Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Berita Kawat Perjalanan

WTTC: Perjalanan bisnis akan mencapai dua pertiga dari tingkat pra-pandemi pada tahun 2022

Pengeluaran perjalanan bisnis diperkirakan akan mencapai dua pertiga dari tingkat pra-pandemi pada tahun 2022.
Pengeluaran perjalanan bisnis diperkirakan akan mencapai dua pertiga dari tingkat pra-pandemi pada tahun 2022.
Ditulis oleh Harry Johnson

Menurut laporan baru, dorongan sederhana untuk perjalanan bisnis dengan pengeluaran perjalanan bisnis global meningkat 26% tahun ini akan diikuti oleh kenaikan lebih lanjut sebesar 34% pada tahun 2022.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Perjalanan bisnis dipengaruhi secara tidak proporsional oleh COVID-19 dan lebih lambat untuk dilanjutkan.
  • Adalah penting bahwa semua pemangku kepentingan bergabung untuk menemukan solusi untuk membantu pemulihan perjalanan bisnis.
  • Bisnis perjalanan bisnis harus menyesuaikan model pendapatannya, memperluas fokus geografis, dan meningkatkan layanan digital.

Pengeluaran perjalanan bisnis di seluruh dunia tampaknya akan meningkat lebih dari seperempat tahun ini dan mencapai dua pertiga dari tingkat pra-pandemi pada tahun 2022, menurut Dewan Perjalanan & Pariwisata Dunia (WTTC).

Perkiraan tersebut muncul dalam laporan WTTC baru yang bekerja sama dengan McKinsey & Company yang disebut 'Beradaptasi dengan Endemik Covid-19: Pandangan untuk Perjalanan Bisnis'.

Ini mengacu pada penelitian, analisis, dan wawancara mendalam dengan para pemimpin bisnis Perjalanan & Pariwisata untuk memungkinkan organisasi mempersiapkan perjalanan perusahaan di dunia pasca-pandemi.

Perjalanan bisnis dipengaruhi secara tidak proporsional oleh COVID-19 dan lebih lambat untuk dilanjutkan. Mengingat bahwa perjalanan bisnis sangat penting bagi banyak sektor ekonomi global, penting bagi semua pemangku kepentingan untuk bersama-sama mencari solusi guna membantu pemulihannya.

Menurut laporan baru, dorongan sederhana untuk perjalanan bisnis dengan pengeluaran perjalanan bisnis global meningkat 26% tahun ini akan diikuti oleh kenaikan lebih lanjut sebesar 34% pada tahun 2022.

Tetapi ini terjadi setelah jatuhnya 61% dalam pengeluaran perjalanan bisnis pada tahun 2020, menyusul pengenaan pembatasan perjalanan yang luas dengan perbedaan regional yang cukup besar dalam kebangkitan kembali di seluruh dunia.

Untuk mempercepat pemulihan perjalanan bisnis, laporan tersebut merekomendasikan bisnis menyesuaikan model pendapatan mereka, memperluas fokus geografis, dan meningkatkan layanan digital.

Tantangan bersama untuk memulihkan perjalanan bisnis juga akan bergantung pada kolaborasi dan kemitraan yang berkelanjutan di seluruh sektor swasta dan publik serta membina hubungan baru.

Julia Simpson, CEO & Presiden WTTC, mengatakan: “Perjalanan bisnis mulai meningkat. Kami berharap untuk melihat dua pertiga kembali pada akhir 2022.

“Perjalanan bisnis sangat terpukul tetapi penelitian kami menunjukkan ruang untuk optimisme dengan Asia Pasifik dan Timur Tengah sebagai langkah awal”.

Mengingat tahun ini dan tahun depan, WTTC data menunjukkan wilayah mana di seluruh dunia yang memimpin kebangkitan dalam perjalanan bisnis, yang dipimpin oleh Timur Tengah:

  1. Timur Tengah – Pengeluaran bisnis akan meningkat sebesar 49% tahun ini, lebih kuat dari pengeluaran untuk liburan sebesar 36%, diikuti oleh kenaikan 32% tahun depan
  2. Asia-Pasifik – Pengeluaran bisnis akan meningkat sebesar 32% tahun ini, dan 41% tahun depan
  3. Eropa – Akan naik 36% tahun ini, lebih kuat dari pengeluaran untuk liburan sebesar 26%, diikuti dengan kenaikan 28% tahun depan
  4. Afrika – Pengeluaran akan meningkat sebesar 36% tahun ini, sedikit lebih kuat dari pengeluaran untuk liburan sebesar 35%, diikuti oleh kenaikan 23% tahun depan
  5. Amerika – Pengeluaran bisnis diperkirakan akan meningkat sebesar 14% tahun ini, dan sebesar 35% pada tahun 2022.

Laporan tersebut merinci bagaimana pengeluaran terkait perjalanan global menurun secara signifikan dari 2019 hingga 2020, sebagai akibat dari COVID-19 dan pembatasan yang sedang berlangsung untuk mobilitas internasional.

Tahun lalu, sektor Travel & Tourism mengalami kerugian hampir US$4.5 triliun, dan lebih dari 62 juta orang kehilangan pekerjaan. Pengeluaran pengunjung domestik turun 45 persen, sementara pengeluaran pengunjung internasional turun 69.4 persen yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Laporan WTTC juga menunjukkan perubahan signifikan selama 18 bulan terakhir, terutama dalam permintaan, pasokan, dan lingkungan operasi secara keseluruhan yang memengaruhi perjalanan bisnis.

Permintaan untuk perjalanan bisnis lebih lambat untuk pulih daripada liburan dan kebijakan perusahaan terus mempengaruhi permintaan perjalanan bisnis sesuai dengan pembatasan perjalanan nasional.

Pandemi COVID-19 juga telah menjadi katalis untuk perubahan, mendorong perpindahan ke digital dan dengan demikian mengubah pasokan untuk kemungkinan perjalanan bisnis karena acara hybrid menjadi norma baru.

Lingkungan operasi juga menjadi lebih buram dengan kebutuhan yang lebih besar untuk kejelasan seputar aturan dan peraturan yang diperlukan untuk memungkinkan perjalanan internasional tanpa hambatan.

Namun, beberapa sektor bernasib lebih baik daripada yang lain dengan rebound awal termasuk manufaktur, farmasi, dan perusahaan konstruksi sementara industri yang berorientasi pada layanan dan pengetahuan termasuk perawatan kesehatan, pendidikan, dan layanan profesional cenderung mengalami gangguan jangka panjang.

Laporan tersebut menekankan pentingnya melanjutkan perjalanan bisnis dan pengeluaran yang dihasilkannya untuk pertumbuhan ekonomi global.

Analisis menunjukkan bahwa pada 2019, sebagian besar negara besar bergantung pada perjalanan bisnis untuk 20% dari pariwisata mereka, 75 hingga 85% di antaranya adalah domestik.

Meskipun perjalanan bisnis hanya mewakili 21.4% dari perjalanan global pada tahun 2019, perjalanan bisnis bertanggung jawab atas pengeluaran tertinggi di banyak tujuan, menjadikannya penting untuk pemulihan seluruh sektor perjalanan dan bagi banyak pemangku kepentingannya.

Perjalanan bisnis adalah bagian penting dari penawaran layanan untuk maskapai penerbangan dan hotel kelas atas dan penting untuk menghasilkan banyak pendapatan mereka.

Sebelum pandemi, perjalanan bisnis menyumbang sekitar 70% dari semua pendapatan global untuk jaringan hotel kelas atas, sementara antara 55 dan 75% keuntungan maskapai berasal dari pelancong bisnis, yang merupakan sekitar 12% penumpang.

Jane Sun, Chief Executive Officer Trip.com, mengatakan: “Di China, perjalanan bisnis berkembang sangat cepat. Bisnis perjalanan korporat Grup Trip.com sebenarnya adalah salah satu segmen kami yang tumbuh paling cepat, sehingga orang-orang masih perlu bertemu satu sama lain untuk menjalankan bisnis dan menutup transaksi. Kami tetap positif bahwa setelah bisnis kembali normal, kami mengharapkan pertumbuhan yang lebih kuat dibandingkan dengan tingkat sebelum COVID.”

Chris Nassetta, Presiden & CEO Hilton, mengatakan: “Kembali ke perjalanan bisnis akan sangat penting dalam pemulihan industri kita dari pandemi.

“Kami terus melihat kemajuan bertahap dan laporan ini menggambarkan betapa pentingnya perjalanan bisnis bagi ekonomi global. Perjalanan dan pariwisata akan terus mendorong kemajuan bagi jutaan orang di seluruh dunia – terutama saat orang-orang mulai bepergian lagi.”

WTTC percaya sementara perjalanan bisnis akan kembali, pemulihannya yang tidak merata akan memiliki implikasi penting di seluruh sektor Perjalanan & Pariwisata global, menjadikan kemitraan publik swasta semakin penting di bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar