru bahasa yang akan hadir; tidak boleh ada rekaman tertulis dan rekaman pembicaraan;

                                                                 “(ii) selama pemungutan suara, staf Sekretariat yang diperlukan untuk membantu pemungutan suara harus diterima;

 “(f) Dewan Eksekutif memutuskan untuk tidak merekomendasikan seorang calon yang diajukan oleh pemerintah suatu Negara anggota dengan tunggakan yang tidak dapat dibenarkan (paragraf 12 dari Aturan Pembiayaan yang dilampirkan pada Statuta);

                  “(g) Dewan hanya akan memilih satu calon untuk merekomendasikan kepada Majelis.”

  • Selain itu, prosedur yang ditetapkan untuk penerimaan nominasi yang telah diterapkan sejak tahun 1992 memberikan hal-hal berikut sehubungan dengan penyampaian nominasi:

"Setiap pencalonan harus disertai dengan riwayat hidup dan pernyataan kebijakan dan maksud manajemen, yang mengungkapkan pandangan calon tentang cara dia akan menjalankan fungsi Sekretaris Jenderal. Rincian ini akan dikompilasi dalam bentuk dokumen Dewan dan dikomunikasikan kepada Anggotanya dalam batas waktu yang ditentukan.

“Demi menjaga kesetaraan antara calon dan untuk memastikan bahwa dokumen mereka dapat dibaca, disarankan agar daftar riwayat hidup dibatasi, katakanlah, dua halaman dan pernyataan kebijakan dan maksud manajemen hingga enam halaman. Nominasi akan disajikan dalam urutan abjad dalam dokumen Dewan.”

  • Sejak tahun 1992, batas waktu yang ditetapkan untuk penerimaan pencalonan (yang didukung oleh pemerintah terkait, daftar riwayat hidup dan pernyataan niat harus benar-benar dilampirkan) telah ditetapkan pada dua bulan sebelum sesi di mana Dewan Eksekutif diminta untuk memilih seorang calon. Sekretariat akibatnya menginformasikan semua Anggota dengan catatan verbal dari penerimaan setiap nominasi.
  • Sejak tahun 1997, calon untuk pemilihan jabatan Sekretaris Jenderal telah membuat presentasi lisan tentang pencalonan dan niat mereka selama sesi pencalonan Dewan. Disebut dalam urutan abjad Spanyol dari nama keluarga mereka, para nominator diberikan waktu yang sama untuk membuat presentasi mereka yang tidak diikuti dengan diskusi.
  • Sesuai dengan Aturan 29(3) Aturan Prosedur Dewan Eksekutif, rekomendasi kepada Majelis tentang seorang calon untuk diangkat ke jabatan Sekretaris Jenderal: “harus dilakukan oleh mayoritas sederhana dari Anggota Dewan yang hadir dan memberikan suara2. Jika tidak ada calon yang menerima mayoritas dalam pemungutan suara pertama, pemungutan suara kedua dan, jika perlu, diadakan untuk memutuskan antara dua calon yang menerima jumlah suara terbesar.”
  • Sesuai dengan praktik Organisasi yang terus-menerus, yang diingat dalam keputusan 17(XXIII) tahun 1984, mayoritas sederhana “didefinisikan sebagai 50 persen ditambah satu dari jumlah surat suara yang sah”. Aturan ini ditegaskan pada tahun 1988 dan 1992 (keputusan 19(XXXIV) dan 19(XLIV)). Dalam hal angka ganjil, tampaknya sesuai dengan logika, dengan arti kata-kata biasa dan dengan praktik yang dominan, untuk mendefinisikannya sebagai mewakili jumlah suara yang langsung lebih tinggi dari setengah suara yang dikeluarkan secara sah.3
  • Adapun prosedur "pemungutan suara kedua" dan "pemungutan suara berikutnya" yang disebutkan dalam Aturan 29(3), jika terbukti perlu, klarifikasi yang diberikan oleh Penasehat Hukum dalam Dokumen Informasi untuk Pemilihan Sekretaris Jenderal pada tahun 1989 dan dikonfirmasi pada tahun 2008 (16(LXXXIV)) akan berlaku dalam hal dua kandidat harus berbagi tempat kedua dalam pemungutan suara pertama. Konsekuensinya adalah bahwa pemungutan suara lain (dan sebanyak tambahan yang diperlukan untuk mencapai mayoritas yang disyaratkan) akan diselenggarakan di antara tiga kandidat untuk memutuskan dua kandidat mana, setelah menerima jumlah suara terbanyak, yang selanjutnya akan berpartisipasi dalam pemungutan suara terakhir. 
  • Perwakilan suatu Negara oleh Anggota Penuh Organisasi lainnya selama pemilihan calon akan mengikuti resolusi yang diadopsi oleh Majelis Umum pada sesi ke-19 di Republik Korea pada tahun 2011 (resolusi 591(XIX)), pada sesi ke-20 pada tahun Zambia/Zimbabwe pada tahun 2013 (resolusi 633(XX)) dan pada sesi ke-21 di Kolombia pada tahun 2015 (resolusi 649(XXI)).
  • Diingatkan kembali bahwa Anggota yang menerapkan Pasal 34 Anggaran Dasar dan ayat 13 Aturan Pembiayaan yang dilampirkan pada Anggaran Dasar pada saat pemilihan dicabut hak keanggotaannya dalam bentuk layanan dan hak untuk memilih di Majelis. dan Dewan kecuali mereka telah diberikan pengecualian sementara dari penerapan ketentuan tersebut oleh Majelis. 
  • Prosedur yang dinyatakan dalam dokumen ini telah dilaksanakan dengan sukses, dan tanpa menimbulkan kesulitan khusus, untuk pengangkatan yang dilakukan sejak tahun 1992. 
  • Sesuai dengan rekomendasi Joint Inspection Unit of the United Nations (JIU) terkait dengan pemilihan dan persyaratan jabatan Kepala Eksekutif di United Nations System Organizations (JIU/REP/2009/8), setiap pemohon diminta untuk melampirkan sertifikat kesehatan yang baik yang ditandatangani oleh fasilitas medis yang diakui untuk presentasi pencalonannya seperti yang dijelaskan dalam paragraf 6.
  • Sebagaimana diatur dalam Aturan 27(2), istilah "Anggota yang hadir dan memberikan suara" harus dipahami sebagai "Anggota yang hadir dan memberikan suara untuk atau menentang". Oleh karena itu, suara abstain dan suara blanko dianggap tidak memberikan suara.

