Berita Internasional Terbaru Berita Terbaru

Dari mana 90 persen deforestasi global berasal

Berita Perjalanan Online
Berita Perjalanan Online
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Pertanian tetap menjadi pendorong utama deforestasi di semua wilayah kecuali Eropa, di mana pembangunan perkotaan dan infrastruktur memiliki dampak yang lebih tinggi, kata studi tersebut. Konversi menjadi lahan pertanian mendominasi hilangnya hutan di Afrika dan Asia, dengan lebih dari 75 persen kawasan hutan yang hilang dikonversi menjadi lahan pertanian. Di Amerika Selatan, hampir tiga perempat deforestasi disebabkan oleh penggembalaan ternak. 

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Ekspansi pertanian mendorong hampir 90 persen deforestasi global – dampak yang jauh lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya, kata Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) ketika merilis temuan pertama dari Survei Penginderaan Jauh Global baru hari ini. 
  • Deforestasi adalah konversi hutan untuk penggunaan lahan lain, seperti pertanian dan infrastruktur. Di seluruh dunia, lebih dari setengah hilangnya hutan disebabkan oleh konversi hutan menjadi lahan pertanian, sedangkan penggembalaan ternak bertanggung jawab atas hampir 40 persen hilangnya hutan, menurut studi baru. 
  • Data baru ini juga mengkonfirmasi perlambatan keseluruhan dalam deforestasi global sambil memperingatkan bahwa hutan hujan tropis, khususnya, berada di bawah tekanan tinggi dari ekspansi pertanian. 

“Menurut Penilaian Sumber Daya Hutan Global terbaru FAO, kami telah kehilangan 420 juta hektar hutan sejak 1990,” kata Direktur Jenderal FAO QU Dongyu hari ini dalam pidato yang disiapkan untuk Konferensi Tingkat Tinggi Para Pihak (COP26) Perubahan Iklim PBB ke-26 dialog berjudul “Upscaling Actions to Turn the Tide on Deforestation” di mana FAO mempresentasikan temuan barunya. Untuk tujuan ini, ia menekankan bahwa meningkatkan produktivitas pertanian pangan untuk memenuhi tuntutan baru dari pertumbuhan populasi dan menghentikan deforestasi bukanlah tujuan yang saling eksklusif. 

Mengubah gelombang deforestasi dan meningkatkan kemajuan yang diraih dengan susah payah di bidang ini sangat penting untuk membangun kembali dengan lebih baik dan lebih hijau dari pandemi COVID-19, tambah Qu. 

Untuk berhasil dalam upaya tersebut, kita perlu mengetahui di mana dan mengapa deforestasi dan degradasi hutan terjadi dan di mana tindakan diperlukan, kata Direktur Jenderal, seraya mencatat bahwa ini hanya dapat dicapai dengan menggabungkan inovasi teknologi terbaru dengan keahlian lokal di lapangan. . Survei baru berfungsi sebagai contoh yang baik dari pendekatan semacam itu. 

Meningkatkan produktivitas pertanian pangan untuk memenuhi tuntutan baru dari pertumbuhan populasi dan menghentikan deforestasi bukanlah tujuan yang saling eksklusif. Lebih dari 20 negara berkembang telah menunjukkan bahwa hal itu mungkin dilakukan. Memang, data terbaru menegaskan bahwa deforestasi telah berhasil dikurangi di Amerika Selatan dan Asia

Hutan tropis terancam 

Menurut data baru, pada 2000-2018, sebagian besar deforestasi terjadi di bioma tropis. Meskipun terjadi perlambatan deforestasi di Amerika Selatan dan Asia, hutan hujan tropis di wilayah ini terus mencatat laju deforestasi tertinggi. 

Pemicu deforestasi berbeda di seluruh wilayah dunia 

Studi yang dipimpin FAO dilakukan dengan menggunakan data satelit dan alat yang dikembangkan dalam kemitraan dengan NASA dan Google, dan bekerja sama erat dengan lebih dari 800 pakar nasional dari hampir 130 negara. 

Dialog Tingkat Tinggi menyatukan para kepala dan kepala dari organisasi anggota Kemitraan Kolaboratif di Hutan untuk membangun momentum aksi iklim berbasis hutan di bawah inisiatif Sekretaris Jenderal PBB tentang Menghidupkan Gelombang Deforestasi. Acara ini juga akan menjadi kontribusi besar terhadap Stockholm+50 Summit, sesi ke-17 Forum PBB tentang Hutan (UNFF17) dan tinjauan mendalam SDG15 (Kehidupan di darat) oleh Forum Politik Tingkat Tinggi tentang Berkelanjutan Pembangunan (HLPF) pada tahun 2022. 

Upaya FAO dalam menghentikan deforestasi 

Mempertimbangkan berbagai keterkaitan antara hutan, pertanian, dan ketahanan pangan, kerangka strategis baru FAO akan memimpin upaya untuk mengubah sistem pertanian pangan menjadi lebih efisien, inklusif, tangguh, dan berkelanjutan. 

Bersama dengan Program Pembangunan PBB (UNDP) dan Program Lingkungan PBB (UNEP), FAO mendukung lebih dari 60 negara dalam menerapkan strategi pengurangan emisi dari deforestasi dan degradasi hutan melalui UN-REDD. 

FAO juga memimpin Dekade Restorasi Ekosistem dengan UNEP, sebuah kesempatan penting untuk mempercepat ide-ide inovatif menjadi tindakan ambisius. 

Selain itu, KTT Sistem Pangan PBB baru-baru ini membentuk koalisi antara negara produsen dan konsumen, perusahaan dan organisasi internasional untuk menghentikan deforestasi dan dampak lingkungan yang berbahaya dari konversi lahan untuk menghasilkan komoditas pertanian. 

Kemitraan Kolaboratif di Hutan, yang dipimpin oleh FAO, menyatukan 15 organisasi internasional, sedang mengembangkan inisiatif bersama untuk Mengubah Arus Deforestasi untuk mempercepat tindakan dan meningkatkan dampak.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar