Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Rapat Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Inggris

Pemenang Penghargaan Pariwisata Bertanggung Jawab WTM Diumumkan

Pemenang Penghargaan Pariwisata Bertanggung Jawab WTM Diumumkan.
Pemenang Penghargaan Pariwisata Bertanggung Jawab WTM Diumumkan.
Ditulis oleh Harry Johnson

Pemenang Penghargaan Pariwisata Bertanggung Jawab WTM telah diumumkan, merayakan yang terbaik dalam praktik di seluruh dunia.

Penghargaan tersebut, pertama kali diluncurkan pada tahun 2004, mengakui dan menghargai bisnis dan destinasi yang berkontribusi pada industri pariwisata yang lebih berkelanjutan dan bertanggung jawab.

Pemenang dipilih oleh sekelompok pakar industri, yang bertemu secara online untuk memungkinkan panel yang beragam secara internasional.

Tahun ini, India menonjol dalam Penghargaan yang muncul sebagai negara terkemuka untuk Pariwisata yang Bertanggung Jawab.

Negara bagian India telah melihat manfaat di Kerala dari upaya Misi Pariwisata Bertanggung Jawab yang telah bekerja sejak 2008.

Pemenang Penghargaan Global telah dipilih dari yang terbaik dari India dan Penghargaan Sisa Dunia bersama dengan yang terbaik dari yang sudah masuk untuk Afrika dan Amerika Latin.

Dekarbonisasi Perjalanan & Pariwisata

Perubahan iklim ada bersama kita. Itu adalah sesuatu yang sekarang harus kita pelajari untuk hidup bersama. Perubahan iklim akan memiliki konsekuensi besar bagi bisnis di sektor kita dan manusia serta satwa liar di pasar dan tujuan asal.

Kita juga harus menemukan cara untuk mengurangi jumlah karbon yang dikeluarkan oleh orang-orang yang bepergian dan berlibur.

Kita harus mengubah produksi dan konsumsi pariwisata – perjalanan, akomodasi, atraksi dan aktivitas semuanya harus bertindak untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

Melalui Penghargaan, kami ingin menunjukkan contoh teknologi, sistem manajemen, dan cara mengubah perilaku konsumen yang telah terbukti mengurangi emisi gas rumah kaca.

Juri untuk penghargaan global berkomentar bahwa ada bidang yang jauh lebih kuat tahun ini dan ingin menekankan pentingnya pembangkit listrik yang bersih dan apa yang dapat dilakukan, dengan mengadopsi solusi teknis, untuk mencapai pengurangan emisi yang nyata dan signifikan.

Govardhan Village adalah pusat retret seluas 100 hektar dan komunitas pertanian model, sebuah kampus yang menampilkan teknologi alternatif dan menyediakan konferensi perumahan dan program studi, menarik 50,000 wisatawan per tahun. Para juri sangat terkesan dengan upaya yang telah dilakukan di Govardhan untuk menghindari emisi dalam tahap pembangunan dan operasional. Dengan nol emisi, panel surya 210kW menghasilkan 184,800 unit listrik setiap tahun.

Pabrik biogas mengubah kotoran sapi dan limbah basah lainnya setara dengan 30,660 unit. Pabrik pirolisis mengolah sampah plastik menjadi 18,720 liter solar ringan 52,416 unit listrik. Pemantauan energi menghemat 35,250 unit.

Pabrik Bio-Teknologi Tanah mengolah limbah menjadi greywater yang digunakan untuk irigasi, menghemat 247,000 unit yang dibutuhkan untuk memompa air dari sungai dan pemanenan air hujan cukup untuk berbulan-bulan setelah musim hujan. Gedung-gedung di kampus dibangun dari blok tanah terkompresi yang distabilkan (DSEB). Sementara dinding bata biasa membutuhkan energi 75 MJ, dinding CSEB di Govardhan hanya membutuhkan 0.275 MJ; semua bahan bersumber dari dalam jarak 100km untuk mengurangi emisi karbon dari transportasi.

Mempertahankan Karyawan dan Masyarakat melalui Pandemi

Kami menyadari bahwa pandemi masih jauh dari selesai, dan seperti yang diingatkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia dengan tepat, kami tidak aman sampai kami semua aman. Akan memakan waktu berbulan-bulan lagi sebelum volume perjalanan dan liburan pulih ke "normal baru" apa pun. Kami menyadari bahwa banyak bisnis dan organisasi di sektor perjalanan dan pariwisata telah bekerja keras untuk mempertahankan karyawan mereka dan komunitas tempat mereka beroperasi dengan dampak yang sangat positif di seluruh dunia. Banyak dari upaya ini telah melibatkan orang lain dalam rantai pasokan dan konsumen mereka.

Kami ingin mengakui dan menarik perhatian kepada mereka yang telah berhasil membantu orang lain, karyawan dan tetangga, untuk mengatasi badai.

V&A Waterfront menunjukkan apa yang dapat dicapai oleh bisnis destinasi skala besar yang bertekad untuk bekerja menggunakan skala dan dominasinya untuk memberi manfaat bagi mereka yang tersisih dan terpinggirkan.

V&A Waterfront adalah destinasi serba guna di pelabuhan di Cape Town, “sebuah platform yang memfasilitasi dan memperjuangkan seni dan desain, untuk mendukung kewirausahaan dan inovasi, memimpin tanggung jawab pada keberlanjutan dan mendorong perubahan sosial dan ekonomi yang positif.”

Ini terus menumbuhkan lapangan kerja sebesar 3.7% setiap tahun melalui pandemi. Pada Desember 2020, saat kasus melonjak, mereka meluncurkan Makers Landing, komunitas makanan yang merayakan keragaman budaya Afrika Selatan melalui makanan.

Ada dapur inkubator bersama, dapur demo, delapan stasiun produksi pembuat, pasar makanan dengan sekitar 35 stan pasar fleksibel, delapan restoran koperasi kecil dan lima restoran jangkar dengan berbagai ukuran. Fokusnya adalah pada pengusaha tahap awal (start-up, calon dan akar rumput) dengan akses terbatas ke sumber daya di industri makanan kemasan, jasa makanan dan katering. Selain 17 bisnis jangkar kecil, 84 pekerjaan baru dan delapan bisnis baru telah diciptakan, 70% milik orang kulit hitam, 33% pemimpin wanita.

Mereka mempertahankan program bimbingan dan pembinaan, memberikan hibah (R591,000) dan paket makanan R1.3 juta) dan terus mendanai Meja Keadilan di Kotapraja Nyanga.

Untuk mendukung retensi pekerjaan di UKM, mereka meningkatkan modal kerja untuk mendukung 49 bisnis, dengan total R2.52 juta, mendukung 208 pekerjaan tetap dan 111 pekerjaan sementara dan memberikan akses ke analisis dan dukungan arus kas dan bantuan sewa R20 juta kepada 270 penyewa mereka. Dari taman kota mereka, mereka telah menyediakan Ladies of Love, program makanan dalam kota yang menyediakan makanan untuk orang-orang miskin, hanya di bawah 6 ton sayuran, dari mana 130 makanan disajikan di 000 dapur dalam dua tahun. V&A Waterfront mungkin diharapkan memiliki dampak yang signifikan; itu tidak.

Para juri sangat terkesan dengan pendekatan inovatif dan tekad mereka yang teguh untuk terus menumbuhkan peluang bagi masyarakat yang kurang beruntung dan terpinggirkan.

Destinasi Membangun Kembali Lebih Baik Pasca-Covid

Pada Penghargaan tahun lalu, kami melihat beberapa destinasi yang mulai memikirkan kembali volume wisatawan dan segmen pasar yang akan mereka tarik pasca-Covid dan beberapa yang sedang mempertimbangkan demarketing. Peningkatan jumlah pengunjung yang tampaknya tak terhindarkan telah dihentikan oleh pandemi. Banyak destinasi telah memiliki "nafas". Pengingat seperti apa tempat mereka sebelum gerombolan itu tiba. Sebuah kesempatan untuk memikirkan kembali pariwisata dan mungkin memutuskan untuk menggunakan pariwisata daripada digunakan olehnya.