Tindakan yang harus diambil oleh Dewan Eksekutif  

Dewan Eksekutif diundang: 

  • Untuk memutuskan bahwa aturan yang diadopsi oleh Dewan untuk pemilihan calon untuk jabatan Sekretaris Jenderal pada sesi kedua puluh tiga Mei 1984 (keputusan 17 (XXIII)), ditambah dengan yang diadopsi pada sesi ketiga puluh empat di November 1988 (keputusan 19(XXXIV)), dan pada sidangnya yang keempat puluh empat pada bulan November 1992 (keputusan 19(XLIV)) harus juga diperingati pada sidangnya yang ke-105;
  • Untuk menegaskan bahwa, untuk interpretasi peraturan perundang-undangan yang mengatur pemilihan Sekretaris Jenderal dan keputusan yang disebutkan dalam sub-paragraf (a) di atas, harus mengacu pada isi dokumen ini; 
  • Untuk mengundang Negara-negara Anggota untuk mengusulkan calon untuk jabatan Sekretaris Jenderal untuk periode 2022-2025, memastikan bahwa pencalonan mereka mencapai Markas Besar Organisasi (Capitán Haya 42, 28020 Madrid, Spanyol) dua bulan sebelum pelantikan sesi ke-116 Dewan Eksekutif, yaitu, selambat-lambatnya pada pukul 24:00 waktu Madrid, 11 Maret 2022 (tanggal akan dikonfirmasi), selambat-lambatnya; 
  • Untuk meminta kandidat untuk menyerahkan, bersama dengan informasi biografi dan karir, pernyataan kebijakan dan maksud manajemen, mengungkapkan pandangan mereka tentang cara di mana mereka akan menjalankan fungsi Sekretaris Jenderal; dan
  • Untuk mengkonfirmasikan bahwa sesi ke-116 Dewan Eksekutif akan memilih calon itu harus merekomendasikan kepada sesi luar biasa Majelis Umum untuk jabatan Sekretaris Jenderal Organisasi untuk periode 2022-2025.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar