Berita Terkini Austria Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Kuliner budaya Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan tas Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Orang yang tidak divaksinasi dilarang dari sebagian besar tempat umum di Austria

Orang yang tidak divaksinasi dilarang dari sebagian besar tempat umum di Austria.
Kanselir Austria Alexander Schallenberg
Ditulis oleh Harry Johnson

Larangan masuk akan mulai berlaku minggu depan dan akan berlaku untuk kafe, bar, restoran, teater, pondok ski, hotel, penata rambut, dan acara apa pun yang melibatkan lebih dari 25 orang.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Pemerintah Austria mengatakan pihaknya memperkirakan angka COVID-19 baru akan mencapai level tertinggi baru dalam beberapa minggu ke depan.
  • Semua orang yang tidak divaksinasi akan dilarang memasuki daftar panjang tempat umum, termasuk bar, kafe, dan hotel.
  • Akan ada masa transisi empat minggu, di mana mereka yang telah menerima dosis vaksin pertama mereka dan dapat memberikan tes PCR negatif akan dibebaskan dari aturan.

Mengutip lonjakan cepat yang tak terduga dalam kasus COVID-19 baru, Kanselir Austria Alexander Schallenberg mengumumkan bahwa semua orang yang tidak divaksinasi akan segera dilarang memasuki daftar panjang tempat umum, di antaranya bar, restoran, teater, dan hotel.

“Evolusinya luar biasa dan hunian tempat tidur perawatan intensif meningkat secara signifikan lebih cepat dari yang kami perkirakan,” kata Schallenberg saat mengumumkan pembatasan baru.

Menurut Schallenberg, larangan masuk akan mulai berlaku minggu depan dan akan berlaku untuk kafe, bar, restoran, teater, pondok ski, hotel, penata rambut, dan acara apa pun yang melibatkan lebih dari 25 orang.

Pembatasan baru dapat mempengaruhi sebagian besar dari Austria's, dengan sekitar 36% penduduknya masih belum sepenuhnya diimunisasi terhadap virus COVID-19.

Kasus COVID-19 harian baru mencapai 9,388 kemarin, beringsut menuju Austriapenghitungan rekor 9,586 tercatat tahun lalu, dan pemerintah mengatakan mereka mengharapkan angka mencapai tertinggi baru dalam beberapa minggu ke depan.

Sementara langkah-langkah akan mulai berlaku pada hari Senin, Schallenberg mengatakan bahwa akan ada masa transisi empat minggu, di mana mereka yang telah menerima dosis vaksin pertama mereka dan dapat memberikan tes PCR negatif akan dibebaskan dari aturan. Namun, setelah empat minggu itu, sebagian besar ruang publik hanya akan dibuka untuk mereka yang divaksinasi penuh atau mereka yang baru saja pulih dari infeksi COVID-19. 

Pembatasan baru, yang mencerminkan aturan yang diberlakukan di ibu kota Wina awal pekan ini, tidak berlaku untuk pekerja di perusahaan, hanya untuk pelanggan, seperti yang dikatakan kanselir “Salah satunya adalah kegiatan rekreasi yang dilakukan secara sukarela – tidak ada yang memaksa saya untuk pergi ke bioskop atau restoran – yang lain adalah tempat kerja saya.”

Pemerintah yang dipimpin konservatif telah menguraikan pembatasan yang lebih keras pada yang tidak divaksinasi jika 600 atau lebih tempat tidur perawatan intensif Austria diisi dengan pasien COVID-19, yang secara efektif menempatkan mereka dalam penguncian. Pada hari Kamis, jumlah itu mencapai 352, tetapi telah meningkat pada tingkat lebih dari 10 per hari.

Austria jauh dari negara Eropa pertama yang menerapkan larangan masuk yang serupa, dengan Prancis dan Italia membuat sistem izin vaksin digital mereka sendiri untuk menegakkan tindakan tersebut.

Jerman, juga, sekarang mempertimbangkan konsep yang sama. Ketika negara-negara bagian Jerman menerapkan penguncian tambahan dan persyaratan vaksin, Kanselir Angela Merkel yang keluar mendesak untuk "pembatasan berat" pada yang tidak divaksinasi di seluruh Jerman secara keseluruhan awal pekan ini.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar