Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terkini Hawaii Berita Berita Terkini Amerika Serikat

US NAVY: Air Minum di Hawaii Menjadi Keracunan Bahan Bakar?

Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Fasilitas Penyimpanan Bahan Bakar Massal Red Hill di Pulau Oahu, yang dikenal sebagai fasilitas Red Hill Angkatan Laut dibangun pada awal 1940-an selama Perang Dunia II. Ini terdiri dari 20 tangki bahan bakar bawah tanah raksasa, dan jaringan pipa yang mengirimkan bahan bakar ke Pearl Harbor, di antara tempat-tempat lain.
Apakah fasilitas ini akan membocorkan bahan bakar ke pasokan air minum di pulau itu?

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Angkatan Laut AS dan Negara Bagian Hawaii memiliki masalah.
  • Seorang pelapor mengatakan kepada Departemen Kesehatan Hawaii pada bulan September bahwa pejabat Angkatan Laut memberikan kesaksian palsu dan menahan informasi tentang korosi di fasilitas bahan bakar Red Hill di Oahu.
  • Menurut sebuah laporan di Civil Beat, sebuah media yang berbasis di Hawaii mungkin ada masalah dengan pasokan air minum bersih di Honolulu.

Korosi dapat menempatkan struktur ini dalam bahaya bocornya bahan bakar ke pasokan air pulau.

Berdasarkan informasi itu, divisi tersebut meminta Direktur Kesehatan Libby Char untuk membuka kembali proses hukum yang akan membantu menentukan nasib fasilitas tua ini.

Seorang juru bicara Angkatan Laut mengatakan eTurboNews tidak ada kebocoran dan situasi stabil saat ini.

Dia merujuk ke halaman web US NAVY: https://cnic.navy.mil/regions/cnrh/om/red-hill-tank.html

Halaman ini telah diturunkan dan ini diakui, tetapi tidak ada alternatif yang diberikan.

Banyak kebocoran bahan bakar selama beberapa dekade sejak pemasangannya telah menyebabkan kekhawatiran serius di antara penduduk dan pendukung lingkungan yang khawatir air minum di bawah tangki bisa diracuni oleh bahan bakar.

Ini bisa membahayakan keselamatan penduduk dan pengunjung di daerah Honolulu.

Sidang kasus yang diperebutkan dimulai setelah Sierra Club of Hawaii dan Dewan Pasokan Air Honolulu keberatan dengan permohonan izin operasi Angkatan Laut tahun 2019. Audiensi diadakan pada awal Februari dan dibuka kembali pada Juli menyusul pelepasan bahan bakar dari pipa yang meledak di salah satu terowongan bawah tanah fasilitas itu.

Pada 16 September, seorang perwira angkatan laut yang bertindak sebagai pelapor memberi tahu kantor Evaluasi Bahaya dan Tanggap Darurat DOH bahwa kesaksian yang tidak akurat telah diajukan, dan informasi penting telah ditahan secara salah oleh Angkatan Laut dalam proses kasus yang diperebutkan.”

Pelapor Angkatan Laut ini diwawancarai oleh kantor Kejaksaan Agung Hawaii pada bulan Oktober, kata memo itu.

Orang tersebut melaporkan bahwa seluruh infrastruktur sistem tangki penyimpanan bawah tanah, termasuk jaringan pipa, tidak diungkapkan kepada negara bagian pada aplikasi izin Angkatan Laut, dan bahwa informasi mengenai sejarah korosi tidak dirahasiakan, menurut memo tersebut.

eTurboNews menghubungi Gubernur, Letnan Gubernur, dan walikota Honolulu tanpa mendapat tanggapan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar