Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Kuliner budaya Industri Perhotelan Berita Tanggung jawab Berita Keberlanjutan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terbaru Uganda

Pengusaha Belalang Uganda Sekarang Tidak Mungkin Absen Aktivis COP26

Belalang di Uganda

Saat Konferensi Perubahan Iklim PBB tentang pembatasan emisi karbon hingga 1.5 derajat, yang dikenal sebagai COP26, berlangsung di Glasgow dari 1-12 November 2021, tanpa sepengetahuan para pemimpin dunia yang hadir, sebuah kota kecil yang kurang dikenal di luar Greater Masaka City, terletak 130 kilometer barat daya ibukota Uganda, Kampala, sebuah komunitas Uganda telah mencari nafkah dari memanen belalang selama kerajaan Buganda telah ada sejak abad ke-13, termasuk di mana klan belalang yang secara lokal dikenal sebagai "nsenene" adalah salah satu dari 52 klan di Buganda .

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Di Bukakata yang terletak di pinggiran Masaka yang lebih besar di tepi Danau Victoria, masyarakat melakukan pembunuhan dengan memanen kelezatan populer ini antara bulan-bulan hujan di bulan Mei dan November.
  2. Ini adalah saat belalang dipaksa keluar dari tongnya oleh hujan.
  3. Ini sangat kontras dengan "Natal putih" di Barat, yang ditandai dengan turunnya salju untuk menandai musimnya.

Di Uganda, belalanglah yang secara harfiah "bersalju" dari langit, menarik beberapa komunitas dari orang dewasa hingga anak-anak yang bersemangat memanen makhluk-makhluk ini. Jika Sinterklas (St. Nicholas) adalah orang Uganda, musimnya mungkin akan dinamai “Natal hijau”.

Semakin, perdagangan telah menjadi perusahaan besar dengan beberapa pengusaha Uganda menggunakan cahaya terang dan asap dari rumput yang terbakar untuk membingungkan makhluk nokturnal ini yang menabrak terpal besi dan meluncur ke dalam tong untuk ditangkap dan dipanen berbondong-bondong. Dusun-dusun ini sangat terang sehingga pada suatu kesempatan ketika bepergian di malam hari dalam perjalanan dari Kigali ke Kampala, penulis ini secara keliru menunjuk lampu sebagai kota Masaka, hanya untuk menyadari bahwa itu adalah segerombolan belalang yang tertarik pada cahaya, banyak kekecewaan. penghuni lainnya.

Satu karung belalang ini dapat dijual hingga UGX 280000 (US$80) dengan harga grosir di Kampala di mana permintaan tinggi dari pedagang kaki lima yang menjualnya kepada penumpang yang lalu lintas ke pasar kota besar. Banyak masyarakat terutama dari Masaka telah berhasil mengangkat mata pencaharian mereka, membangun rumah, dan bahkan mendidik anak-anak mereka dari perdagangan.

Terlebih lagi, menurut penelitian dari Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO), serangga yang dapat dimakan meningkatkan mata pencaharian, berkontribusi pada ketahanan pangan dan gizi, dan memiliki jejak ekologis yang lebih rendah dibandingkan dengan sumber protein lain dari daging sapi, babi, ayam, dan domba.

Terlepas dari bukti nilai gizinya sebagai sumber makanan alternatif yang bergizi dan ramah lingkungan, negara-negara seperti Amerika Serikat, negara bagian UE, dan Inggris Raya belum menyesuaikan kembali pembatasan untuk mengizinkan impor serangga bahkan ketika mereka dikemas untuk ekspor. Beberapa pelancong Afrika telah bertemu dengan kontrol perbatasan yang ketat yang menghancurkan kelezatan berharga ini saat tiba di tujuan mereka dengan kecewa. Pada suatu kesempatan, seorang penumpang Uganda (nama dirahasiakan) memilih untuk membuang belalang yang berharga itu secara biologis daripada menyerahkannya kepada staf Bea Cukai AS yang terkejut, tidak setelah bepergian ke belahan dunia lain.

Ada juga bukti bahwa serangga mengeluarkan lebih sedikit gas rumah kaca dan amonia daripada ternak konvensional yang menyumbang 14.5% dari emisi gas rumah kaca global, di mana metana dari ternak merupakan masalah utama yang menyumbang 16 persen, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO). ).

Serangga membutuhkan sebagian kecil dari tanah, mesin pertanian seperti traktor, pestisida atau pompa irigasi, dan tumbuh dalam hitungan hari, bukan bulan atau tahun. Mereka mengkonsumsi lebih sedikit energi dibandingkan dengan bentuk pertanian lain yang merupakan pendorong terbesar hilangnya keanekaragaman hayati global dan penyumbang utama emisi gas rumah kaca. Dengan rasio 1 manusia berbanding 1.4 miliar serangga, ini sangat besar dan bisa menjadi bantuan untuk nutrisi dunia bahkan jika disajikan dalam bentuk bubuk atau lebih enak untuk menyelamatkan nyawa.

Pada COP26 di mana Greta Thunberg berpartisipasi bersama para aktivis iklim muda, Vanessa Nakate dari Uganda mencap pertemuan itu sebagai kegagalan dengan mengatakan itu adalah "festival greenwash utara global."

Dia tidak jauh dari kebenaran di mana G20 tidak berbicara meskipun menyumbang 80% dari emisi CO2. Selama serangga tidak ada di menu perjamuan puncak berikutnya (seperti yang dimaksudkan tetapi untuk beberapa hambatan yang menghalangi) untuk ditambahkan ke escargot, sushi, dan kaviar – lebih terbiasa dengan palet barat, itu memang tetap gagal. Nakate menambahkan, “Secara historis, Afrika hanya bertanggung jawab atas 3% emisi global, namun orang Afrika menderita beberapa dampak paling brutal yang dipicu oleh krisis iklim.” Dia, bagaimanapun, menawarkan kata-kata harapan, menunjukkan bahwa perubahan dapat terjadi jika para aktivis terus meminta pertanggungjawaban para pemimpin karena merusak iklim.

Sayangnya, di negara asalnya di Uganda, Nakate, terjadi penurunan hasil panen belalang untuk mengimbangi dampak buruk perubahan iklim akibat deforestasi. Di Bukatata, petak besar hingga 9,000 hektar habitat liar yang dulunya hutan dan padang rumput sekarang menjadi perkebunan nanas.

Di Kampala di mana belalang biasa jatuh hingga tahun 90-an, ruang hijau dan petak-petak hutan telah digantikan oleh pembangunan mal yang luas, gedung-gedung tinggi, perumahan, dan jalan.

Mungkin dalam retrospeksi, duta besar tanpa disadari untuk belalang dan aktivis perubahan iklim dalam hal ini, adalah Lupita Nyong'o, pemenang akademi aktris pendukung terbaik pada tahun 2014, ketika ia bertema gaunnya pada pembukaan festival film Cannes di "nsenene" Uganda ,” untuk warna dan desainnya yang seperti sayap dan memuji wanita Uganda atas inspirasi gaya rambut.

Sampai saat itu, pengusaha belalang Uganda akan tetap tidak jelas seperti sudut mereka di Masaka sampai seseorang dari G20 mendapatkan memo itu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Tony Ofungi - eTN Uganda

Tinggalkan Komentar