Airlines Penerbangan Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat

Korban Kecelakaan Menuntut Pengakhiran Kekuatan Boeing untuk Sertifikasi Pesawat

Boeing mengumumkan perubahan pada Dewan Direksinya
Boeing mengumumkan perubahan pada Dewan Direksinya
Ditulis oleh Linda S. Hohnholz

Administrator Penerbangan Federal (FAA) Steve Dickson bersaksi hari ini (Rabu, 3 November 2021) selama tiga jam di hadapan Komite Senat ketika anggota keluarga korban kecelakaan duduk di antara hadirin mendengarkan. Kesaksian Dickson datang satu minggu setelah dia bersaksi di depan Komite Transportasi dan Infrastruktur DPR AS tentang proses sertifikasi pesawat baru. Kesaksiannya datang tiga tahun setelah kecelakaan Lion Air 610 yang menewaskan semua 189 penumpang dan kecelakaan kedua hanya lima bulan kemudian dari Boeing 737 MAX8 lain yang jatuh setelah lepas landas di Ethiopia menewaskan semua 157 penumpang.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Senator AS Maria Cantwell (D-WA), Ketua Komite Senat untuk Perdagangan, Sains dan Transportasi, mengadakan sidang komite penuh.
  2. Itu berjudul "Implementasi Reformasi Keselamatan Penerbangan."
  3. Ini mengkaji urgensi penerapan keselamatan penerbangan, sertifikasi dan reformasi pengawasan yang diamanatkan oleh Aircraft, Certification, Safety and Accountability Act (ACSAA) tahun 2020.

Senator membahas pendekatan FAA untuk memberlakukan ACSAA dan pekerjaannya untuk menerapkan ketentuan undang-undang sesuai dengan jadwal yang diamanatkan kongres.

Selama tiga jam, Dickson membahas topik-topik seperti delegasi FAA dan proses sertifikasi, budaya keselamatan dan praktik pengawasan sistem sejak berlakunya ACSAA serta dampak COVID pada jadwal penerbangan saat ini.

Beberapa anggota keluarga dapat menghadiri sidang Senat hari ini baik secara langsung maupun melalui internet. 

Michael Stumo dari Massachusetts, yang kehilangan putrinya Samya Rose Stumo, 24, dalam kecelakaan itu, memuji Senator Ed Markey (D-MA) karena bertanya kapan FAA akan berhenti mempercayai Boeing dengan mengatur diri mereka sendiri. Dickson mengatakan FAA sekarang mempertahankan beberapa fungsi pengaturan, tetapi Stumo menunjukkan itu berarti pabrikan terus mengatur dirinya sendiri di banyak tingkatan. Stumo menambahkan, “Pabrikan tidak akan berubah sampai otoritas pengaturan sendiri ditarik. Boeing kemudian harus membuktikan kembali bahwa itu kompeten dan dapat dipercaya.”

Nadia Milleron dari Massachusetts, yang kehilangan putrinya Samya Rose Stumo, 24 tahun, dalam kecelakaan itu, mendekati Dickson setelah sidang dan berkata, "Jangan biarkan Boeing menjual pesawat kecuali pelatihan pilot yang diperlukan tersedia untuk pesawat itu." Tanggapannya adalah bahwa dia akan menyelidikinya. Salah satu isu utama tentang jatuhnya Boeing 737 MAX adalah bahwa pada awalnya para eksekutif Boeing menyalahkan pilot; namun, pesawat diizinkan untuk disertifikasi dengan sistem perangkat lunak baru di mana pilot awalnya tidak dilatih dan sistem perangkat lunak baru tidak termasuk dalam manual pesawat. Stumo dan Milleron secara pribadi menghadiri sidang hari ini.

Ike Riffel yang kehilangan kedua putranya dalam kecelakaan Boeing di Ethiopia mengatakan, “Boeing tidak hanya menipu FAA, mereka juga menipu publik penerbangan dan seluruh dunia dan tindakan mereka mengakibatkan kematian 346 orang. FAA kami tidak akan pernah menjadi 'standar emas' keselamatan penerbangan selama penipuan dan penipuan dibiarkan tanpa hukuman.”

Chris Moore dari Toronto, Kanada, ayah dari Danielle Moore yang berusia 24 tahun yang tewas dalam kecelakaan Boeing di Ethiopia, sangat vokal tentang masalah keselamatan penerbangan. Dia kesal karena lebih dari setengah sidang hari ini terkait dengan masalah non-Boeing 737Max dan berkata, “Senat seharusnya memanggil sidang ini, 'Hei Dickson, Ada Apa?' Senator perlu memperhatikan aspek keselamatan ini dengan serius – mereka dapat berdiskusi terpisah tentang masalah lain di sidang lain.”

Keluarga dan teman yang kehilangan orang yang dicintai dalam kecelakaan jet Boeing 737 MAX pada 2019 terus meminta Kongres dan Departemen Perhubungan AS (DOT) untuk menghentikan kemampuan pembuat pesawat untuk mensertifikasi pesawatnya sendiri, sebuah ketentuan yang diizinkan dalam program yang disebut Organization Designation Authority (ODA) yang mengizinkan pihak ketiga untuk menjalankan fungsi FAA.

Ratusan keluarga dan teman yang kehilangan orang yang dicintai di pesawat Boeing 737 MAX mengajukan petisi kepada pejabat DOT, termasuk Menteri Transportasi Pete Buttigieg dan Dickson untuk menarik kemampuan Boeing untuk mensertifikasi pesawatnya karena “sudah jelas bahwa Boeing bukanlah perusahaan yang dapat dipercaya. tanggung jawab keselamatan publik yang diberikan oleh ODA, ”menurut mereka petisi ke DOT tanggal 19 Oktober 2021. 

Petisi tersebut menyebutkan 15 alasan mengapa kesalahan Boeing mengharuskan FAA untuk menghentikan ODA Boeing termasuk "penipuan FAA" perusahaan tentang metode pesawat MAX dioperasikan "dengan cara pernyataan menyesatkan, setengah kebenaran dan kelalaian," menciptakan "budaya ODA yang menerapkan tekanan yang tidak semestinya kepada personel teknik sehingga mereka tidak dapat melakukan penilaian independen yang bebas dari konflik kepentingan organisasi," dan "gagal melindungi ODA dari motif keuntungan Boeing."

Di sisi lain, Mark Forkner, mantan kepala pilot pesawat Boeing baru, akan diadili di Forth Worth, pengadilan distrik federal Texas atas dakwaan enam dakwaan atas tindakannya yang melibatkan 737 MAX, termasuk berbohong selama proses sertifikasi pesawat baru. Dia mengaku tidak bersalah di pengadilan federal di Texas 15 Oktober 2021. Pengadilannya ditetapkan pada 15 Desember di pengadilan federal Forth Worth.

Tomra Vocere dari Massachusetts yang kehilangan saudara laki-lakinya Matt dalam kecelakaan itu, berkata, “Mr. Forkner tidak bertindak sendiri dalam rekayasa snafu yang menewaskan 346 orang dan seharusnya tidak menjadi satu-satunya dakwaan dalam korban massal ini. Penawaran karyawan tingkat menengah merupakan penghinaan bagi siapa saja yang kehilangan anggota keluarga di pesawat Boeing. Pembukaan penyelidikan, litigasi, dengar pendapat kongres, dan panel tidak menghasilkan apa-apa: tidak ada transparansi, tidak ada akuntabilitas, tidak ada pengakuan bersalah atau perubahan budaya sistemik di Boeing atau FAA. Tuan Forkner adalah kambing hitam yang menyedihkan karena tidak ada penebusan dalam penawaran Boeing: tidak ada eksekutif, tidak ada anggota dewan, tidak ada keadilan.”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda S. Hohnholz

Linda Hohnholz telah menjadi pemimpin redaksi untuk eTurboNews selama bertahun-tahun.
Dia suka menulis dan memperhatikan detail.
Dia juga bertanggung jawab atas semua konten premium dan siaran pers.

Tinggalkan Komentar