Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Karibia Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Terbaru Jamaika Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Pariwisata Sekarang Harus Menjadi Bagian dari Solusi Perubahan Iklim dan Pemulihan Pandemi

(Konferensi Iklim HM) Menteri Pariwisata, Hon. Edmund Bartlett (kanan) bergabung (dari kiri) Sekretaris Kabinet Pariwisata dan Satwa Liar, Hon. Najib Balala; Menteri Pariwisata Arab Saudi Ahmed Aqeel AlKhateeb; dan Mantan Presiden Meksiko, Yang Mulia Felipe Calderon untuk difoto, setelah partisipasi mereka dalam Konferensi Perubahan Iklim PBB ke-26. Acara ini diselenggarakan oleh Inggris, dalam kemitraan dengan Italia, untuk mempercepat tindakan menuju tujuan Perjanjian Paris dan Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim.
Ditulis oleh Linda S. Hohnholz

Menteri Pariwisata Jamaika, Hon. Edmund Bartlett hari ini bergabung dengan para pemimpin industri pariwisata dari Kenya dan Arab Saudi untuk mendorong pembuat kebijakan lainnya pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26) ke-26 di Glasgow, Inggris, untuk menjadikan pariwisata sebagai bagian dari solusi perubahan iklim dan pemulihan pandemi COVID-19.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Pemulihan dari pandemi dipengaruhi oleh dua elemen penting – kesetaraan vaksin dan keraguan vaksin.
  2. Kedua, penggunaan teknologi untuk memfasilitasi komunikasi dan informasi faktual yang lebih baik.
  3. Kecuali kita sampai pada titik di mana lebih dari 70% dari kita divaksinasi lengkap, proses pemulihan akan sangat lambat.

Selama sambutannya, Bartlett mencatat bahwa vaksin telah menjadi gajah besar di ruangan yang menentukan tingkat pemulihan global. “Pemulihan dari pandemi dipengaruhi oleh dua elemen penting – kesetaraan vaksin dan keraguan vaksin. Pemerataan dalam kaitannya dengan distribusi sehingga semua negara dapat pulih bersama. Yang kedua adalah penggunaan teknologi untuk memfasilitasi komunikasi yang lebih baik dan informasi faktual tentang vaksin serta aplikasi dan kemanjurannya sehingga lebih banyak orang tidak ragu-ragu,” kata Bartlett.

“Kecuali kita mencapai titik di mana lebih dari 70% dari kita divaksinasi sepenuhnya, proses pemulihan akan sangat lambat. Kita mungkin menemukan diri kita dalam pandemi lain, lebih buruk dari Covid-19, "Tambahnya. 

Jamaika Menteri Bartlett, Sekretaris Kabinet Kenya untuk Pariwisata & Satwa Liar, Hon. Najib Balala, dan Menteri Pariwisata Arab Saudi, Yang Mulia Ahmed Al Khatieb, berbagi pandangan mereka tentang masalah ini selama diskusi panel di Konferensi, yang dimoderatori oleh Mantan Presiden Meksiko, Yang Mulia Felipe Calderon.

Dalam sambutannya, Menteri Al Khatieb menekankan pentingnya industri pariwisata bagi upaya pemulihan perubahan iklim. “Industri pariwisata, tak perlu dikatakan lagi, ingin menjadi bagian dari solusi perubahan iklim yang berbahaya. Tapi, sampai sekarang, menjadi bagian dari solusi jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Itu karena industri pariwisata sangat terfragmentasi, kompleks dan beragam. Ini melintasi begitu banyak sektor lain, ”katanya.

Juga di panel adalah Rogier van den Berg, Direktur Global, World Resources Institute; Rose Mwebara, Direktur & Kepala Pusat & Jaringan Teknologi Iklim di Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP); Virginia Messina, SVP Advokasi, Dewan Perjalanan & Pariwisata Dunia (WTTC); Jeremy Oppenheim, Pendiri & Mitra Senior, Sistemik; dan Nicolas Svenningen, Manajer untuk Aksi Iklim Global, Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC).

Sesi kedua puluh enam Konferensi Para Pihak (COP 26) UNFCCC diselenggarakan oleh Inggris dalam kemitraan dengan Italia. KTT tersebut telah menyatukan para pihak untuk mempercepat tindakan menuju tujuan Perjanjian Paris dan Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim. Lebih dari 190 pemimpin dunia berpartisipasi, bersama dengan puluhan ribu negosiator, perwakilan pemerintah, bisnis, dan warga negara selama dua belas hari pembicaraan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda S. Hohnholz

Linda Hohnholz telah menjadi pemimpin redaksi untuk eTurboNews selama bertahun-tahun.
Dia suka menulis dan memperhatikan detail.
Dia juga bertanggung jawab atas semua konten premium dan siaran pers.

Tinggalkan Komentar