Airlines Bandara Penerbangan Berita Terbaru Belarusia Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Hak asasi Manusia Berita Orang-orang Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terbaru Turki

Turkish Airlines dan Belavia tidak akan lagi menerbangkan migran Irak, Suriah, dan Yaman ke Belarus

Turkish Airlines dan Belavia tidak akan lagi menerbangkan migran Irak, Suriah, dan Yaman ke Belarus.
Turkish Airlines dan Belavia tidak akan lagi menerbangkan migran Irak, Suriah, dan Yaman ke Belarus.
Ditulis oleh Harry Johnson

Sesuai dengan keputusan otoritas Turki yang berwenang, mulai 12 November 2021, warga Irak, Suriah, dan Yaman tidak akan diterima untuk diangkut dalam penerbangan dari Turki ke Belarus.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Maskapai nasional Belarusia tidak akan mengizinkan migran Irak, Suriah, dan Yaman naik penerbangan dari Turki ke Belarus.
  • Turkish Airlines tidak akan menjual tiket penerbangan Belarusia kepada penduduk Irak, Suriah, dan Yaman.
  • Uni Eropa menempatkan tanggung jawab atas krisis migran ilegal tepat pada diktator Belarusia Lukashenko.

Di bawah ancaman sanksi tambahan, pembawa bendera nasional Belarusia, belavia, mengumumkan bahwa mereka telah berhenti menerima warga negara Irak, Suriah, dan Yaman dalam penerbangannya dari Turki ke Belarus.

“Sesuai dengan keputusan otoritas Turki yang berwenang, mulai 12 November 2021, warga Irak, Suriah, dan Yaman tidak akan diterima diangkut dalam penerbangan dari Turki ke Belarusia,” belavia pernyataan layanan pers berbunyi.

sebelumnya, Turkish Airlines juga mengumumkan bahwa mereka tidak akan menjual tiket penerbangan ke Belarus untuk penduduk Irak, Suriah dan Yaman, mengingat krisis migrasi ilegal di perbatasan Belarusia-Polandia.

Pengecualian akan dibuat hanya untuk penumpang dengan paspor diplomatik.

Krisis migrasi di perbatasan Belarusia dengan Latvia, Lithuania dan Polandia, di mana para migran ilegal mulai berdatangan sejak awal tahun ini, memuncak pada 8 November.

Beberapa ribu orang mendekati perbatasan Polandia di sisi Belarusia dan mencoba menyeberang ke Polandia. Dalam upaya menyerbu perbatasan, mereka merusak pagar kawat berduri.

Negara-negara Uni Eropa (UE) telah menempatkan tanggung jawab untuk eskalasi yang disengaja dari krisis migran ilegal tepat dengan Minsk dan diktator Belarusia Lukashenko, dan menyerukan lebih banyak sanksi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar