Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Rapat Berita Orang-orang Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Inggris

Kekacauan perjalanan ke luar negeri dipersalahkan pada kebijakan pemerintah

Industri perjalanan akhirnya bertemu lagi di WTM London
Industri perjalanan akhirnya bertemu lagi di WTM London
Ditulis oleh Harry Johnson

Sektor perjalanan telah melobi keras untuk aturan yang lebih jelas dan bantuan keuangan, tetapi ini tidak didengarkan selama sebagian besar tahun 2020 dan 2021 – kita harus menjaga tekanan hingga 2022 untuk memastikan bahwa pemerintah Inggris, dan rekan-rekannya di seluruh dunia mendengar pesan kami dan memberikan undang-undang yang akan mendukung pemulihan kita.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tujuh dari 10 orang Inggris mengatakan pemerintah harus disalahkan atas kekacauan seputar perjalanan ke luar negeri selama pandemi, menurut penelitian yang dirilis hari ini (Senin 1 November) oleh WTM London.

Jajak pendapat terhadap 1,000 konsumen menemukan bahwa setengahnya semata-mata menyalahkan pemerintah, sementara seperlima lagi (22%) menyalahkan pemerintah dan industri perjalanan.

Seperlima lainnya mengatakan kebingungan itu bukan kesalahan pemerintah atau industri perjalanan – dan hanya 6% yang menyalahkan industri perjalanan, ungkap WTM Industry Report.

Temuan ini muncul setelah 18 bulan gangguan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk bepergian ke seluruh dunia saat pandemi Covid-19 mengambil korban.

Di Inggris, pemerintah melarang perjalanan internasional pada Maret 2020, dengan beberapa pelonggaran pembatasan di musim panas 2020. Larangan lebih lanjut diberlakukan saat kasus meningkat di musim gugur – kemudian perjalanan ke luar negeri terbatas diizinkan lagi mulai Mei 2021, dengan diperkenalkannya lalu lintas kontroversial sistem cahaya.

Meskipun terus maju dengan program vaksinasi mulai Desember 2020, Inggris tidak melihat pasar perjalanan internasionalnya terbuka sejauh tetangganya di Eropa, karena biaya pengujian PCR dan pemberitahuan singkat tentang perubahan daftar lampu lalu lintas menghalangi konsumen.

Wisatawan di tujuan seperti Portugal, Prancis, dan Meksiko menghadapi perebutan untuk kembali ke Inggris untuk menghindari persyaratan karantina wajib - yang berarti banyak konsumen memilih untuk menginap atau tidak berlibur sama sekali.

Sementara itu, agen perjalanan, operator tur, maskapai penerbangan, dan lainnya dalam industri perjalanan berkampanye tanpa lelah agar pemerintah memulai kembali perjalanan internasional yang berarti – meskipun sebagian besar kini telah mengalami dua musim panas perdagangan yang hilang dan menghadapi pertempuran untuk bertahan hingga 2022.

Kebingungan itu diperparah oleh fakta bahwa negara-negara devolusi bertanggung jawab atas aturan mereka sendiri. Artinya, misalnya, wisatawan Skotlandia dan Welsh dibatasi untuk sebagian besar musim panas 2021 hanya pada satu penyedia tes PCR Covid-19.

Jajak pendapat konsumen menemukan bahwa persentase yang lebih tinggi dari Skotlandia (57%) menyalahkan pemerintah mereka sendiri atas kekacauan tersebut.

Simon Press, WTM London, Direktur Pameran, mengatakan: “Musim panas kedua pandemi membuat para wisatawan Inggris mengalami musim lain yang membingungkan, selalu berubah, dan rumit aturan untuk perjalanan ke luar negeri, jadi tidak mengherankan bahwa pemesanan tetap jauh di bawah tingkat pra-Covid. .

“Musim panas yang hilang kedua, tanpa dukungan khusus sektor untuk agen, operator, dan maskapai penerbangan, berarti musim dingin ini akan melihat lebih banyak kegagalan bisnis dan kehilangan pekerjaan.

“Pada waktu normal, perjalanan keluar menyumbang £37.1 miliar dalam nilai tambah bruto (GVA) ke ekonomi Inggris dan menopang 221,000 pekerjaan Inggris – jumlah yang lebih besar daripada industri baja Inggris.

“Sektor perjalanan telah melobi keras untuk aturan yang lebih jelas dan bantuan keuangan, tetapi ini tidak didengarkan untuk sebagian besar tahun 2020 dan 2021 – kita harus terus menekan hingga 2022 untuk memastikan bahwa pemerintah Inggris, dan rekan-rekannya di seluruh dunia mendengar permintaan kami. pesan dan menyampaikan undang-undang yang akan mendukung pemulihan kami.”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar

1 Komentar