Salah satu ambisi dari Responsible Tourism Awards adalah untuk mendorong bisnis dan destinasi untuk belajar dari orang lain, meniru dan memperkuat pencapaian. Para juri Penghargaan Global ingin mengakui dan merayakan bagaimana Madhya Pradesh memanfaatkan pembelajaran dari orang lain, khususnya Misi Pariwisata Bertanggung Jawab di Kerala, untuk mempercepat dan menumbuhkan dampaknya bagi masyarakat pedesaan.

Program Pariwisata Pedesaan Dewan Pariwisata Madhya Pradesh sedang dilaksanakan di 60 desa pada tahap pertama dan 40 pada tahap kedua selama tiga tahun. Proyek ini memberikan wisatawan pengalaman pedesaan yang paling otentik dan inovatif melalui beberapa kegiatan pedesaan seperti naik kereta sapi, pengalaman bertani dan budaya dan kesempatan untuk tinggal di homestay di daerah pedesaan untuk menghasilkan lapangan kerja dan peluang bisnis alternatif bagi masyarakat pedesaan.

Kunjungan paparan dan pelatihan berbasis kebutuhan tentang operasi homestay, memasak, kesehatan dan kebersihan, pembukuan dan akuntansi, tata graha, manajemen wisma, pemanduan, kepekaan terhadap pelancong, fotografi dan blogging disediakan. Kedatangan wisatawan telah menciptakan lapangan kerja bagi pemandu, pengemudi, seniman, dan peluang lain untuk menjual barang dan jasa kepada pengunjung. Pengrajin desa juga terlibat dalam diversifikasi ekonomi lokal melalui pengembangan dan promosi kerajinan tangan di bawah program pengembangan suvenir yang bertanggung jawab.

Inti dari proyek ini adalah komitmen untuk inklusi, “Satu dan semua harus mendapatkan bagian yang adil”. Mereka bekerja dengan panchayats untuk melibatkan orang-orang terlepas dari sosial (fisik, tingkat melek huruf, jenis kelamin, kemampuan, agama, hambatan budaya, dll.) dan situasi ekonomi (kepemilikan tanah, tingkat pendapatan, akses ke layanan yang meningkatkan peluang ekonomi, dll.)

Meningkatkan Keanekaragaman dalam Pariwisata: Seberapa Inklusifkah Industri Kita?

Kami bepergian untuk mengalami budaya, komunitas, dan tempat lain. Jika di mana-mana sama, mengapa bepergian? Meskipun kami mencari keragaman melalui perjalanan, kami telah memperhatikan bahwa keragaman tidak selalu tercermin dalam industri yang membantu orang lain memiliki pengalaman seperti itu. Keanekaragaman adalah istilah yang luas: “identitas mencakup, tetapi tidak terbatas pada, kemampuan, usia, etnis, identitas dan ekspresi gender, status imigrasi, perbedaan intelektual, asal kebangsaan, ras, agama, jenis kelamin, dan orientasi seksual.

Kami tidak berharap untuk menemukan sebuah organisasi yang telah membuat kemajuan nyata dalam semua ini dalam beberapa tahun terakhir. Untuk industri kami, ini tentang siapa yang kami pekerjakan di berbagai tingkatan, kepada siapa kami memasarkan, cara kami menyajikan tujuan yang kami jual, berbagai pengalaman yang kami promosikan, dan kisah yang kami ceritakan. Seberapa baik kita mencerminkan keragaman destinasi yang kita jual?

Kategori ini baru dalam Penghargaan tahun ini, dan kami menerima beberapa entri yang sangat beragam.

Para juri terkesan dengan keragaman dan luasnya pengalaman yang ditawarkan No Footprints tentang kehidupan kontemporer di Mumbai, yang menawarkan wawasan asli bagi para pelancong dan wisatawan. Mereka diakui sebagai Operator Tur Terbaik dalam Penghargaan Pariwisata Bertanggung Jawab India pada tahun 2020: “No Footprints memungkinkan pengunjung untuk terhubung dengan komunitas yang telah menjadikan kota ini seperti apa adanya dari generasi ke generasi, untuk bertemu dengan mereka, dan untuk mendengar cerita mereka. No Footprints menawarkan kesempatan untuk bertemu dengan Parsees, Bohris, Indian Timur, dan komunitas queer.” Pada tahun 2021 mereka telah diakui dalam Penghargaan Pariwisata Bertanggung Jawab Global WTM.

No Footprints mengkurasi pengalaman perjalanan khusus untuk pelancong. Selama enam tahun terakhir, mereka telah membuat dua puluh dua pengalaman Mumbai yang berbeda dan sekarang berkembang ke Delhi. Ambisi mereka adalah untuk memperkenalkan wisatawan pada sejarah, budaya, dan beragam masyarakat Mumbai dan Delhi. Di antara tur mereka yang paling populer adalah Mumbai saat fajar, jalan-jalan jajanan kaki lima, Desa Nelayan Worli, Jalan Kolonial, dan tur inovatif mereka yang dirancang untuk menggelitik panca indera, pemandangan dan suara, termasuk pengalaman pribadi Bollywood, cita rasa hidangan Konkan, bau pasar rempah-rempah dan menyentuh Mumbai melalui kegiatan di pusat komunitas atau dengan berbicara tentang perjalanan kereta yang ramai.

Mereka menawarkan lokakarya seni dan memasak, tur siklus warisan, dan kesempatan untuk mengalami kegembiraan kriket. No Footprints memperluas jangkauan tur yang ditawarkan kepada wisatawan dan intensitas pengalaman yang mereka berikan. Tur ramah-aneh* sekarang ditawarkan oleh berbagai perusahaan di seluruh India. Tidak ada Footprints yang lebih dari sekadar ramah gay. “No Footprints' Queer's Day Out menawarkan hari penuh godaan dengan berbagai aspek yang membingkai kehidupan Queer di kota. Tur ini mencakup kunjungan ke kuil dewi yang dipuja oleh komunitas transgender tradisional yang menciptakan kesempatan untuk berbincang tentang jelajah dan Grindr, Pride, Coming Out, dan Drag. Individu Queer mengkurasi dan memimpin tur, memastikan keaslian dan memungkinkan wisatawan untuk mendapatkan wawasan tentang budaya Queer di kota.

Mengurangi Sampah Plastik di Lingkungan

Pandemi Covid-19 telah secara dramatis meningkatkan jumlah plastik sekali pakai, menambah krisis sampah plastik. Sampah plastik kini memasuki rantai makanan spesies lain dan juga kita. Begitu plastik memasuki aliran air, itu berakhir dengan gyros sampah di lautan, di pantai, dan di perut ikan yang kemudian kita makan. Industri perlu berbuat lebih banyak untuk mengurangi penggunaan plastik sekali pakai dan mengambil tanggung jawab serta bekerja sama dengan masyarakat setempat dan pemerintah mereka untuk menangkap sampah plastik dengan jaring dan penghalang terapung dan mendaur ulangnya sebagai batu, furnitur, dan kerajinan.

Juri Global terkesan dengan berbagai cara yang telah dilakukan manajemen untuk mengurangi penggunaan plastik di resor dan merekayasa ulang rantai pasokan mereka untuk menghilangkan plastik.

Di Six Senses Resort di Pulau Laamu di Maladewa, para tamu bergabung dengan Tur Keberlanjutan untuk melihat inovasi dan eksperimen beraksi di Earth Lab mereka, pusat swasembada dan nol limbah. Resor ini telah menetapkan tujuan untuk menjadi bebas plastik pada tahun 2022. Ini termasuk semua plastik depan rumah tetapi juga kemasan makanan. Salah satu tantangan terbesar mereka adalah kotak styrofoam yang digunakan nelayan lokal untuk menyimpan hasil tangkapan mereka sebelum membawanya ke resor, staf bekerja dengan pemasok kemasan dan nelayan lokal dan sekarang makanan dikirim ke resor dalam kotak kardus yang dilapisi panel internal. serat rami, rami, dan kayu, 100% biodegradable dan kompos dan menghilangkan 8,300 kotak styrofoam setiap tahun. Melalui osmosis balik yang diikuti dengan pemurnian ultraviolet, air asin yang disaring didesalinasi, dibersihkan dan dibuat cocok untuk mandi dan minum dalam botol kaca.

Leaf Garden mereka menyediakan 40 rempah dan sayuran yang berbeda, dan 'Desa Kukulhu' menyediakan telur dan ayam untuk restoran mereka. Dengan memanen persediaan di pulau itu, resor ini mampu secara signifikan mengurangi kemasan makanan plastik. Mereka menjual peralatan bebas plastik di butik, yang meliputi botol air yang dapat digunakan kembali, tas yang dapat digunakan kembali, sikat gigi bambu, dan pensil kayu. Para tamu dikirimi tip pengepakan yang meminta para tamu untuk meninggalkan produk plastik sekali pakai di rumah dan membawa pulang sampah plastik ke tempat yang dapat didaur ulang dengan lebih baik. Jaring ikan yang terbengkalai, terdampar di pantai, didaur ulang.

Lima puluh persen dari penjualan air di semua gerai restoran Six Senses Laamu digunakan untuk mendanai penyediaan air minum yang bersih dan andal bagi komunitas lokal yang membutuhkan. Six Senses Laamu menonjol karena telah memasang filter air yang cukup (97) di masyarakat setempat untuk menghilangkan lebih dari 6.8 juta botol air plastik setiap tahun. Mereka juga telah melakukan lebih dari 200 pembersihan pantai dan terumbu karang - termasuk mengirimkan data ke Project AWARE - dan mengadakan sesi pendidikan untuk semua anggota masyarakat tentang polusi plastik dan pengelolaan limbah.

Menumbuhkan Manfaat Ekonomi Lokal

Masih ada tempat untuk CSR1.0 dan filantropi, terbukti dari Sustaining Employee and Communities tahun lalu kategori Pandemi. Namun, dengan mengadaptasi cara mereka berbisnis, penyedia akomodasi dan operator tur dapat menciptakan peluang pasar tambahan bagi masyarakat lokal dalam rantai pasokan mereka dan menciptakan peluang untuk menjual barang dan jasa secara langsung kepada wisatawan.

Ini mendiversifikasi ekonomi lokal dan memperkaya destinasi di kedua sisi, menciptakan mata pencaharian tambahan bagi penduduk lokal dan beragam aktivitas, makanan dan minuman, serta produk kerajinan dan seni bagi wisatawan. Destinasi dapat membantu perubahan ini dengan, antara lain, menyediakan keuangan mikro, pelatihan dan pendampingan, menciptakan pasar dan ruang pertunjukan, serta memberikan bantuan pemasaran.

Dalam konteks pandemi, juri Global mencari bisnis yang telah aktif bekerja untuk mempertahankan dan mengembangkan hubungan antara tamu sebelumnya dan calon, menggunakan rekomendasi dan rujukan untuk menghasilkan bisnis domestik dan internasional melalui tur virtual. Mereka telah merestrukturisasi bisnis mereka dan meningkatkan keterampilan staf mereka di kantor Mumbai untuk memastikan bahwa Village Ways dapat tumbuh keluar dari pandemi.

Ketika Covid melanda, pariwisata berhenti. Village Ways diadaptasi dengan mengembangkan tur virtual dengan komunitas desa, termasuk demonstrasi memasak, setiap tur virtual menarik sekitar 200 peserta, sering kali memperbaharui kenalan lama di ether. Village Ways berhasil mendapatkan kontrak pelatihan dari Madhya Pradesh. Mereka telah merestrukturisasi, menutup kantor pemasaran Inggris mereka, berencana untuk melakukan outsourcing upaya pemasaran di Inggris, dan mengembangkan lebih lanjut keterampilan kantor pusat Mumbai.

Mereka membangun kembali pertama dari pasar domestik India. Model Village Ways sangat khas. Para tamu diundang untuk berjalan melalui lanskap dari desa ke desa dengan pemandu lokal yang tinggal di wisma desa yang dibangun khusus, dimiliki, dikelola, dan dikelola oleh masyarakat. Semua komite desa yang mengelola wisma beroperasi secara transparan.

Proyek Binsar memulai Village Ways pada tahun 2005, bekerja sama dengan lima desa. Mereka sekarang bekerja dengan 22 desa yang memberikan manfaat ekonomi dan sosial yang nyata, dengan peluang kerja bagi kaum muda yang mungkin bermigrasi ke kota. Pendapatan pariwisata melengkapi daripada menggantikan pendapatan lain sehingga rumah tangga tidak meninggalkan pekerjaan tradisional seperti bertani. Mereka juga mempromosikan kesetaraan gender dan inklusi sosial.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar