Airlines Bandara Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Terbaru Kanada Berita Pemerintah Berita Teknologi Pariwisata

Wajah Anda adalah ID baru Anda untuk Perjalanan: Biometrik ok!

IATA Travel Pass mengakui Sertifikat Digital COVID UE dan Inggris
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Dengan pemeriksaan dokumen tambahan untuk COVID-19, waktu pemrosesan di bandara menjadi lebih lama. Sebelum COVID-19, rata-rata penumpang menghabiskan waktu 1.5 jam dalam proses perjalanan (check-in, security, border control, bea cukai, dan pengambilan bagasi). Data saat ini menunjukkan bahwa waktu pemrosesan bandara telah membengkak menjadi 3 jam selama waktu puncak dengan volume perjalanan hanya sekitar 30% dari tingkat pra-COVID-19.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mengumumkan hasil Survei Penumpang Global (GPS) 2021, yang menyampaikan dua kesimpulan utama:
  • Penumpang ingin menggunakan identifikasi biometrik jika mempercepat proses perjalanan.
  • Penumpang ingin menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mengantri.  

“Penumpang telah berbicara dan ingin teknologi bekerja lebih keras, sehingga mereka menghabiskan lebih sedikit waktu 'diproses' atau berdiri dalam antrian. Dan mereka bersedia menggunakan data biometrik jika memberikan hasil ini. Sebelum lalu lintas meningkat, kami memiliki peluang untuk memastikan kelancaran perjalanan kembali pascapandemi dan memberikan peningkatan efisiensi jangka panjang bagi penumpang, maskapai penerbangan, bandara, dan pemerintah,” kata Nick Careen, Senior Vice President for Operations IATA, Keselamatan dan keamanan. 

Identifikasi Biometrik

  • 73% penumpang bersedia membagikan data biometrik mereka untuk meningkatkan proses bandara (naik dari 46% pada 2019). 
  • 88% akan membagikan informasi imigrasi sebelum keberangkatan untuk diproses lebih cepat.

Lebih dari sepertiga penumpang (36%) pernah mengalami penggunaan data biometrik saat bepergian. Dari jumlah tersebut, 86% puas dengan pengalaman tersebut. 

Perlindungan data tetap menjadi masalah utama dengan 56% menunjukkan kekhawatiran tentang pelanggaran data. Dan penumpang menginginkan kejelasan tentang dengan siapa data mereka dibagikan (52%) dan bagaimana data itu digunakan/diproses (51%). 

Antrian

  • 55% penumpang mengidentifikasi antrian di boarding sebagai area teratas untuk perbaikan. 
  • 41% penumpang mengidentifikasi antrian di pemeriksaan keamanan sebagai prioritas utama untuk perbaikan.
  • 38% penumpang mengidentifikasi waktu antrian di kontrol perbatasan / imigrasi sebagai area teratas untuk perbaikan. 
     

Peningkatan menunggu terbesar adalah pada check-in dan kontrol perbatasan (emigrasi dan imigrasi) di mana kredensial kesehatan perjalanan diperiksa terutama sebagai dokumen kertas. 

Ini melebihi waktu yang ingin dihabiskan penumpang untuk proses di bandara. Survei menemukan bahwa:

  • 85% penumpang ingin menghabiskan waktu kurang dari 45 menit untuk proses di bandara jika mereka bepergian hanya dengan tas tangan.
  • 90% penumpang ingin menghabiskan waktu kurang dari satu jam untuk proses di bandara saat bepergian dengan bagasi terdaftar. 

Solusi

IATA, bekerja sama dengan pemangku kepentingan industri, memiliki dua program matang yang dapat mendukung keberhasilan peningkatan penerbangan pasca-pandemi dan memberi para pelancong pengalaman cepat yang mereka butuhkan.

  • Tiket Perjalanan IATA adalah solusi untuk mengelola berbagai kredensial kesehatan perjalanan yang kompleks yang dibutuhkan pemerintah. Aplikasi ini menawarkan cara yang aman dan terjamin bagi para pelancong untuk memeriksa persyaratan perjalanan mereka, menerima hasil tes dan memindai sertifikat vaksin mereka, memverifikasi bahwa ini memenuhi persyaratan tujuan dan transit dan membagikannya dengan mudah kepada pejabat kesehatan dan maskapai penerbangan sebelum keberangkatan dan penggunaan gerbang elektronik. Hal ini akan mengurangi antrian dan kemacetan untuk pemeriksaan dokumen—untuk keuntungan para pelancong, maskapai penerbangan, bandara, dan pemerintah.
     
  • Satu ID adalah inisiatif yang membantu industri transisi menuju hari ketika penumpang dapat berpindah dari trotoar ke gerbang menggunakan satu token perjalanan biometrik seperti pemindaian wajah, sidik jari, atau iris mata. Maskapai penerbangan sangat mendukung inisiatif ini. Prioritasnya sekarang adalah memastikan adanya regulasi untuk mendukung visi pengalaman perjalanan tanpa kertas. Satu ID tidak hanya akan membuat proses lebih efisien bagi penumpang, tetapi juga memungkinkan pemerintah untuk memanfaatkan sumber daya berharga secara lebih efektif.

“Kami tidak bisa hanya kembali ke keadaan di 2019 dan berharap pelanggan kami puas. Pra-pandemi kami bersiap untuk membawa swalayan ke tingkat berikutnya dengan One ID. Krisis membuat janji kembar efisiensi dan penghematan biaya menjadi lebih mendesak. Dan kami benar-benar membutuhkan teknologi seperti IATA Travel Pass untuk mengaktifkan kembali layanan mandiri atau pemulihan akan kewalahan oleh pemeriksaan dokumen kertas. Hasil GPS adalah bukti lain bahwa perubahan diperlukan, ”kata Careen.

Tentang GPS
Hasil GPS didasarkan pada 13,579 tanggapan dari 186 negara. Survei ini memberikan wawasan tentang apa yang diinginkan penumpang dari pengalaman perjalanan udara mereka. Kunjungi ini link untuk mengakses analisis lengkap.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar