Klik di sini jika ini adalah siaran pers Anda!

Baru Hei! Kafe Berkembang di India

Ditulis oleh editor

Di tengah pandemi yang memporak-porandakan industri retail dan mengakibatkan penutupan banyak brand retail, Hey! Kafe telah berkembang pesat. Startup minuman digital-native yang berbasis di Indonesia ini telah berhasil membuka 60 toko di Indonesia sejak didirikan pada Juni 2020 dan akan berkembang menjadi 300 toko pada akhir 2022.

Cetak Ramah, PDF & Email

      

Hai! Kafe adalah gagasan Edward Djaja, 26, pendiri Seven Retail, yang menaungi beberapa merek ritel yang akan datang seperti Golden Lamian, Fast-Casual Chain terkemuka di Indonesia dengan lebih dari 70 toko di Indonesia sejak didirikan pada tahun 2017.

“Di sini, di Hei! Kafe, metrik bintang utara kami adalah pertumbuhan penjualan toko yang sama, yang memungkinkan merek mencapai ekonomi unit bintang. Kami bangga untuk mengatakan bahwa strategi kami telah menghasilkan periode pengembalian di bawah 12 bulan, yang merupakan tonggak penting bagi kami untuk berkembang pesat secara berkelanjutan di tahun-tahun mendatang, ”kata Edward.

Fokus laser pada pengembangan produk dan kepuasan pelanggan

Untuk mencapai metrik bintang utara ini, Hei! Kafe terus berinvestasi dalam branding dan pengembangan produk baru. Dengan menggunakan proses pengembangan produk yang iteratif dan ilmiah, Hey! Kafe mampu menguji lebih dari 20 konsep produk setiap bulannya. Hal ini telah menghasilkan banyak item menu yang unik dan terlaris, seperti Seri Hey-Shake!, yang antara lain termasuk Strawberry Heaven Hey-Shake dan Choco-Cashew Hey-Shake.

Dengan desain dan posisinya yang unik, Hey! Kafe jelas menargetkan kaum milenial muda dan trendi — populasi terbesar berdasarkan usia di Indonesia — sebagai pasar utama. Menawarkan berbagai macam minuman dengan kisaran harga yang terjangkau, Hey! Kafe sangat populer di kalangan milenial, dengan lebih dari 12,000 cangkir minuman terjual setiap hari.

Model aset-ringan yang didukung oleh teknologi

Ekspansi merek yang cepat didukung oleh model aset-ringan. Sebagian besar gerai merek terdiri dari gerai kompak yang meminimalkan pengeluaran modal dan memfasilitasi layanan pengiriman Grab & Go. Sekitar 70% dari penjualan merek terdiri dari pesanan pengiriman online. Merek ini juga menawarkan model kemitraan, mirip dengan jaringan toko serba ada terkemuka di Indonesia.

Model bisnis perusahaan telah menarik perhatian investor ventura, seperti Trihill Capital, yang telah mendukung perusahaan dalam putaran awal. Dengan mempertahankan model aset-ringan, perusahaan berharap untuk memfokuskan sumber daya pada peningkatan nilai merek dan investasi lebih lanjut dalam teknologi.

Rencana sedang dilakukan untuk meluncurkan aplikasi seluler internal pada awal tahun 2022, untuk memberikan 350,000 pelanggan bulanan mereka pengalaman yang lebih personal dan mulus.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.

Tinggalkan Komentar