Berita Pemerintah Berita Terkini Hawaii Berita Berita Terkini Amerika Serikat

Mayday, Mayday oleh semua Senator dan Perwakilan AS di Hawaii yang dikirim ke Angkatan Laut

Angkatan Laut AS memerintahkan untuk menenggelamkan kapal perang Iran yang mengganggu kapal perang AS
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Setelah 1,618 galon bahan bakar jet JP-5 dilepaskan dari pipa di dalam Red Hill Bulk Fuel Storage di Oahu, Hawaii pada 6 Mei, Angkatan Laut awalnya mengatakan kepada publik bahwa tidak ada bahan bakar yang dilepaskan ke lingkungan. Ini tidak benar karena Angkatan Laut menemukan tumpahan sepenuhnya.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Sementara para pemimpin dunia bertemu di Glasgow, Inggris untuk COP26 guna membahas lingkungan dan perubahan iklim, bencana berkelanjutan di Hawaii yang bergantung pada pariwisata muncul dan menjadi isu nasional utama.
  • Pada bulan Januari tahun ini, pejabat Angkatan Laut memiliki cukup bukti untuk mengkonfirmasi pipa yang terhubung ke sistem Fasilitas Penyimpanan Bahan Bakar Massal Red Hill bocor bahan bakar ke Pearl Harbor dekat Dermaga Hotel. Namun, Departemen Kesehatan tidak diberitahu sampai Mei, menurut surat DOH.
  • Ini berubah menjadi ancaman lingkungan utama di Hawaii.

Kemarin semua 4 perwakilan AS dan Senator Negara Bagian Hawaii menulis surat ini kepada Departemen Angkatan Laut.

Ini adalah transkrip asli surat itu:

 Yang Terhormat Carlos Del Toro 
Sekretaris Angkatan Laut 
Departemen Angkatan Laut 
1000 Angkatan Laut Pentagon 
Washington, DC 20350 

Sekretaris Del Toro yang terhormat, 

Kami menulis dengan keprihatinan yang meningkat tentang keamanan operasi bahan bakar Angkatan Laut di Hawaii. Kami sangat prihatin dengan laporan kebocoran bahan bakar di dekat Dermaga Hotel di Pangkalan Gabungan Pearl Harbor-Hickam (JBPHH) yang terjadi pada Maret 2020 dan tuduhan bahwa Angkatan Laut tidak dengan tepat mengungkapkan sumber dan skala kebocoran bahan bakar dengan regulator negara bagian, pejabat federal, dan publik—termasuk kantor kami. 

Angkatan Laut membuat komitmen untuk melibatkan orang-orang Hawaii melalui balai kota dan dewan lingkungan, untuk memberi pengarahan singkat kepada regulator dan pejabat negara bagian, dan untuk menjaga jalur komunikasi tetap terbuka dengan delegasi Kongres Hawaii tentang apa yang dilakukan Angkatan Laut untuk tetap menjadi penjaga lingkungan yang baik. . Itulah sebabnya kami awalnya kecewa mengetahui tentang kebocoran bahan bakar Hotel Pier di media daripada mendengar langsung dari pimpinan Angkatan Laut. 

Keputusan Angkatan Laut untuk tidak secara terbuka mengakui kebocoran bahan bakar Hotel Pier dan menjelaskan apa yang mereka lakukan untuk mencegah kebocoran di masa depan tidak konsisten dengan komitmen mantan sekretaris Angkatan Laut telah dibuat kepada orang-orang Hawaii untuk tetap transparan pada semua hal yang dapat mempengaruhi lingkungan kita. sumber daya. Selanjutnya, ini mengikuti kebocoran bahan bakar 6 Mei di Fasilitas Penyimpanan Bahan Bakar Massal Red Hill di mana Angkatan Laut awalnya mengatakan kepada publik bahwa tidak ada bahan bakar yang dilepaskan ke lingkungan, sebuah pernyataan yang kami pelajari tidak akurat setelah Angkatan Laut menemukan sepenuhnya tumpahan. Insiden baru-baru ini, termasuk cara Angkatan Laut menanggapinya dan kurangnya transparansi dengan publik, menimbulkan pertanyaan tentang keseriusan Angkatan Laut mengambil tanggung jawab untuk berkomunikasi secara jelas dengan publik tentang hal-hal yang berkaitan dengan kesehatan dan keselamatan. Orang-orang Hawaii layak mendapatkan yang lebih baik dari Angkatan Laut. 

Sehubungan dengan insiden Dermaga Hotel, kami memiliki kekhawatiran khusus yang mempertanyakan bagaimana Angkatan Laut beroperasi dan melakukan pengawasan terhadap operasi bahan bakarnya di Hawaii. Kami meminta jawaban yang tepat waktu dan menyeluruh untuk pertanyaan-pertanyaan berikut: 

1) Prosedur apa yang digunakan pejabat Angkatan Laut untuk menemukan sumber dan ruang lingkup kebocoran Dermaga Hotel dan apakah prosedur tersebut mengikuti standar pengamanan dan pengujian Angkatan Laut yang telah ditetapkan untuk meningkatkan keselamatan operasi bahan bakarnya dalam menanggapi tumpahan lainnya? 

2) Apakah Angkatan Laut mematuhi semua persyaratan pelaporan pelepasan bahan bakar yang terkait dengan insiden ini dan apakah Angkatan Laut memberikan informasi yang tepat waktu kepada regulator negara bagian, termasuk informasi yang mungkin relevan dengan petugas pemeriksaan izin operasi Red Hill? 

3) Berapa total volume bahan bakar yang dikeluarkan di Dermaga Hotel dan apa yang telah dilakukan Angkatan Laut untuk membersihkan dan memulihkan daerah yang terkena dampak? 

4) Bukti apa, jika ada, bahwa pejabat Angkatan Laut menyembunyikan informasi tentang kebocoran Dermaga Hotel yang akan menjadi bahan pertimbangan Departemen Kesehatan Hawaii untuk memperbarui izin operasi Red Hill? 

5) Tindakan lanjutan apa yang dilakukan Angkatan Laut untuk mengidentifikasi titik-titik kegagalan potensial lainnya dalam operasi bahan bakarnya, termasuk sistem perpipaan di atau sekitar JBPHH, yang dapat mengakibatkan kebocoran bahan bakar yang berbahaya? dan 

6) Apa, jika ada, hubungan pipa Hotel Pier dengan Fasilitas Penyimpanan Bahan Bakar Curah Red Hill dan apa implikasinya terhadap rencana peningkatan fasilitas yang ada, termasuk yang disyaratkan oleh regulator negara bagian dan federal? 

Angkatan Laut harus terus meningkatkan manajemen dan pengawasan operasinya, dan memberikan informasi yang tepat waktu dan akurat kepada regulator negara bagian dan federal untuk memastikan bahwa kegiatan bahan bakarnya tidak menimbulkan risiko bagi kesehatan dan keselamatan rakyat Hawaii. Untuk itu, kami berharap Anda akan memberikan tanggapan yang menyeluruh dan tepat waktu terhadap pertanyaan yang dijelaskan di atas, dan jika ada kesalahan yang ditemukan, Anda selanjutnya akan mengambil tindakan pertanggungjawaban yang sesuai. 

Kami dengan hormat meminta pertemuan delegasi tingkat anggota untuk membahas bagaimana Angkatan Laut beroperasi dan melakukan pengawasan operasi bahan bakarnya di Hawaii, termasuk langkah-langkah yang diambil untuk memastikan kesehatan dan keselamatan masyarakat, paling lambat 3 Desember 2021. Terima kasih atas pertimbangan Anda atas permintaan ini. Kami berharap untuk membahas masalah ini lebih lanjut. 

Kami berharap untuk membahas masalah ini lebih lanjut. 

Hormat kami, 

BRIAN SCHATZ, Senator AS
MAZIE K. HIRONO, Senator AS

ED CASE, Perwakilan AS
KAIALIʻI KAHELE, Perwakilan AS

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar